test
Minggu, 26 Mei 2024

BISA GAK NIH…? Rio Capella Beberkan Landasan Hukum Amicus Curiae Megawati: Kepentingan Masyarakat

JAKARTA – Praktisi Hukum Patrice Rio Capella memandang pernyataan Wakil Ketua Tim Pembela Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, Otto Hasibuan, adalah sebuah kekeliruan yang menganggap Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri tidak tepat bertindak sebagai Amicus Curiae atau sahabat pengadilan dalam perkara Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Pilpres 2024.

Dijelaskan Rio, pernyataan Otto soal Amicus Curiae bahwa Megawati tidak tepat memberikan pendapat sebagai sahabat pengadilan, karena sebagai pihak yang berperkara, itu kurang tepat. Kata dia, hal tersebut tidak lah mendasar.

“Pandangan (Otto Hasibuan) itu tidak mendasar,” tandas Rio Capella kepada Bergelora.com, Selasa, 16/4/2024.

Ditegaskan Rio, landasan hukum yang dikaitkan sebagai dasar penerimaan konsep Amicus Curiae justru tertuang di Pasal 5 ayat (1) Undang-Undang Nomor 48 Tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman (UU Kekuasaan Kehakiman) yang menegaskan bahwa “Hakim dan hakim konstitusi wajib menggali, mengikuti, dan memahami nilai-nilai hukum dan rasa keadilan yang hidup dalam masyarakat“.

“Perlu dipahami bahwa Ibu Mega bisa memberikan pendapat walaupun sebagai pihak yang berpekara. Amicus Curiae bisa diajukan baik oleh individu maupun organisasi yang berkepentingan terhadap suatu perkara,” tegas Rio Capella.

Lebih jauh Rio menjelaskan bahwa ada tiga kemungkinan kepentingan pihak Amicus Curiae terhadap perkara yang sedang diperiksa dan dipertimbangkan oleh hakim. Pertama, untuk kepentingannya sendiri atau kepentingan kelompok yang diwakilinya. Hal ini disebabkan putusan tersebut memengaruhi kepentingannya atau kelompok yang diwakilinya terlepas dari kepentingan para pihak yang berperkara.

“Pihak Amicus Curiae berusaha agar pengadilan tidak memutus hanya berdasarkan alasan-alasan yang dikemukakan para pihak yang berperkara,” tuturnya.

Kemudian kedua, sambung Rio, untuk kepentingan salah satu pihak dalam perkara. Pihak Amicus Curiae membantu menguatkan argumennya agar pengadilan memiliki keyakinan “memenangkan” pihak tersebut atau mengabulkan permohonannya.

Selain itu, lanjut Rio, perlu dipahami bersama bahwa ketiga untuk kepentingan umum. Sahabat pengadilan dalam hal ini memberikan keterangan mengatasnamakan kepentingan masyarakat luas yang akan menerima dampak dari putusan tersebut.

Pada umumnya pun terdapat tiga kategori bagi pihak yang berkepentingan dalam mengajukan Amicus Curiae, yaitu mengajukan izin/permohonan untuk menjadi pihak yang berkepentingan dalam persidangan, memberikan pendapat atas permintaan hakim, atau memberikan informasi atau pendapat atas perkaranya sendiri.

“Oleh karena itu Ibu Mega memberikan masukan sebagai Amicus Curiae sudah tepat dan tidak melanggar hukum acara,” beber mantan Ketua Umum Nasdem tersebut. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru