Selasa, 23 Juli 2024

GAS TERUS PAK..! Pabrik Baterai Listrik Terbesar Se ASEAN Resmi Beroperasi di RI

JAKARTA – Pabrik ekosistem baterai kendaraan listrik (Electric Vehicle/EV) resmi beroperasi di Indonesia. Hal ini ditandai dengan peresmian pabrik di Karawang, Jawa Barat, pada Rabu (3/7/2024) oleh pemerintah RI dan konsorsium dari Korea Selatan (Korsel) yakni Hyundai Motor Grup dan juga LG Energy Solution.

Sebagaimana diketahui, Pabrik sel baterai pertama ini berada di bawah operasi PT Hyundai LG Indonesia (HLI) Green Power. Lokasinya berada di Karawang, Jawa Barat, memulai produksi komersial baterai kendaraan listrik pada April 2024.

Euisun Chung, Executive Chairman Hyundai Motor Group menyampaikan, sebagai penyelesaian pabrik sel baterai di Indonesia memberikan kebanggaan besar. Baginya, ini merupakan bukti kemajuan yang telah kita capai-dan menjadi tanda kekuatan kemitraan bersama.

“Yang paling penting, ini mengkonfirmasi bahwa dengan bekerja sama, Hyundai Motor Group dan Indonesia membentuk masa depan ekosistem EV bukan hanya di Asia Tenggara tetapi juga di seluruh dunia,” ungkap Euisun Chung dalam peresmian, di Karawang, Jawa Barat, Rabu (3/7/2024).

Dalam pandangannya, pada awal tahun ini, International Energy Agency memperkirakan, lebih dari separuh penjualan mobil global akan beralih menjadi mobil listrik pada tahun 2035. Saat ini, Indonesia berada di pusat masa depan tersebut lebih dari sebelumnya.

“Hyundai motor group meyakinkan bahwa aktivasi industri kendaraan listrik di Indonesia akan memberikan peluang ekonomi baru bagi seluruh Asia Tenggara,” ungkapnya.

Euisun juga mengatakan, bahwa, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) sudah menetapkan target untuk memproduksi 600.000 kendaraan listrik di dalam negeri sampai pada tahun 2030.

“Saya berpikir target ini sangat wajar. Negara ini adalah pasar otomotif terbesar di Asia Tenggara. Kendaraan yang diproduksi dan dijual di sini menjadi standar untuk seluruh wilayah di Kawasan Asia Tenggara dengan 700 juta pelanggan potensial. Dan sumber daya mineral di negara ini, seperti besi dan nikel, adalah komponen penting dari baterai yang akan menggerakkan jutaan kendaraan listrik di seluruh dunia,” terang Euisun.

Presiden Jokowi dalam sambutannya menambahkan, dalam meletakkan sebuah tonggak komitmen untuk menjadi pemain global di ekosistem EV sel baterai dan electric vehicle. Indonesia memiliki sumber daya alam yang melimpah.

“Tapi kita puluhan tahun kita hanya ekspor bahan mentah, tidak memiliki nilai tambah, tapi material kita semakin hari semakin habis. Dengan dibangunnya smelter, pabrik sel baterai kendaraan listrik kita akan menjadi pemain global yang penting dalam global suplai chains untuk kendaraan listrik,” ungkap Presiden Jokowi.

Yang paling penting, kata Jokowi, Indonesia harus menjadi pemain global dalam suplai chains kendaraan listrik.

“Satu ini sudah dimulai dan ini merupakan pabrik yang pertama dan terbesar di Asia tenggara. Saya yakin bahwa kompetisi kita dengan negara lain akan kita menangkan, tambang ada di sini, nikel di sini, bauksit di sini, tembaga di sini, ada smelter, masuk ke katoda dan prekusor kemudian masuk ke baterai, kemudian opabrik mobil ada di sini, terintegrasi untuk mobil listrik, siapa yang bisa menghadang kita kalau kondisinya seperti itu,” tandas Jokowi.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, seperti diketahui PT HLI Green Power merupakan perusahaan joint venture antara Hyundai Motor Company, LG Energy Solution, dan PT Indonesia Battery Corporation (IBC).

Investasi PT HLI Green Power merupakan tindak lanjut dari penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) antara Kementerian Investasi/BKPM dan Konsorsium Hyundai, LG, dan IBC pada 28 Juli 2021.

Selanjutnya, pada September 2023, Jokowi melakukan kunjungan ke PT HLI Green Power untuk melakukan peninjauan langsung atas proses dan hasil produksi sel baterai kendaraan listrik.

Pada fase pertama, PT HLI menyerap investasi sebesar US$ 1,1 miliar dan memiliki kapasitas produksi sebesar 10 gigawatt/hour (GWh), terdiri dari 32,6 juta sel baterai yang dapat menghasilkan kurang lebih 150.000 kendaraan listrik. Pada fase kedua, diharapkan tahun 2025, PT HLI berencana meningkatkan kapasitas produksi menjadi 20 GWh. (Calvin G. Eben-Haezer)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru