test
Minggu, 26 Mei 2024

MAKIN RUNYAM NIH..! AS Janji Tetap Bela Israel dari Iran Walau Biden Kritik Netanyahu

JAKARTA — Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada Rabu (10/4) menjanjikan perlindungan besi alias ‘ironclad’ untuk Israel di tengah ancaman Iran membalas serangan yang meratakan gedung konsulat mereka di Damaskus dan menewaskan dua jenderalnya.

“Seperti yang saya katakan pada Perdana Menteri (Israel) Netanyahu, kami berkomitmen pada keamanan Israel terhadap ancaman ini dari Iran dan proksinya Ironclad,” kata Biden diberitakan AFP.

“Izinkan saya mengatakannya sekali lagi, ironclad. Kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk melindungi keamanan Israel,” ujar dia lagi.

Pernyataan Biden ini muncul usai dia mengkritik Netanyahu atas korban jiwa dalam kampanye Israel melawan Hamas, terutama usai serangan drone pekan lalu yang menewaskan tujuh pekerja kemanusiaan dari badan amal berbasis di AS yang sedang berada di Gaza.

Biden menyebut Netanyahu melakukan kesalahan, dia juga meminta Israel dan Hamas gencatan senjata agar mempermudah akses bantuan untuk masyarakat Gaza selama beberapa bulan.

Para pejabat tinggi AS sudah menyuarakan kekhawatiran atas potensi serangan balik Iran setelah Israel pada 1 April menghancurkan gedung konsulat mereka hingga menewaskan tujuh anggota elit Garda Revolusi Iran termasuk dua jenderal.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei dalam pidatonya pada Rabu (10/4) memperingatkan bahwa ‘rezim jahat’ Israel ‘harus dihukum dan akan dihukum’ atas serangan itu.

Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, merespons cepat pernyataan itu dalam ungghannya di X menggunakan bahasa Persia,

“Jika Iran menyerang dari wilayahnya, Israel akan merespons dan menyerang Iran.”

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Iran merupakan negara pendukung Hamas, kelompok bersenjata penguasa di Jalur Gaza yang pada 7 Oktober 2023 meluncurkan serangan paling mematikan terhadap Israel. Serangan ini memicu operasi militer Israel selama enam bulan tanpa henti di Jalur Gaza dan membuat rakyat Palestina menderita.

Sikap AS sejak perang Israel dan Hamas berkecamuk telah berusaha mencegahnya menyebar, termasuk ke Lebanon, lokasi Iran mendukung gerakan militan Syiah Hizbullah.

AS bungkam terhadap serangan Israel pada 1 April dengan mengatakan belum menentukan apakah Israel menyerang fasilitas domestik, yang akan melanggar perjanjian internasional mengenai kedutaan dan konsulat yang tak bisa diganggu gugat. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru