Sabtu, 15 Juni 2024

MULAI TAK TERKENDALI..! Eropa Siaga Tinggi Setelah Dugaan Pembakaran dan Sabotase, Moskow Dicurigai

Badan keamanan mengatakan serentetan kebakaran dan serangan infrastruktur bisa menjadi bagian dari upaya sistemik Rusia untuk mengganggu stabilitas benua

JAKARTA- Badan keamanan di seluruh Eropa waspada terhadap potensi senjata baru dalam perang Rusia – pembakaran dan sabotase – setelah serangkaian kebakaran misterius dan serangan terhadap infrastruktur di Baltik, Jerman, dan Inggris. The Guardian  melaporkan dikutip Bergelora.com di Jakarta, Kamis (30/5).

Ketika kebakaran terjadi di Ikea di Vilnius, Lituania bulan ini, hanya sedikit yang memberikan komentar sampai Perdana Menteri Polandia, Donald Tusk, menyatakan bahwa kebakaran tersebut mungkin dilakukan oleh penyabot asing.

Penyelidik telah menduga potensi keterlibatan Rusia dalam serangan pembakaran di London timur, kebakaran yang menghancurkan pusat perbelanjaan terbesar di Polandia, upaya sabotase di Bavaria di Jerman, dan grafiti antisemit di Paris.

Meskipun tidak ada bukti bahwa insiden-insiden di seluruh benua ini terkoordinasi, dinas keamanan yakin bahwa insiden-insiden tersebut mungkin merupakan bagian dari upaya sistematis Moskow untuk mengacaukan stabilitas barat, yang selama ini mendukung Ukraina.

Mereka menunjukkan bahwa setelah perang dingin, operasi intelijen asing terdiri dari mata-mata dan orang-orang yang menangani mereka, namun di era media sosial, para pengacau bisa disewa, sehingga hanya menyisakan sedikit koneksi ke penyerang lain karena para penyabot yang dibayar sesuai pemakaian hanya membayar sejumlah kecil uang. ratus euro atau dalam mata uang kripto.

Kekhawatiran yang muncul adalah bahwa serangan-serangan hibrida ini mungkin merupakan ulah Rusia sehingga masalah ini diangkat pada pertemuan puncak para menteri luar negeri dan pertahanan di Brussels minggu ini dimana para pejabat keamanan Belanda, Estonia dan Lithuania semuanya memperingatkan akan kerentanan nasional.

Seorang menteri, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan, mereka sangat khawatir tentang “sabotase, sabotase fisik, yang diorganisir, dibiayai dan dilakukan oleh proxy Rusia”.

Grafiti antisemit di Wall of the Righteous di luar peringatan Shoah di Paris awal bulan ini. (Ist)

Pekan lalu, Tusk mengungkapkan pihak berwenang Polandia telah menangkap sembilan orang sehubungan dengan tindakan sabotase yang diduga dilakukan atas perintah dinas Rusia.

Dia mengatakan kejahatan yang diduga termasuk “pemukulan, pembakaran dan percobaan pembakaran” dan penyelidik menyelidiki apakah Rusia terlibat dalam kebakaran di sebuah pusat perbelanjaan di Warsawa, sebuah klaim yang digambarkan oleh kedutaan Rusia sebagai teori konspirasi.

Juru bicara Ikea mengatakan penyelidikan terus dilakukan terhadap sumber kebakaran di Lituania, namun hal tersebut merupakan salah satu contohnya, bersamaan dengan percobaan pembakaran terhadap sebuah pabrik cat di Polandia, yang dikutip oleh Tusk dalam peringatannya mengenai potensi campur tangan pihak asing.

Pada bulan April, seorang pria Inggris dituduh mengatur serangan pembakaran terhadap dua unit yang terkait dengan seorang pengusaha Ukraina di kawasan industri di Leyton, London timur, setelah diduga direkrut oleh intelijen Rusia. Kejaksaan Agung mengklaim dia “terlibat dalam tindakan yang menargetkan bisnis yang terkait dengan Ukraina untuk menguntungkan negara Rusia”.

Pada hari Selasa, Menteri Pertahanan Estonia, Hanno Pevkur, di Brussels untuk menghadiri pertemuan puncak pertahanan Uni Eropa, mengatakan negaranya telah menjadi korban sabotase Rusia.

“Mereka telah melakukan operasi serupa di Estonia. Mereka menyewa 10 orang untuk menyerang mobil menteri dalam negeri dan mobil jurnalis. Ini adalah perilaku normal di Rusia. Kami mohon maaf untuk mengatakannya, tetapi kami perlu memahami bahwa Rusia semakin agresif terhadap negara-negara Eropa dan juga negara-negara NATO,” katanya.

Ia merujuk pada insiden pada bulan Februari ketika jendela mobil milik Menteri Dalam Negeri, Lauri Läänemets, dan seorang jurnalis dipecahkan.

Enam orang ditangkap tak lama setelah itu, termasuk warga negara Rusia dan warga negara ganda Rusia-Estonia, kata jaksa.

Di Jerman, terdapat juga kecurigaan adanya serangan yang didorong oleh intelijen asing selain gelombang serangan siber pada tahun 2023 yang dilakukan oleh kelompok peretas yang terkait dengan intelijen Rusia.

Bulan lalu, dua warga negara Jerman-Rusia ditangkap karena dicurigai merencanakan serangan sabotase termasuk terhadap pangkalan militer di Bavaria. Tersangka utama dituduh merencanakan ledakan, pembakaran, dan menjaga kontak dengan intelijen Rusia.

Gudang, asap gelap dan petugas pemadam kebakaran dengan selang dengan satu petugas pemadam kebakaran menaiki tangga.

Petugas pemadam kebakaran berupaya mengendalikan kobaran api di gudang bisnis yang terkait dengan Ukraina di London timur. (Ist)

Penyelidik di Perancis sedang mempertimbangkan apakah grafiti yang dilukis pada peringatan Holocaust di Paris pekan lalu dipesan oleh dinas keamanan Rusia.

Hal ini mirip dengan serangan yang terjadi tahun lalu ketika Bintang Daud disemprotkan pada gedung-gedung di Paris dan sekitarnya. Hal ini memicu kekhawatiran akan terulangnya upaya era Nazi untuk mengidentifikasi rumah-rumah orang Yahudi. Pihak berwenang kemudian mengatakan mereka yakin serangan itu mungkin merupakan “tuntutan” seseorang yang tinggal di luar negeri.

Para pejabat Eropa khawatir bahwa serangan-serangan tersebut menambah penyebaran kampanye disinformasi. Pada hari Rabu, beberapa sekolah di sekitar Athena dievakuasi setelah adanya hoax bom. Polisi menelusuri server Rusia dan mengatakan aksi tersebut ditujukan untuk “mengganggu ketertiban umum”.

Negara-negara Uni Eropa sedang memantau kejadian-kejadian ini. Pusat manajemen krisis nasional Lituania (NKVC) telah memperingatkan dunia usaha termasuk pusat perbelanjaan dan organisasi yang mendukung Ukraina untuk meningkatkan kewaspadaan mereka.

Vilmantas Vitkauskas, ketua NKVC, mengatakan kepada wartawan dua minggu lalu: “Tingkat ancamannya cukup tinggi. Kami menghimbau masyarakat untuk tetap waspada.”

Pada hari Senin, koordinator nasional Belanda untuk keamanan dan kontra-terorisme memperingatkan risiko operasi subversif di Belanda termasuk “spionase dan pra-posisi untuk sabotase infrastruktur penting”.

Di Brussel pada hari Selasa, Menteri Pertahanan Belanda, Kajsa Ollongren, mengatakan Rusia “berusaha mengintimidasi” negara-negara NATO, sehingga membuat negara-negara anggota UE rentan.

“Ya, kami rentan. Saya pikir kita semua begitu. Kami memiliki infrastruktur penting. Kita punya infrastruktur dasar laut, pasokan listrik, pasokan air, dan kita rentan terhadap serangan dunia maya. Sekarang kita melihat di beberapa negara Eropa bahwa Rusia sedang berupaya mengganggu stabilitas dan mengintimidasi kita.

“Saya pikir ini adalah cara yang dilakukan Rusia dan juga Uni Soviet sepanjang sejarah; dalam 75 tahun NATO saya rasa kita sudah sering melihatnya,” katanya.

Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, juga menyalahkan Moskow. “Kami telah melihat beberapa penangkapan di seluruh aliansi dan di berbagai negara sekutu NATO terhadap orang-orang yang dituduh melakukan pembakaran atau sabotase. Ini tentu proses hukum yang sedang berjalan,” ujarnya. “Tetapi apa yang bisa saya katakan adalah kita telah melihat peningkatan aktivitas intelijen Rusia di seluruh aliansi. Oleh karena itu kami meningkatkan kewaspadaan.” (Web Warouw)

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru