Minggu, 25 Februari 2024

HUKUM MATI DONG..! Jokowi Minta Pemberantasan Korupsi Dievaluasi Total: Indonesia Paling Banyak Penjarakan Koruptor

JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menilai pemberantasan dan pencegahan korupsi perlu dievaluasi total. Jokowi mengatakan, di Indonesia sudah banyak sekali pejabat yang dipenjarakan sejak 2004 sampai 2022 dengan jumlah mencapai ratusan.

Namun, hal itu ternyata belum berhasil menghapus korupsi dari Indonesia. Pernyataan tersebut Jokowi sampaikan saat memberikan arahan dalam peringatan Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2023 yang digelar Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Dengan begitu banyaknya orang pejabat ang sudab dipenjarakan apakah korupsi bisa berhenti? Berkurang? ternyata sampai sekarang pun masih kita temukan banyak kasus korupsi,” kata Jokowi di Istora, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (12/12/2023).

“Artinya ini kita perlu mengevaluasi total,” lanjut Jokowi.

Mantan Wali Kota Solo itu mengaku sepakat dengan strategi pemberantasan korupsi yang disampaikan Ketua KPK Sementara Nawawi Pomolango yakni melalui penindakan, pencegahan, dan pendidikan.

Meski demikian, ia tetap menekankan terdapat sesuatu yang harus dievaluasi total karena pada kenyataannya menghukum dan memenjarakan para koruptor belum berhasil menghentikan korupsi.

“Ini ada sesuatu yang harus dievaluasi total. Kembali lagi apakah korupsi berhenti? Apakah hukuman penjara membuat jera? Ternyata tidak,” tegas Jokowi.

Kepada Bergelora.com.di Jakarta dilaporkan, sebelumnya, pada kesempatan tersebut Jokowin juga menyebut tidak ada negara lain yang telah menangkap dan memenjarakan pejabat mereka sebanyak Indonesia.

Sebanyak RI Sepanjang 2004 sampai 2022, kata Jokowi, Indonesia sudah memenjarakan ratusan pejabat. Di antara mereka adalah 344 pimpinan dan anggota DPR dan DPRD, termasuk Ketua DPR dan DPRD, 38 menteri dan kepala kementerian/lembaga, 24 gubernur, 162 bupati dan wali kota, 31 hakim, 8 komisioner, dan 415 pihak swasta.

“Banyak sekali. Sekali lagi carikan negara lain yang memenjarakan pejabatnya sebanyak di indonesia,” ujar Jokowi. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru