Sabtu, 24 Februari 2024

MAKIN MERADANG NIH..! Hamas Siarkan Video Warga Israel yang Disandera dan Minta Hentikan Perang

GAZA – Hamas pada Minggu (14/1/2024) menayangkan video tiga warga Israel yang mereka sandera meminta dibebaskan dan perang di Palestina dihentikan.

Perilisian video ini dilakukan ketika perang Israel-Hamas di Gaza memasuki hari ke-100.

Dikutip dari Reuters, video berdurasi 37 detik yang tak bertanggal ini menampilkan tiga warga Israel bernama Noa Argamani (26), Yossi Sharabi (53), dan Itai Svirsky (38).

Hamas sebelumnya mengatakan, mereka kehilangan kontak dengan beberapa sandera ketika pasukan Israel menembaki Gaza dan menduga ada yang tewas dalam serangan itu.

Pada awal perang, Hamas juga mengancam akan mengeksekusi sandera sebagai balasan atas serangan militer Israel. Namun, Israel umumnya menolak menanggapi pesan publik Hamas mengenai para sandera dan menganggapnya sebagai perang psikologis.

Menurut petugas forensik di Kementerian Kesehatan Israel yaitu Hagar Mizrahi dalam wawancara di stasiun tv lokal pada 31 Desember 2023, otopsi para sandera yang tewas tidak menemukan penyebab yang sesuai dengan pernyataan Hamas bahwa mereka terbunuh dalam serangan udara.

Akan tetapi, Israel tidak menepis kemungkinan risiko yang terjadi dengan para sandera akibat serangan mereka dan mengeklaim telah mengambil langkah pencegahan.

“Operasi militer memerlukan waktu. Kami harus bertindak tepat, dan kami menyesuaikannya dengan ancaman dan sandera yang ada di lapangan,” kata juru bicara militer Israel Laksamana Muda Daniel Hagari pada Minggu (14/1/2024).

Dari sekitar 240 warga Israel yang ditawan Hamas sejak perang pada 7 Oktober 2023, sekitar separuhnya sudah dibebaskan saat gencatan senjata pada November.

Israel berujar, 132 orang masih disandera di Gaza dan 25 di antaranya tewas dalam tahanan. Beberapa kerabat sandera kemudian meminta Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melakukan gencatan senjata lagi atau menghentikan perang.

Adapun Netanyahu berjanji akan terus berperang sampai Hamas hancur, yang menurutnya bakal memungkinkan pembebasan para sandera.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Gaza, pada Desember 2023, Netanyahu mengatakan di parlemen bahwa dia meminta Beijing membantu membebaskan Noa Argamani, yang ibunya yaitu Liora adalah warga China.

Liora Argamani menderita penyakit mematikan dan memohon agar bisa bertemu putrinya, Noa, sebelum meninggal. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru