Sabtu, 25 Mei 2024

KEREN BANGET NIH..! Arakan Army Rebut Markas Komando Militer Myanmar, Penjarakan Ratusan Tentara

NAYPYIDAW – Arakan Army (Tentara Arakan), kelompok pemberontak etnis terkemuka dan terkuat yang memerangi junta militer Myanmar, mengumumkan telah memenjarakan ratusan tentara pemerintah setelah merebut markas Komando Operasional Nomor 15 di Buthidaung.

Pasukan pemberontak telah mencapai kemajuan signifikan dalam perang melawan pemerintahan militer, yang dipimpin oleh Jenderal Min Aung Hlaing, dalam beberapa bulan terakhir.

Pasukan Jenderal Hlaing telah menguasai Myanmar—juga dikenal sebagai Burma—sejak kudeta militer pada tahun 2021 menggulingkan pemerintahan sipil pimpinan Aung San Suu Kyi.

Mengutip laporan AP, Selasa (7/5/2024), pengumuman dari Arakan Army disampaikan Senin petang. Namun pihak junta militer Myanmar belum bersedia berkomentar.

Myanmar Arakan Army, sayap militer gerakan etnis minoritas Rakhine yang terlatih dan dipersenjatai dengan baik, telah melakukan serangan terhadap pos-pos militer di negara bagian Rakhine di bagian barat selama sekitar enam bulan.

Kelompok tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan video yang di-posting di Telegram bahwa para tentara yang tergabung dalam markas Komando Operasional Nomor 15 pemerintah militer di kota Buthidaung di Rakhine menyerah setelah dikepung. Buthidaung terletak sekitar 240 mil barat daya Mandalay, kota terbesar kedua di Myanmar.

Pertempuran di Rakhine merupakan bagian dari konflik nasional di Myanmar yang dimulai setelah militer menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi pada Februari 2021 dan menekan protes damai yang meluas yang berupaya mengembalikan pemerintahan sipil yang demokratis.

Meskipun mempunyai keunggulan dalam persenjataan dan sumber daya manusia, militer Myanmar telah bersikap defensif sejak Oktober lalu, ketika aliansi tiga kelompok pemberontak etnis melancarkan serangan di timur laut negara tersebut.

Video yang dirilis Arakan Army diklaim dibuat pada hari Sabtu pekan lalu. Video tersebut menunjukkan para milisi Arakan Army menjaga para pria berseragam militer dan pakaian sipil, beberapa di antaranya terluka, saat mereka berjalan melewati lapangan dan menyusuri pinggir jalan ditemani oleh wanita dan anak-anak—diduga keluarga para tentara yang sering kali tinggal di pos.

Sebuah keterangan yang menyertai video tersebut mengatakan bahwa video itu menunjukkan wakil komandan dan pasukannya setelah serangan terakhir di mana mereka menghadapi kekalahan total dan menyerah.

Video itu tidak merinci jumlah total tentara yang ditangkap dan anggota keluarganya, namun dalam satu bagian dari video terlihat sekitar 300 pria duduk berbaris di lapangan terbuka.

Dalam sebuah pernyataan, Arakan Army mengatakan mereka merebut pos komando pada Kamis lalu setelah menyerangnya selama dua minggu. Mereka mengeklaim pos militer lain direbut keesokan harinya, bersama dengan pos-pos lain yang direbut selama dua bulan terakhir.

Beberapa bagian dari video yang dirilis hari Senin menunjukkan para pemuda yang tampaknya merupakan anggota minoritas Muslim Rohingya. Militer Mynamar selama ini dituduh mengisi pasukannya dengan pria Rohingya di Rakhine berdasarkan undang-undang wajib militer yang baru-baru ini diaktifkan.

Militer telah kehilangan banyak personel karena jatuhnya korban jiwa, menyerah dan membelot, sementara mereka menghadapi perlawanan kelompok pemberontak yang semakin keras di medan perang.

Warga Rohingya menjadi sasaran kampanye pemberantasan pemberontakan brutal yang mencakup pemerkosaan dan pembunuhan yang menyebabkan sekitar 740.000 orang mengungsi ke negara tetangga Bangladesh ketika desa mereka dibakar oleh tentara militer pada tahun 2017.

Kelompok nasionalis etnis Rakhine yang bersekutu dengan Arakan Army juga termasuk di antara para penganiaya minoritas Rohingya, namun kini Arakan Army dan etnis Rohingya menjadi sekutu yang menentang pemerintah militer.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Arakan Army, yang menginginkan otonomi dari pemerintah pusat Myanmar, adalah bagian dari aliansi tentara etnis minoritas yang melancarkan serangan pada bulan Oktober dan memperoleh wilayah strategis di timur laut Myanmar yang berbatasan dengan China.

Keberhasilannya dipandang sebagai kekalahan besar bagi pemerintah militer, dan meningkatkan moral etnis minoritas yang bergolak serta perlawanan pro-demokrasi.

Pada hari Minggu, Tentara Kemerdekaan Kachin, kelompok etnis bersenjata besar lainnya, mengeklaim telah merebut Sumprabum, sebuah kota kecil di negara bagian Kachin di utara. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru