Rabu, 22 Maret 2023

John Tobing: Antara Politik, Cinta dan Empati

YOGYAKARTA- Hujan sesaat membuka Pentas Tunggal John Tobing, Sabtu 11 Februari 2023 sore di Sanggar Maos Tradisi (SMT), Ngaglik, Sleman, Yogyakarta.

Kali ini syair romantika warisan jaman pergerakan ciptaannya diiring petikan gitar khasnya,–mengalun potongan-potongan pergulatan bathin masa lalunya.

Pentas Tunggal John Tobing,.Sanggar Maos Tradisi, Yogyakarta. (Ist)

Rintik hujan sore tingkahi denting gitar di telinga ratusan penonton, membawa kenangan dalam pengalaman hidup setiap penonton.

Berbeda dengan biasanya, berbagai balada bertemakan perkawanan dengan anak-anak, cinta dan orangtua serta Tuhan apik dinyanyikan.

Syair sederhana, “… ambil uang, beri uang. Tak peduli berapa besarnya…kamu layani semua..,” dalam lagu Gadis Bank┬áterkesan lugu.

John Tobing bersama Odi Salahuddin, aktivis advokasi Anak ‘Samin’ di Sanggar Maos Tradisi,.Yogyakarta, Sabtu (11/2). (Ist)

Potongan syair, “…jawaban ada pada dua arah, Tuhan dan diri mu…kan kubekuk kalian, kuikat jadi satu dan kusekap selama waktu…” dilantun dalam lagu Tunggu Dulu enak didengar.

Dalam lagu berjudul Maaf, “… Tersenyum kekasih…kutakut kau marah kepadaku…kuberjanji tak mengulangi, menyakiti lagi…” John terdengar getir.

Pentas tunggalnyakali ini, banyak dihadiri mahasiswa baru, dosen berbagai perguruan tinggi, kaum milenial hingga orang tua. Semua bangku dan bahkan pelataran pentas diduduki pengunjung yang mayoritas adalah penggemar John Tobing.

Cuplikan nyanyi Darah Juang bersama John Tobing:

Seperti diketahui, pencipta lagu perjuangan “Darah Juang” yang populer sampai saat ini memang dikenal dekat dengan semua kalangan. Semua orang secara pribadi merasakan kehangatan persahabatan orang Batak satu ini.

Disela-sela pentasnya, beberapa aktivis, dosen, tokoh LSM bahkan pengusaha ikut menyampaikan pesan singkatnya di depan pentas. Mereka menceritakan pengalaman dan kedekatan masing-masing dengan John Tobing. Membagi pengalaman saat John sebagai aktivis, percintaannya hingga mencari Tuhan. Kehidupan John Tobing.ternyata penuh warna sebelum ia mencipta “Darah Juang”.

Dr. Ari Sujito, pengasuh Sanggar Maos Tradisi (SMT) yang juga Wakil Rektor di Universitas Gadjah Mada (UGM), membuka acara dengan menyebut bahwa akhir Januari kemarin adalah hari lahir SMT. Ini pula yang menyebabkan John Tobing sebagai bagian dari SMT menyanyikan lagu berjudul Sanggar Maos Tradisi. “…Sanggar Maos Tradisi adalah mendengar Pendengar…”

Hadir juga Dekan Fakultas Filsafat Dr. Siti Murtiningsih, yang dulu saat mahasiswa menjadi sahabat John Tobing, yang banyak menjadi sarana penciptaan lagu-lagunya.

Karena pentas saat ini di daerah Sleman atau Utara Yogyakarta, Leony sebagai host menyampaikan bahwa pementasan berikut akan direncanakan di Yogyakarta bagian selatan. Ada beberapa penggemar John Tobing yang memintanya.

Demikian 40-an lagu yang tak sanggup dipentaskan semua karena keterbatasan waktu,– akan dilanjutkan di pentas berikutnya. (Hari Subagyo)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,584PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru