Rabu, 12 Juni 2024

INSPIRATIF BANGET, INI BARU BENER..! Mahathir Mengatakan Beijing ‘Dapat Mengklaim’ Laut Cina Selatan, Tidak Perlu Perang

Mantan pemimpin Malaysia mendesak ASEAN untuk tetap netral, menantikan kemungkinan kembalinya Trump ke AS.

JAKARTA — Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad meremehkan klaim Tiongkok atas sebagian besar Laut Cina Selatan, dengan alasan lebih penting menghindari bentrokan dengan negara yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping.

“Anda dapat mengklaim” Laut Cina Selatan, katanya dalam obrolan santai di konferensi tahunan Future of Asia di Tokyo.

“Kami tidak perlu berperang melawan Anda karena klaim Anda,” ujarnya dikutip Bergelora.com di Jakarta, Rabu (29/5) dari Nikkei Asia.

Dia menambahkan, “Kami hanya ingin hidup damai di antara kami sendiri dan dengan mitra dagang kami.”

Mahathir berpendapat bahwa selama posisi Tiongkok tidak menyebabkan kerugian fisik atau melanggar klaim Malaysia sendiri, maka tidak ada masalah. Dia mengatakan Tiongkok belum memeriksa kapal atau melarang berlayar melalui Laut Cina Selatan.

“Kita punya produksi minyak di Laut China Selatan. Sejauh ini mereka belum berbuat apa-apa,” imbuhnya.

“Mungkin suatu hari nanti, mereka akan menyadari bahwa klaim tersebut tidak ada artinya.”

Posisi Mahathir mungkin melemahkan posisi pemerintah Malaysia, yang menolak klaim Tiongkok atas hampir seluruh wilayah laut tersebut. Namun Mahathir menekankan bahwa Tiongkok adalah mitra dagang terpenting bagi sebagian besar anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Meskipun negara-negara ASEAN mungkin tidak setuju dengan posisi Tiongkok, mereka tidak dapat menghadapi raksasa ekonomi di wilayah utara mereka.

Mahathir mendesak ASEAN untuk bersikap pragmatis dan fokus pada pembangunan ekonominya sendiri, bukan pada isu-isu geostrategis.

I“Tiongkok adalah pasar yang besar. Kita tidak bisa kehilangan pasar itu,” katanya. “Jika kita memihak, kita akan kehilangan pasar Amerika atau pasar Tiongkok.”

Negarawan veteran, yang akan berusia 99 tahun pada bulan Juli, mengakui bahwa Tiongkok telah menjadi lebih tegas di bawah kepemimpinan Presiden Xi, namun ia menyarankan bahwa pemimpin masa depan dapat mengubah sikap Beijing.

“Xi Jinping tampaknya lebih ambisius dan agresif,” kata Mahathir, seraya menambahkan bahwa “Tiongkok telah mengalami banyak perubahan karena pergantian pemimpin.”

Pada akhirnya, ketika seseorang menggantikan Xi, ia mengatakan bahwa Tiongkok pasti akan berubah lagi, meskipun tidak ada yang tahu “apakah perubahan itu akan menjadi lebih baik atau lebih buruk.”

Mahathir, yang dua kali menjabat sebagai perdana menteri Malaysia – antara tahun 1981 dan 2003 dan dari tahun 2018 hingga 2020 – kehilangan kursi parlemennya dalam pemilihan umum pada bulan November 2022, yang secara efektif mengakhiri karir politiknya. Namun ia tetap menjadi sosok yang aktif dan vokal.

Pada hari Jumat (24/5) ia mengulangi pendiriannya yang sudah lama dipegang bahwa ASEAN harus tetap netral dalam meningkatnya ketegangan AS-Tiongkok, termasuk dalam masalah Taiwan. Beijing menganggap Taiwan sebagai provinsi yang membangkang dan mengatakan pihaknya siap merebutnya dengan kekerasan jika perlu. Namun Mahathir menyalahkan Washington karena memicu perselisihan.

“Sayangnya, Amerika suka melihat konfrontasi antara Taiwan dan Tiongkok. Bagi kami, hal itu tidak perlu,” bantahnya. “Mereka mengaku tapi tidak melakukan apa pun.”

Pada hari Kamis, Tiongkok meluncurkan latihan militer skala besar di sekitar pulau tersebut , dan pada hari Jumat media pemerintah melaporkan bahwa pasukan Tiongkok melakukan serangan rudal tiruan.

Mahathir yakin AS memprovokasi Tiongkok dengan mengizinkan pejabat senior mengunjungi Taiwan, termasuk mantan Ketua DPR Nancy Pelosi, yang kunjungannya pada tahun 2022 memicu latihan militer Tiongkok serupa.

Hubungan diplomatik bisa menjadi lebih rumit jika Donald Trump terpilih dalam pemilihan presiden AS pada bulan November. Bagi Mahathir, itulah alasan mengapa ASEAN harus menghindari memihak.

“Dia akan memikirkan Amerika terlebih dahulu, untuk mengembalikan Amerika yang lebih besar,” katanya tentang Trump. “Itu urusannya. Itu negaranya. Dia bisa melakukannya. Tapi jangan merugikan orang lain.” (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru