Minggu, 23 Juni 2024

HANYA KAMBING HITAM…! Menkop Teten: “Biang Kerok” Pasar Tanah Abang Sepi Bukan TikTok, Tapi…

JAKARTA – Menteri Koperasi dan UKM (Menkop-UKM) Teten Masduki membantah sepinya pengunjung Pasar Tanah Abang disebabkan aplikasi TikTok.

Ia mengatakan, kondisi saat ini yang dihadapi para pedagang di Pasar Tanah Abang disebabkan banjirnya barang-barang impor dengan harga murah.

“Enggak bisa pertentangkan kematian (Pasar) Tanah Abang dengan TikTok. Karena Tanah Abang pun dari dulu sudah jualan online, live shop, dan multichannel, sudah. Ini masalahnya masuk barang-barang dari luar yang sangat murah,” kata Teten kepada pers, Selasa (24/10/2023).

Teten mengatakan, banyak barang impor yang dijual dengan harga murah. Hal tersebut, kata dia, membuat produk dalam negeri sulit untuk bersaing.

Ia mengatakan, para pedagang yang berjualan melalui siaran langsung atau live shopping juga masih kalah dari para artis.

“Saya sudah lihat ke sana, ada semua kok, semua channel mereka jualan. Live shopping mereka jualan. Tapi live shopping-nya kalau enggak pakai artis, siapa yang mau nonton? Begitu saya lihat, oh, kok enggak ada yang nonton? Nah, ini problem-nya,” ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, sepinya pengunjung di Pasar Tanah Abang membuat sejumlah pedagang dihadapkan pada situasi yang pelik.

Bahkan, beberapa di antara mereka sampai harus “gulung tikar” karena aktivitas jual beli yang kian menurun.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, pakar Ekonomi Digital FEB UI Ibrahim Kholilul Rohman menyampaikan, kondisi ini tidak hanya dialami oleh Pasar Tanah Abang, tetapi juga dialami hampir di semua sentra perdagangan retail Jakarta, seperti Glodok, Cipulir, Thamrin City, dan Ratu Plaza. Menurut dia, faktor yang berpengaruh pada menurunnya aktivitas jual beli ini disebabkan oleh aspek demand (permintaan) dan aspek supply (penawaran) yang bekerja secara bersama-sama. Baca juga: Menteri Teten Curhat Dimaki-maki Konsumen hingga Konten Kreator Saat TikTok Shop Ditutup Dari sisi demand, Ibrahim mengatakan proporsi pengeluaran rumah tangga terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) memang cenderung melemah.

Proporsi konsumsi rumah tangga terhadap PDB pada pertengahan tahun 2023 adalah proporsi terendah dalam sepuluh tahun terakhir.

“Konsumen cenderung mengalami penurunan kemampuan daya beli dari beberapa aspek, seperti dampak krisis akibat Covid-19 yang belum sepenuhnya pulih, sehingga perekonomian grass root belum benar-benar rebounding. Masyarakat lebih berhati-hati (precaution), ditandai dengan peningkatan tabungan di bawah Rp 5 miliar,” kata dia dikutip dari laman UI, Kamis (21/9/2023).

Dari sisi supply, sebut dia, masuknya barang-barang impor dari luar negeri, terutama dari China yang jauh lebih murah diperjualbelikan melalui platform digital, turut menyebabkan barang-barang yang dijual secara langsung, seperti di pasar atau offline menjadi kurang bersaing dari sisi harga. Ibrahim mengatakan, secara umum masyarakat Indonesia memiliki pola permintaan yang price elastic. Hal ini dapat diartikan bahwa sedikit perubahan pada harga akan menyebabkan perubahan yang lebih besar pada kuantitas barang yang diminta.

Dia mengaku, platform penjualan online menjadi lebih menarik bagi konsumen, karena mudah didapat dan harga lebih murah. Terlebih, dalam platform tersebut juga didukung dengan ekosistem keuangan yang memudahkan konsumen dalam bertransaksi, seperti digital wallet, digital banking, fintech, peer to peer lending (P2P). Bahkan, ada paylater yang memungkinkan orang membeli barang meskipun dalam kondisi tidak memiliki budget. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru