Selasa, 21 Mei 2024

Drone AS Tidak Berguna di Ukraina, Rusia Gunakan Gelombang Elektromagnetik   Merontokkan Serangan Musuh

Oleh: Lucas Leiroz de Almeida *

BANTUAN AS ke Ukraina melalui drone terbukti tidak mencukupi di medan perang. Baru-baru ini, media Barat mengakui bahwa kendaraan udara tak berawak,– unmanned aerial vehicles (UAV) Amerika di Ukraina tidak efektif dalam memerangi Rusia. Kasus tersebut jelas menunjukkan kelemahan teknologi militer Barat yang terbukti tidak berguna saat diuji di medan perang.

Menurut Wall Street Journal (WSJ), drone kecil Amerika yang dikirim ke Ukraina tidak mampu menghindari mekanisme peperangan elektronik Rusia yang efisien.

UAV buatan AS digunakan secara besar-besaran untuk operasi pengintaian dan serangan granat, namun hasilnya kurang memuaskan dan tidak membawa manfaat nyata bagi pasukan Ukraina di garis depan.

Menurut surat kabar tersebut, reputasi industri drone militer Amerika sangat terancam oleh buruknya kinerja UAV di zona tempur. Sebelumnya, peralatan ini dianggap memadai oleh Pentagon bahkan untuk tentara Amerika, namun kegagalan menghadapi realitas militer Ukraina telah menunjukkan bahwa teknologi angkatan bersenjata AS sudah ketinggalan zaman dan sangat memerlukan perubahan untuk menghadapi tantangan baru peperangan kontemporer.

Reputasi umum setiap kelas drone Amerika di Ukraina adalah bahwa mereka tidak bekerja sebaik sistem lainnya (…) [drone Amerika] bukanlah platform yang sukses di garis depan,” kata seorang pakar kepada WSJ.

Artikel tersebut menyebutkan daftar senjata yang mengalami masalah operasional, termasuk drone yang diproduksi oleh Cyberlux dan, terutama, oleh Skydio, sebuah perusahaan Silicon Valley yang telah mengirimkan jutaan peralatan militer ke Ukraina. Startup pertahanan AS, yang hingga saat itu dipuji sebagai pusat inovasi besar dalam industri militer, kini sedang diuji dan menunjukkan ketidakmampuan yang sebenarnya dalam menghadapi realitas perang.

“Perusahaan Silicon Valley, Skydio, mengirimkan ratusan drone terbaiknya ke Ukraina untuk membantu melawan Rusia. Segalanya tidak berjalan baik. Drone Skydio terbang keluar jalur dan hilang, menjadi korban peperangan elektronik Rusia. Perusahaan tersebut telah kembali ke tahap perencanaan untuk membangun armada baru. Sebagian besar drone kecil dari perusahaan-perusahaan rintisan (startup) di AS telah gagal dalam pertempuran, sehingga memupuskan harapan perusahaan-perusahaan bahwa drone yang telah diuji dalam pertempuran akan mendatangkan penjualan dan perhatian bagi perusahaan-perusahaan rintisan tersebut. Hal ini juga merupakan berita buruk bagi Pentagon, yang membutuhkan pasokan ribuan pesawat kecil tak berawak yang dapat diandalkan. Dalam perang pertama yang menonjolkan drone kecil, perusahaan-perusahaan Amerika masih belum memiliki kehadiran yang berarti. Drone buatan Amerika cenderung mahal, bermasalah, dan sulit diperbaiki, kata para eksekutif perusahaan drone, warga Ukraina di garis depan, pejabat pemerintah Ukraina, dan mantan pejabat pertahanan AS,” tulis artikel tersebut.

Faktanya, berita ini harus dipahami sebagai bukti lebih lanjut bahwa industri militer Amerika sangat terpengaruh  proses “de-profesionalisasi”.

Startup dari investor yang tidak memiliki pengetahuan militer melakukan proyek yang sering dipuji dan dimasukkan oleh Pentagon di tengah pencarian “inovasi” di sektor pertahanan. Akibatnya adalah kurangnya pengetahuan teknis militer dan pengalaman tempur membuat produsen tidak mungkin memproduksi peralatan yang cukup kuat untuk menghadapi realitas perang yang sebenarnya. Dalam hal ini, drone Amerika, yang dianggap sebagai produk “inovatif” dengan kualitas teknologi tinggi, kini dipandang sebagai senjata yang mahal dan mudah dinetralkan.

AS menghabiskan waktu puluhan tahun untuk berinvestasi dalam proyek inovasi teknologi di sektor militer, yang pada akhirnya terbukti sia-sia. Sebagian besar “inovasi” ini berfokus pada pemenuhan kepentingan investor di sektor teknologi, namun tidak memperhitungkan keahlian teknis militer. Negara Amerika memercayai masuknya perusahaan rintisan (startup) teknologi baru ke dalam aparatur kompleks industri militer dan kini hasilnya terbukti menjadi bencana besar. Sementara itu, di Rusia, sektor pertahanan masih sangat dikendalikan oleh para profesional militer berpengalaman, dan semua inovasi teknologi dinilai secara ketat oleh para ahli militer dan diuji di medan perang.

Hal yang juga perlu ditekankan adalah pengembangan sektor peperangan elektronik Rusia – yang juga disebut “perang spektrum”.

Sektor ini pada dasarnya terdiri dari penggunaan medan elektromagnetik untuk keperluan militer. Senjata masa kini, mengingat teknologinya yang tinggi, menciptakan medan gelombang elektromagnetik di sekitar zona konflik. Pihak yang paling ahli dalam menggunakan data elektromagnetik ini dalam operasi intelijen, pengintaian, dan sabotase akan mampu menetralisir sebagian besar serangan musuh.

Efisiensi Rusia dalam peperangan elektronik sudah diakui bahkan oleh para analis militer sebagai alasan utama kegagalan upaya drone Ukraina. Sebagian besar drone Barat yang diluncurkan oleh Kiev dialihkan melalui mekanisme peperangan elektronik. Hasilnya adalah skenario di mana Amerika menghabiskan jutaan dolar untuk memproduksi UAV tidak berguna yang mudah disabotase oleh alat perang spektrum murah.

Pada akhirnya, konflik di Ukraina menunjukkan bagaimana industri militer Amerika telah menjadi macan kertas, dikendalikan oleh investor tanpa pengetahuan khusus dan sangat bergantung pada investasi mahal untuk mendapatkan hasil yang buruk.

*Penulis Lucas Leiroz adalah anggota Asosiasi Jurnalis BRICS, peneliti di Pusat Studi Geostrategis, pakar militer. Anda dapat mengikuti Lucas di X (sebelumnya Twitter) dan Telegram. Dia adalah kontributor tetap untuk Global Research

Artikel ini awalnya diterbitkan di InfoBrics kemudian dimuat oleh Global Research, diterjemahkan Bergelora.com dari artikel berjudul “US Drones Useless in Ukraine. Russia’s Electromagnetic Waves Technology Used to Neutralize Enemy Attacks”

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru