Minggu, 2 April 2023

Globalisasi Telah Mati dan Davos 2023 Adalah Upacara Pemakamannya *

Oleh: Ekaterina Blinova

PERTEMUAN tahunan World Economic Forum berlangsung di Davos pada 16-20 Januari 2023. Pengamat internasional duduk bersama Sputnik untuk merumuskan pesan utama pertemuan itu secara singkat.

“Forum tahun ini menampilkan negara baru di dunia: terpecah belah, penuh kebencian dan suram,” Gal Luft, direktur Institut Analysis of Global Security yang berbasis di Washington, mengatakan kepada Sputnik.

“Davos telah menjadi kamar ganti bagi Barat dan lebih banyak terjadi perpecahan di dalamnya. Pertemuan ini tidak lagi mewakili keprihatinan nyata dari sebagian besar populasi dunia. Obsesinya terhadap perubahan iklim, keadilan sosial, gender, dan bentuk-bentuk keangkuhan lainnya telah menjadikannya bahan tertawaan dan sasaran penghinaan bagi sebagian besar dunia.”

World Economic Forum ( WEF ), sebuah organisasi non-pemerintah dan lobi internasional, didirikan pada Januari 1971 oleh ekonom Jerman Klaus Schwab. Awalnya entitas itu disebut “European Management Forum” kemudian menjadi “World Economic Forum” pada tahun 1987.

Forum ini menyatukan para eksekutif bisnis, pemimpin pemikiran, dan politisi terkemuka, forum ini berupaya menjadi platform global untuk mempelopori ide-ide globalisasi dan memecahkan dilema ekonomi dan politik yang mendesak. Namun, beberapa komentator Barat mengamati bahwa forum dengan cepat berubah menjadi klub elitis globalis teknokratis yang berusaha mendikte aturan untuk seluruh dunia.

“Globalisasi didasarkan pada premis penerimaan luas lembaga-lembaga global, norma-norma dan aturan, serta aliran barang, uang, dan informasi yang cukup bebas,” kata Luft.

“Masing-masing dari mereka telah dikompromikan selama beberapa tahun terakhir, pertama dengan pertentangan AS-Cina dan kedua dengan perang di Eropa. Sebagai gantinya, kita memiliki percabangan global menjadi dua kubu – kolektif Barat ditambah anggota kehormatan dan yang lainnya – dan munculnya lembaga baru, aliansi, instrumen keuangan, blok perdagangan dan setting prioritas.”

“Tidak ada jalan kembali ke sistem pasca-Perang Dunia II. Selain itu, kita melihat penolakan besar-besaran terhadap beberapa lembaga dan individu yang paling terkait dengan globalisasi: media, Davos, industri hiburan dll. Deglobalisasi juga dapat dilihat di sepanjang garis patahan budaya. Gagasan, etika, dan ‘nilai-nilai’ Barat ditolak oleh miliaran orang yang melihatnya berbahaya dan tidak stabil, “lanjut sarjana Amerika ini.

Kemerdekaan Rusia Tidak Cocok dengan ‘Dunia Ideal’ Kaum Davosian

Perlunya “mengalahkan” Rusia menjadi motif utama pertemuan itu, dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz menyatakan bahwa untuk mengakhiri konflik yang sedang berlangsung di Ukraina, operasi khusus Rusia “harus gagal.” Kanselir menyerukan peningkatan bantuan militer untuk Ukraina, tetapi gagal mengkonfirmasi bahwa Berlin akan mengirim tank tempur utama Leopard 2 ke Kiev. Rezim Ukraina, Polandia, Finlandia, dan Inggris mendesaknya untuk melakukannya.

Sementara itu, Profesor Harvard Kenneth Rogoff, mantan kepala ekonom di Dana Moneter Internasional (IMF), mendesak Barat tidak hanya untuk meningkatkan sanksi anti-Rusia, tetapi untuk menciptakan kondisi untuk “perubahan rezim” di dalam Rusia¬†.

Forum di Davos adalah kongres penganut globalisme,” Konstantin Babkin, presiden Asosiasi Rosagromash dan ketua bersama Moscow Economic Forum (MEF), mengatakan kepada Sputnik. “Orang-orang ini ingin melihat dunia yang bersatu di bawah kekuasaan perusahaan global, bahkan mendominasi struktur resmi negara. Apa yang terjadi di Ukraina bertentangan dengan ide-ide mereka tentang dunia yang ideal. Banyak perusahaan multinasional harus meninggalkan Rusia. Jadi, [ Rusia ] telah lepas di luar kendali perusahaan-perusahaan Barat ini. Ini bertentangan dengan ide-ide mereka tentang keadaan ideal.”

Sementara para peserta Davos bersikeras bahwa perlu untuk mendukung Ukraina dan memastikan bahwa Rusia mematuhi aturan yang ditetapkan oleh Barat. Tampaknya banyak negara telah bosan dengan retorika yang suka berperang ini, menurut Babkin.

Keanekaragaman Hayati’ dalam Ekonomi & Politik, Ketimbang¬†Unifikasi Global

Tatanan dunia global yang berpusat pada Barat berantakan, dengan negara-negara lain mengadopsi status yang tidak selaras dan menerapkan skenario pembangunan mereka sendiri dalam hal kebijakan keuangan mereka, perdagangan luar negeri, dan kebijakan pajak, menurut Babkin Sarjana Rusia ini berpendapat bahwa re-industrialisasi dan penguatan ekonomi nasional dapat memastikan stabilitas dan keragaman model dunia.

“Akan menyenangkan memiliki model yang berbeda, negara bagian yang berbeda, orang yang berbeda, budaya yang berbeda,” kata sarjana Rusia itu, menggambar paralel dengan keanekaragaman hayati alami.

“[Akan ada ] model Iran, model India, model Cina, model Barat, dan penolakan globalisme. Saya pikir ini adalah hal yang baik, dan Rusia perlu mengembangkan ekonominya sendiri. Saya juga dapat memberi tahu Iran, dan Cina, dan negara-negara besar lainnya, dan asosiasi negara ( … ) Saya pikir dunia yang dipromosikan Davos sangat tidak stabil.”

Presiden Rusia Vladimir Putin ( L ) dan Presiden Cina Xi Jinping berpose untuk foto selama pertemuan mereka di Beijing, pada 4 Februari 2022. © ALEXEI DRUZHININ

Hebatnya, negara-negara berkembang utama, termasuk Rusia dan Cina, “telah menghindari forum dan mengilhami orang lain untuk melakukan hal yang sama,” kata Luft, menyebut negara-negara ini “blok perlawanan.”

“Di tahun-tahun mendatang, dengan kepergian Klaus Schwab yang tak terhindarkan dari tempat kejadian, forum akan kehilangan relevansinya dan akan menjadi klub Swiss eksklusif lainnya dengan tiket masuk $ 250.000, “kata Luft. “Itu sudah menjadi simbol elitisme dan kesombongan, mewakili taman sebagai lawan dari hutan, untuk menggunakan terminologi Josep Borrell, dan platform untuk memajukan prioritas Barat.”

Babkin mengatakan Luft dengan mengatakan bahwa meskipun forum Davos kemungkinan akan terus menyatukan para eksekutif dan politisi Barat, itu telah berhenti menjadi platform yang benar-benar internasional dan tidak akan pernah menjadi apa yang oleh sebagian orang disebut “pemerintah dunia.”

“Globalisasi telah mati dan Davos 2023 adalah upacara pemakamannya,” Luft menyimpulkan.

* Artikel diambil Bergelora.com dari artikel di Sputnik yang berjudul “Globalization Has Died and Davos 2023 Was Its Funeral Ceremony, Scholars Sum Up”

** Penulis Ekaterina Blinova adalah wartawan Sputnik

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,593PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru