Minggu, 14 Juli 2024

GAK PERLU DEH…! Vaksin Pada Anak Hanya 48 Persen Ampuh Selama 3 Minggu Setelah Dosis Kedua

JAKARTA- Sebuah studi di Israel menilai efektivitas vaksinasi BNT162b2 COVID-19 (Pfizer) terhadap varian Omicron pada anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun dengan menggunakan database perawatan kesehatan,—menemukan efektivitas vaksin (VE) menjadi 48 persen, hanya selama 7-21 hari setelah dosis ke 2 dan mengalami infeksi. Hal ini dilaporkan Enrico Trigoso dalam The Epoch Time  2 Juli 2022 dan dikutip Bergelora.com Senin 4 Juli 2022.

Dalam laporan yang berjudul Vaccine in Children Only 48 Percent Effective Weeks After Second Dose, The Epoch Times melaporkan penelitian ini tidak termasuk pada orang dengan terinfeksi COVID lewat yang dipemeriksa dengan PCR, antigen, atau tes serologi.

Sebuah penelitian di AS dengan skala yang lebih rendah menemukan bahwa efektivitas vaksin pada anak-anak menurun dari 60 persen menjadi 28,9 persen dari bulan 1 hingga bulan 2 setelah vaksinasi dosis kedua Pfizer.

Ahli jantung Sanjay Verma menyimpulkan bahwa “oleh karena itu, jika penelitian Israel ini mengikuti anak-anak di atas 21 hari, kemungkinan efektivitas vaksin akan lebih rendah dari 48 persen.”

Penelitian itu mencatat bahwa penilaian “efektivitas vaksin terhadap akibat vaksinasi yang lebih parah seperti rawat inap tidak mungkin dilakukan, karena sangat jarang terjadi pada populasi penelitian.”

“Di AS, data American Academy of Pediatric mencatat tingkat rawat inap 0,7 persen pada anak-anak berdasarkan infeksi PCR+ yang dikonfirmasi secara resmi. Studi ini dan studi ini sebelumnya menemukan bahwa 40 persen rawat inap COVID+ anak-anak mungkin telah melebihi perkiraan ketika membedakan mereka yang dirawat di rumah sakit karena pneumonia COVID versus mereka yang dirawat di rumah sakit karena penyebab lain tetapi memiliki pengujian COVID+ insidental selama pengawasan rutin, ” demikian catatan Verma.

“Oleh karena itu, tingkat rawat inap sebenarnya mungkin 0,42 persen anak yang terinfeksi SARS-CoV2. Data seroprevalensi CDC melaporkan 75 persen dari semua anak telah terinfeksi (4,5 kali lebih banyak dari hasil PCR+ yang dikonfirmasi secara resmi). Mungkin tingkat rawat inap SARS-Cov2 yang sebenarnya untuk anak-anak saat itu serendah 0,09 persen. Dengan insiden rawat inap COVID+ yang begitu rendah pada populasi anak, sebagian besar uji coba tidak cukup besar untuk mendeteksi perbedaan yang signifikan secara statistik dalam rawat inap (atau kematian) COVID+ antara anak-anak yang divaksinasi dan tidak divaksinasi, ” pungkasnya.

Studi tersebut mencatat bahwa 17 persen anak-anak mengalami obesitas atau kelebihan berat badan, sedangkan untuk penelitian di AS, 35 persen anak-anak demikian.

Untuk penelitian di Israel, 43 persen populasi telah menerima setidaknya tiga dosis vaksin influenza dalam lima tahun terakhir, sementara di Amerika Serikat, diperkirakan 58 persen anak-anak menerima vaksin flu tahunan, dan beberapa sekolah memerlukan vaksin influenza.

Studi Israel juga mencatat bahwa “banyak anak-anak dalam kelompok penelitian kami tidak menerima dosis kedua dalam periode tindak lanjut penelitian.”

“Vaksinasi mRNA COVID-19 memang diketahui memiliki risiko miokarditis dan reaksi merugikan parah lainnya yang jarang terjadi. Untuk mengkontekstualisasikan analisis risiko-manfaat dengan lebih baik, akan sangat membantu untuk mengetahui mengapa anak-anak tidak menerima dosis kedua, ”tambah Verma.

Statistik menunjukkan tingkat rawat inap terkait COVID-19 di antara anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun adalah 0,0008 persen,” tulis Dr. Joseph Mercola. “Dalam istilah dunia nyata, itu sangat mendekati nol sehingga pada dasarnya Anda tidak dapat menurunkannya lebih jauh. Namun, terlepas dari data yang meyakinkan seperti itu, anak-anak dalam kelompok usia ini didesak untuk mendapatkan dua hingga tiga dosis suntikan COVID, meskipun efek samping dari suntikan dapat membahayakan mereka seumur hidup, atau membunuh mereka.” (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru