Rabu, 19 Juni 2024

CUAN CUAN CUAN…! AS Setujui Vaksin Chikungunya Pertama di Dunia

WASHINGTON DC – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) pada Kamis (9/11/2023) menyetujui vaksin cikungunya pertama di dunia.

Cikungunya adalah penyakit akibat virus yang disebarkan oleh nyamuk yang terinfeksi.

FDA menyebut penyakit cikungunya kini menjadi ancaman kesehatan global yang sedang berkembang.

Vaksin cikungunya yang disetujui AS kali ini dikembangkan oleh Valneva dari Eropa dan akan dipasarkan dengan nama Ixchiq.

FDA mengungkap, vaksin tersebut telah disetujui untuk orang berusia 18 tahun ke atas yang memiliki risiko terpapar lebih tinggi.

Lampu hijau untuk Ixchiq dari regulator obat AS diharapkan dapat mempercepat peluncuran vaksin di negara-negara dengan prevalensi virus paling tinggi.

Chikungunya, yang menyebabkan demam dan nyeri sendi yang parah, selama ini paling banyak ditemukan di daerah tropis dan subtropis di Afrika, Asia Tenggara, dan sebagian Amerika.

“Namun, virus chikungunya telah menyebar ke wilayah geografis baru yang menyebabkan peningkatan prevalensi penyakit secara global,” kata FDA, yang melaporkan lebih dari 5 juta kasus dalam 15 tahun terakhir.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Washington, pejabat senior FDA Peter Marks, menyebut infeksi virus chikungunya dapat menyebabkan penyakit yang parah dan masalah kesehatan yang berkepanjangan, terutama bagi lansia dan individu dengan kondisi medis yang mendasarinya.

“Persetujuan hari ini memenuhi kebutuhan medis yang belum terpenuhi dan merupakan kemajuan penting dalam pencegahan penyakit yang berpotensi melemahkan dengan pilihan pengobatan yang terbatas,” terang dia dalam sebuah pernyataan, sebagaimana dikutip dari AFP.

Vaksin ini disuntikkan dalam satu dosis dan mengandung virus chikungunya yang hidup dan dilemahkan, seperti halnya vaksin lainnya.

Dua uji klinis dilakukan di Amerika Utara terhadap 3.500 orang.

Sakit kepala, kelelahan, nyeri otot dan sendi, demam dan mual adalah efek samping yang umum dilaporkan.

Reaksi serius dilaporkan terjadi pada 1,6 persen penerima Ixchiq dalam uji coba tersebut, dengan dua di antaranya harus dirawat di rumah sakit. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru