Senin, 22 Juli 2024

JANGAN LAMBAT…! Polda Metro Siap Periksa Firli Bahuri Dalam Kasus Pemerasan SYL Jumat

JAKARTA – Polda Metro Jaya bakal memanggil Ketua KPK Firli Bahuri, soal kasus dugaan pemerasan eks Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo. Direktur Reserse Kriminal Khusus (Dirkrimsus) Polda Metro Jaya Kombes Ade Safri Simanjuntak mengatakan, pemanggilan Firli adalah sebagai saksi dalam kasus ini.

“Untuk agenda pemeriksaan berikutnya yang telah diagendakan tim penyidik, telah dikirimkan surat panggilan dalam kapasitas sebagai saksi kepada saudara FB (Firli) selaku Ketua KPK RI,” kata Ade kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Rabu (18/10/2023).

Menurut Ade, pemanggilan ini akan dijadwalkan pada Jumat (20/10/2023) lusa sekitar pukul 14.00 WIB.

“Untuk dimintai keterangannya pada hari Jumat, tanggal 20 Oktober 2023 pukul 14.00 WIB di ruang pemeriksaan penyidik Subdit Tipidkor Ditreskrimus Polda Metro Jaya, Gedung Promoter,” tambah dia.

Sebelumnya, Polda Metro Jaya juga sudah memeriksa puluhan saksi untuk mendalami kasus pemerasan oleh pimpinan KPK terhadap SYL ini.

Saksi yang diperiksa terdiri dari pejabat di Kementan, pejabat di KPK, eks pimpinan KPK, ajudan Firli Bahuri, sampai Kapolrestabes Semarang Kombes Irwan Anwar yang disebut-sebut sebagai pihak perantara.

Polda Metro Jaya sudah menaikkan status kasus ini ke tahap penyidikan meski belum mengumumkan tersangka.

Dalam menangani kasus ini, Polda Metro Jaya menyelidiki pertemuan Firli Bahuri dan Syahrul Yasin Limpo di lapangan badminton. Foto momen pertemuan itu diketahui beredar luas di dunia maya.

Kepada Bergelora.com di Jakarta di laporkan, Firli sendiri mengaku bertemu dengan Syahrul di lapangan badminton sebelum KPK memulai penyelidikan dugaan korupsi di Kementerian Pertanian (Kementan).

Firli mengaku bertemu Syahrul Yasin Limpo pada 2 Maret 2022 di tempat terbuka dan disaksikan banyak orang.

Menurut Firli, dugaan rasuah di Kementan baru naik ke tahap penyelidikan sekitar Januari 2023.

“Maka dalam waktu tersebut (2 Maret 2022), status saudara Syahrul Yasin Limpo bukan tersangka, terdakwa, terpidana, ataupun pihak yang berperkara di KPK,” ujar Firli dalam keterangan tertulisnya, Senin (9/10/2023).

Firli juga membantah tudingan-tudingan lain, salah satunya isu pemerasan dan penerimaan uang dalam jumlah miliaran rupiah dari Syahrul Yasin Limpo.

Menurut Firli, persoalan dugaan pemerasan yang saat ini mengarah ke pimpinan KPK merupakan bentuk serangan balik para koruptor.

“Sangat mungkin saat ini para koruptor bersatu melakukan serangan, apa yang kita kenal dengan istilah when the corruptor strike back,” kata Firli. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru