Rabu, 12 Juni 2024

KEREN BANGET..! Gratis Nih, Singapura Beri Beasiswa Rp12 Triliun bagi Warga Berusia Lebih dari 40 Tahun untuk Kuliah AI

SINGAPURA – Singapura ingin masyarakat berusia 40 tahun ke atas meningkatkan keterampilan mereka agar tetap relevan dalam dunia yang terus berubah.

Beasiswa tersebut bertujuan untuk mendorong warga Singapura belajar kecerdasan buatan (AI). IKLAN AI merupakan suatu keterampilan untuk masa depan— hal ini terjadi saat ini, sehingga memerlukan pembaruan keterampilan bagi para pekerja di setiap industri.

Meskipun masih menjadi perdebatan apakah AI akan sepenuhnya menggantikan tenaga kerja manusia, Singapura tampaknya lebih menyadari daripada sebagian besar negara lain bahwa mempelajari cara menggunakannya demi keuntungan kita adalah ide yang bagus.

Singapura ingin orang-orang berusia 40 tahun ke atas meningkatkan keterampilan mereka agar tetap relevan dalam dunia yang terus berubah.

Menggelontorkan Rp12 Triliun

Singapura akan menginvestasikan lebih dari 1 miliar dolar Singapura atau Rp12 Triliun dalam komputasi AI, sumber daya manusia, dan pengembangan industri selama lima tahun ke depan sebagai bagian dari Strategi AI Nasional (NIAS) 2.0. Pemerintah telah meluncurkan skema subsidi baru bagi masyarakat berusia 40 tahun ke atas untuk menyegarkan keterampilan mereka.

Dana ini akan mencakup setidaknya 90 persen biaya program diploma penuh waktu di pendidikan tinggi.

Berbicara mengenai skema subsidi baru, Tan Wu Meng, Anggota Parlemen Singapura, mengatakan bahwa pembelajaran bersama akan bermanfaat bagi pekerja paruh baya dan generasi muda.

Khusus bagi Warga Berusia 40 Tahun Lebih

Skema subsidi baru untuk warga Singapura mengakui bahwa apa yang telah dipelajari orang-orang di sekolah pada usia 20 tahun mungkin telah “berubah, diubah, dan digantikan oleh dunia baru” pada saat mereka berusia 40 tahun.

“Memiliki pekerja paruh baya yang mempelajari keterampilan baru bersama pekerja yang lebih muda – pekerja paruh baya, pekerja paruh baya bersama seseorang yang berusia 18, 19, 20 tahun ke atas – juga akan mengubah pengalaman pendidikan di institusi pendidikan tinggi kita,” Tan Wu Meng, dilansir Hindustan Times.

“Pekerja yang lebih tua membawa pengalaman hidup, keterampilan hidup, dan kebijaksanaan hidup ke dalam kelas. Bahkan ketika mereka membawa hal tersebut ke dalam kelas, mereka juga mempelajari keterampilan baru bersama dengan siswa yang lebih muda,” tambahnya.

Visi untuk Masa Depan

Singapura akan menginvestasikan lebih dari 1 miliar dolar Singapura dalam komputasi AI, sumber daya manusia, dan pengembangan industri selama lima tahun ke depan sebagai bagian dari Strategi AI Nasional (NIAS) 2.0.

Dalam pidatonya, anggota parlemen menyebutkan bagaimana teknologi AI berkembang lebih cepat dari perkiraan orang.

“Saya memperkirakan teknologi ini akan memakan waktu dua hingga tiga tahun lagi. Ternyata, hal itu terjadi lebih cepat dari yang saya bayangkan.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Singapura, dalam waktu 10 bulan, OpenAI telah mengumumkan platform Sora untuk memproduksi video yang dihasilkan AI,” katanya sambil mengomentari alat video baru OpenAI dari pembuat ChatGPT.

“Tidak ada negara, tidak ada perekonomian yang dapat bersembunyi dari perubahan-perubahan di dunia ini dengan AI…Jadi, kita harus menerima dunia apa adanya, bagaimana dunia ini nantinya, dan menjaga, mendukung, memberdayakan dan mengangkat masyarakat kita, ” dia menambahkan. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru