Selasa, 21 Mei 2024

BERTENTANGAN DENGAN KEBEBASAN BERBICARA…! Elon Musk Menentang Larangan AS Terhadap TikTok

JAKARTA- Pemilik X, Elon Musk, menyuarakan penentangannya terhadap usulan larangan AS terhadap pesaingnya TikTok, dengan alasan pelanggaran kebebasan berbicara. Hal dikutip Bergelora.com dari CGTN, Rabu (24/4) di Jakarta.

Pada hari Sabtu lalu, Dewan Perwakilan Rakyat AS menyetujui rancangan undang-undang – dengan selisih 360 berbanding 58 – yang akan memaksa aplikasi media sosial TikTok untuk melakukan divestasi dari perusahaan induknya, ByteDance, atau dikeluarkan dari pasar Amerika, dengan alasan ancaman keamanan nasional. RUU tersebut sekarang akan diajukan ke Senat untuk pemungutan suara minggu depan.

Tiktok kini memiliki 170 juta pengguna di Amerika Serikat saja.

“TikTok tidak boleh dilarang di AS, meskipun larangan seperti itu mungkin menguntungkan platform X,” kata Musk dalam postingan di jejaring sosial yang diakuisisinya pada tahun 2022.

“Melakukan hal tersebut akan bertentangan dengan kebebasan berbicara dan berekspresi.”

Hal ini juga akan memberikan wewenang kepada presiden AS untuk menetapkan aplikasi lain sebagai ancaman terhadap keamanan nasional jika aplikasi tersebut dikendalikan oleh negara yang dianggap bermusuhan.

Washington menuduh bahwa karena ByteDance berkantor pusat di Beijing, pengguna TikTok di Amerika berisiko terkena potensi “pengawasan dan sensor” oleh pemerintah Tiongkok. Beijing berulang kali mengecam klaim tersebut, dan mengecam tindakan tersebut sebagai “penindasan” terhadap perusahaan-perusahaan Tiongkok.

TikTok mengecam RUU tersebut dengan mengatakan bahwa hal itu akan merugikan perekonomian AS dan melemahkan kebebasan berpendapat.

“Sangat disayangkan Dewan Perwakilan Rakyat menggunakan kedok bantuan luar negeri dan kemanusiaan yang penting untuk sekali lagi menggagalkan rancangan undang-undang pelarangan,” kata juru bicara perusahaan.

Musk Bersama Trump Mengecam Larangan TikTok

Sebelumnya, CEO SpaceX Elon Musk menyatakan dukungannya kepada mantan presiden AS Donald Trump dalam mengecam potensi larangan terhadap TikTok, yang sangat populer di kalangan pemuda AS.

Miliarder tersebut berargumentasi pada bulan lalu bahwa kemungkinan pelarangan TikTok di AS dapat membatasi akses terhadap aplikasi tersebut, yang menurutnya merupakan “sensor dan kontrol pemerintah,” dan Donald Trump, yang pernah berusaha menghapus TikTok dari toko aplikasi AS, mengatakan pada hari Senin bahwa larangan TikTok dapat menguntungkan Facebook, mengecamnya sebagai “musuh rakyat”.

Dewan Perwakilan Rakyat AS dijadwalkan untuk melakukan pemungutan suara pada rancangan undang-undang pada hari Rabu yang mengharuskan pemilik TikTok di Tiongkok, ByteDance, sekitar enam bulan untuk mendivestasi aplikasi video pendek yang digunakan oleh sekitar 170 juta orang Amerika atau menghadapi larangan. Pemungutan suara akan dilanjutkan berdasarkan aturan jalur cepat yang mengharuskan dua pertiga mayoritas memilih “ya” agar tindakan tersebut bisa disahkan.

Donald Trump mengatakan TikTok adalah ancaman keamanan nasional tetapi juga mengatakan larangan terhadap aplikasi populer tersebut akan merugikan beberapa anak dan hanya memperkuat Facebook Meta Platforms.

“Saya tidak ingin membuat Facebook menjadi dua kali lipat,” kata Trump kepada CNBC.

“Dan jika Anda melarang TikTok, (maka) Facebook dan lainnya, terutama Facebook, akan mendapat manfaat besar. Dan menurut saya Facebook sangat tidak jujur.”

Trump juga mengatakan larangan TikTok dapat berdampak pada generasi muda. “Ada banyak anak muda di TikTok yang akan menjadi gila tanpanya,” katanya. “Ada banyak hal baik dan banyak hal buruk di TikTok.”

Setelah undang-undang tersebut disahkan oleh Kongres AS minggu ini, Musk menggunakan platform media sosialnya X, dan mengatakan bahwa RUU tersebut akan berarti “sensor dan kontrol pemerintah”.

“Undang-undang ini bukan hanya tentang TikTok, ini tentang sensor dan kontrol pemerintah! Jika ini hanya tentang TikTok, maka undang-undang ini hanya akan menyebut “kontrol asing” sebagai masalahnya, tetapi sebenarnya tidak,” tulisnya di X.

Miliarder tersebut juga membagikan kembali postingan Perwakilan Thomas Massie, yang menyuarakan penolakan terhadap potensi larangan TikTok, menyebutnya sebagai ‘kuda Troya’ yang hanya akan memberdayakan presiden untuk melarang tidak hanya aplikasi tetapi juga situs web. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru