Sabtu, 25 Mei 2024

JANGAN SAMPAI LOLOS..! Rusia Resmi Buru Zelensky

MOSKOW- Rusia telah memasukkan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky ke dalam daftar orang yang dicari, media pemerintah melaporkannya.

Pada Sabtu sore, Zelensky dan pendahulunya, Petro Poroshenko, masuk dalam daftar orang-orang yang dicari kementerian atas tuduhan kriminal yang tidak ditentukan.

Pejabat Rusia tidak segera mengklarifikasi tuduhan terhadap Zelensky dan Poroshenko, dan outlet berita independen Rusia Mediazona mengklaim keduanya telah masuk dalam daftar tersebut selama berbulan-bulan.

Dalam sebuah pernyataan online yang diterbitkan pada hari yang sama, Kementerian Luar Negeri Ukraina menolak laporan pencantuman Zelensky sebagai bukti “keputusasaan mesin dan propaganda negara Rusia”.

Daftar buronan Rusia juga mencakup sejumlah pejabat dan anggota parlemen dari Ukraina dan negara-negara NATO.

Di antara mereka adalah Kaja Kallas, Perdana Menteri NATO dan anggota UE Estonia, yang dengan gigih menganjurkan peningkatan bantuan militer ke Kyiv dan sanksi yang lebih kuat terhadap Moskow.

Para pejabat Rusia pada bulan Februari mengatakan bahwa Kallas dicari karena upaya Tallinn untuk memindahkan monumen-monumen tentara Tentara Merah era Soviet di negara Baltik tersebut, dalam upaya pembersihan yang terlambat dari apa yang oleh banyak orang dianggap sebagai simbol penindasan di masa lalu.

Sesama anggota NATO, Latvia, Lituania, dan Polandia juga telah merobohkan monumen-monumen yang secara luas dipandang sebagai warisan pendudukan Soviet di negara-negara tersebut.

Rusia memiliki undang-undang yang mengkriminalisasi “rehabilitasi Nazisme” termasuk menghukum “penodaan” tugu peringatan perang.

Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas juga masuk dalam daftar orang yang diburu adalah menteri kabinet dari Estonia dan Lituania, serta jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) yang tahun lalu menyiapkan surat perintah untuk Presiden Vladimir Putin atas tuduhan kejahatan perang.

Moskow juga mendakwa kepala intelijen militer Ukraina, Kyrylo Budanov, atas tindakan yang dianggapnya sebagai aktivitas “teroris”, termasuk serangan pesawat tak berawak Ukraina terhadap infrastruktur Rusia.

Kremlin telah berulang kali berusaha menghubungkan para pemimpin Ukraina dengan Nazisme, meskipun negara tersebut memiliki presiden Yahudi yang terpilih secara demokratis namun kehilangan kerabatnya dalam Holocaust, dan meskipun banyak warga Ukraina yang bertujuan untuk mendekatkan diri ke Barat. .

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Moskow, Kremlin menyebut “de-Nazifikasi, demiliterisasi, dan status netral” Ukraina sebagai tujuan utama dari apa yang mereka sebut sebagai “operasi militer khusus” terhadap Ukraina.

De-Nazifikasi mengacu pada pemerintahan Ukraina yang sangat dipengaruhi oleh kelompok nasionalis radikal dan neo-Nazi – sebuah tuduhan yang selalu ditepis oleh Kyiv dan sekutu Baratnya.

Holocaust, Perang Dunia Kedua dan Nazisme telah menjadi penting bagi Putin untuk perang Rusia di Ukraina.

Perang Dunia Kedua, yang menyebabkan Uni Soviet kehilangan sekitar 27 juta orang, merupakan bagian penting bagi dalam sejarah revolusioner Rusia, Uni Soviet berperan sangat strategis menghancurkan Nazi Jerman yang dipimpin oleh Adolf Hitler yang saat itu sudah menguasai Eropa. Namun hingga saat ini barat enggan mengakui peran Uni Soviet membebaskan Eropa dan lebih menonjolkan peran Amerika dan Inggris yang berada di belakang tentara merah saat melawan pasukan Nazi Jerman.

Beberapa sejarawan mengatakan perang di Ukraina ini dibarengi dengan upaya Rusia untuk melengkapi kembali kebenaran sejarah dari perang tersebut. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru