Kamis, 18 Juli 2024

BONEKA AS PENJAHAT KEMANUSIAAN…! Rusia Kritik Sekjen PBB Karena Tak Akui AS Gunakan Bom Atom di Hiroshima

JAKARTA- Rusia lewat utusannya di PBB mengkritik pidato yang di sampaikan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres saat Upacara Upacara Peringatan Perdamaian Hiroshima baru-baru ini.

Deputi Pertama Perwakilan Tetap Rusia untuk PBB Dmitry Polyansky mengatakan, Guterres seharusnya menyebutkan bahwa Amerika Serikat yang melakukan kejahatan penggunaan Atom Bom terhadap warga sipil.

Guterres pada Sabtu (6/8) bergabung dalam doa di Taman Perdamaian Hiroshima selama peringatan 77 tahun bom atom pertama di dunia di kota Jepang. Di sana, Guterres berbicara kepada para hadirin, mengatakan bahwa senjata nuklir adalah ‘omong kosong’ dan meminta dunia untuk ‘mengambil opsi nuklir dari meja’.

“Senjata nuklir adalah omong kosong. Tiga perempat abad kemudian, kita harus bertanya apa yang telah kita pelajari dari awan jamur yang membengkak di atas kota ini pada tahun 1945,” kata Gurres dalam pidatonya itu.

“Umat manusia sedang bermain dengan senjata yang terisi. Krisis dengan nada nuklir serius menyebar dengan cepat, dari Timur Tengah ke semenanjung Korea, hingga invasi Rusia ke Ukraina. Umat manusia sedang bermain dengan senjata yang dimuat,” katanya lagi, menambahkan bahwa satu-satunya solusi untuk melawan ancaman nuklir adalah “tidak memiliki senjata nuklir sama sekali.”

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Guterres juga berbagi gambar dengan aktivis perdamaian muda.

“Di Hiroshima untuk menandai peringatan 77 tahun bom atom, saya bertemu dengan aktivis muda yang tanpa lelah membawa pesan perdamaian ke generasi baru.” Dia lebih lanjut menambahkan, “Dunia tidak boleh melupakan apa yang terjadi di sini.”

Menanggapi pidato Guterres, Polyansky kemudian menulis kritikan pedasnya di Twitter.

“Sekretaris Jenderal yang terhormat, dunia juga tidak boleh lupa bahwa AS yang melakukan kejahatan ini menjadi satu-satunya negara yang menggunakan Bom Atom terhadap warga sipil. Tanpa kebutuhan militer apa pun. Alangkah baiknya jika Anda menyebutkan ini dalam pernyataan Anda juga!” ujar Polyansky.

Amerika Serikat menjatuhkan bom nuklir pertama di dunia di kota Hiroshima Jepang pada tanggal 6 Agustus 1945 dan tiga hari kemudian, pada tanggal 9 Agustus, mereka menjatuhkan bom atom lagi di Nagasaki.

Pengeboman dilakukan untuk memaksa Kekaisaran Jepang menyerah dalam Perang Dunia Kedua.

Serangan itu merupakan satu-satunya penggunaan senjata nuklir dalam sejarah manusia sejauh ini. Amerika Serikat belum mengambil tanggung jawab moral atas pengeboman tersebut, dan selalu membenarkan tindakan mereka atas nama ‘kebutuhan militer’. (Calvin G. Eben-Haezer)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru