Kamis, 25 April 2024

Outlook Ekonomi China 2023 Dalam Ekonomi Dunia

Dialog dengan Jaringan Televisi Global China – China’s Global Television Network – CGTN, dipandu Chongyang Institute of Renmin University

Oleh: Peter Koenig dan CGTN

Pertanyaan CGTN: Menyoroti kinerja ekonomi Tiongkok selama tiga tahun terakhir, Mengapa China bisa mengungguli ekonomi terutama dibandingkan dengan Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa (UE) ?

Peter Koenig: China telah memasuki kemitraan baru dengan BRICS +, serta aliansi kuat baru antara Cina, Rusia dan Iran, karena Iran telah menjadi anggota penuh dalam organisasi Kerjasama Shanghai – Shanghai Cooperation Organization (SCO).

China sudah 2 tahun lalu “mendiskon” perdagangan dan investasi dengan barat, terutama dengan AS dan Eropa, dan sebaliknya berkonsentrasi pada negara-negara ASEAN.

Faktanya, China memprakarsai perjanjian perdagangan terbesar di dunia, yaitu dalam perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional- Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) yaitu ASEAN + plus 5 (Australia, China, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan) yang mulai berlaku pada 1 Januari 2022.

Sementara dampak RCEP pada ekonomi China pada saat ini mungkin sederhana – masa depan terlihat sangat baik, tidak hanya karena aliansi politik baru yang lebih dekat di dalam Timur, tetapi juga karena mengembangkan perdagangan dengan China dan dengan di antara negara-negara anggota RCEP sendiri.

Perdagangan China hari ini dengan berbagai sosiasi Timur telah menjadi lebih penting dari pada pertukaran perdagangan dan investasi dengan “Barat” – UE dan AS.

Tepat sebelum akhir 2022, Kemitraan strategis khusus Rusia-Cina, telah ditegakkan oleh pertemuan virtual antara Presiden Putin dan Xi Jinping,– memperkuat hubungan politik-ekonomi kedua bangsa untuk masa depan. Mereka memproyeksikan perdagangan antara kedua negara untuk mencapai sekitar 200 miliar dolar yang setara pada tahun 2024.

Dan perdagangan, yang berarti pertumbuhan ekonomi, telah ditingkatkan selama 2022, karena kedua negara secara besar-besaran mendedolisasi ekonomi mereka, dan berurusan dengan mata uang lokal, terutama Yuan.

Yuan di masa depan akan semakin penting karena kesepakatan China dengan Dewan Kerjasama Teluk – Gulf Cooperation Council (GCC ),— yang beranggotakan 6 negara yang dipimpin oleh Arab Saudi. Mungkin, sebuah “OPEC baru” sedang menyingsing,– sebuah sistim pertukaran hidrokarbon yang berorientasi timur. Ini dapat mengarah pada Petro-Yuan universal.

Dan akhirnya,–Belt and Road Inisiative (BRI) telah menjadi awal yang baru pada perayaan 10 tahunnya. Perluasan dan orientasi baru pada perdagangan dan infrastruktur bersama, berbagai proyek produksi dan investasi, telah dimulai pada 2021/22 – terutama dengan Rusia, India dan Iran, dan di masa depan menghidupkan kembali BRICS +….

BRI juga akan menjadi pendorong penting bagi perkembangan ekonomi Tiongkok di masa depan,– termasuk bagi negara-negara yang bergabung dengan BRI, dan lebih umum lagi,– negara-negara yang bergabung dengan aliansi timur (Eastern Alliance) yang akan menjadu persekutuan baru dalam benua alami,– EURASIA,– yang menghubungkan setiap orang dan bangsa dalam perdamaian.

CGTN: Bagaimana China bisa lolos dari inflasi global pada tahun 2022?

Peter Koenig: China memiliki ekonomi “normal“, yang selama beberapa tahun terakhir semakin lepas dari ekonomi barat. Untuk alasan yang baik,– sanksi, China bashing dan sebagainya…

Inflasi Barat diproduksi, oleh Bank Sentral UE — EU Central Bank (ECB) dan bank sentral di.negara masing-masing, sebagai salah satu cara untuk menghancurkan ekonomi barat, terutama ekonomi Eropa,– bersamaan dengan krisis buatan yang juga berhubungan dengan buatan dalam pasokan makanan,–semuanya disalahkan pada perang Rusia di Ukraina.

Tujuannya adalah menciptakan kemiskinan, kebangkrutan, mengalihkan aset dari bawah dan tengah ke atas, ke oligarki miliarder – menciptakan kemiskinan, kelaparan,– total kemelaratan dan akhirnya kematian.

Banyak orang di Eropa, mungkin hingga 20% harus memilih antara membeli makanan atau memanaskan apartemen mereka musim dingin ini. Banyak yang mungkin kehilangan tempat tinggal mereka, karena mereka tidak dapat lagi membayar sewa mereka … itu adalah cara depopulasi – itu adalah bagian dari Agenda PBB 2030, dan Great Reset ciptaan WEF ….

Untuk menjawab pertanyaan Anda, itulah sebabnya China tidak mengalami inflasi, karena Cina memiliki agenda lain untuk kemajuan rakyatnya.

CGTN: Tentang rencana decoding data ekonomi terbaru (hingga November 2022 ), apa yang ingin disampaikan?

Peter Konieg: Nah, alasannya mungkin karena ekonomi China berkinerja jauh lebih baik daripada yang diproyeksikan barat, meskipun ada pembatasan yang sama. Tapi lebih baik dari ekonomi barat.

Beberapa negara barat berusaha memulai kembali ekonomi mereka dan mengandalkan perdagangan dengan China. Ini tentu saja tidak pernah disebutkan di media arus utama barat.

Apa yang juga membantu – mungkin secara tidak langsung nantinya,– Kanselir Jerman Scholz dari perjalanan singkatnya ke China, ia telah membawa kontrak senilai, AS $ 18 miliar .

Sebagai hasil dari kinerja China yang jauh lebih baik, IMF “meningkatkan” perkiraan pertumbuhan ekonomi China untuk tahun 2023, dari 4,8% menjadi 5,2%.

Menurut pendapat saya, itu masih merupakan perkiraan yang terlalu rendah, mengingat aliansi baru dan potensi perdagangan dan investasi yang sedang dikejar Cina dengan SCO yang diperluas, dengan BRICS-plus dan dengan aliansi baru yang lebih besar – tiga huruf BRICS – Rusia – India Cina – plus Iran.

Dan tentu saja, dengan mesin turbo baru yang bernama BRI yang akan mempercapat pertumbuhan ekonomi China.

CGTN: Apa yang menjadi pendorong utama pertumbuhan dalam tiga tahun terakhir?

Peter Koenig: Jawaban singkat saja: BRI – yang di masa depan akan dirubah menjadi BRI-plus – karena akan lebih fokus pada aliansi baru dan yang ditingkatkan menjadi – Rusia, China – dan BRICS +.

Juga reorientasi jauh dari pasar barat, menuju negara-negara ASEAN, dan yang penting, China “di dalam tampilan” – berkonsentrasi pada pengembangan wilayah internal dan barat laut yang kurang berkembang.

Anda dapat menyebut mereka investasi dalam keseimbangan “internal“ – yang dengan sendirinya akan menghasilkan pengembalian ekonomi kepada negara.

Ekonomi Tiongkok, terutama Provinsi barat, telah diuntungkan dari penyesuaian struktural “yang disponsori negara” dengan persyaratan yang menguntungkan, memudahkan pembangunan dan pertumbuhan infrastruktur dan industri.

CGTN: Bagaimana dengan debat para pengamatan Barat. Apakah COVID berdampak pada kegiatan ekonomi jangka pendek?

Peter Konieg: Singkatnya –menghancurkan di Eropa dan AS; kebangkrutan berlimpah, meroketnya pengangguran, kemiskinan meningkat pesat,–sementara ekonomi China masih tumbuh dengan mekanisme internal dengan penyesuaian struktural selektif, membantu meringankan dampak yang sama, dan pada saat yang sama membawa lebih banyak keseimbangan antara China Timur yang sangat maju dan China tengah dan barat.

CGTN: Bagaimana Outlook untuk pemulihan konsumsi?

Peter Koenig: Tergantung pada apakah Eropa akan terus mengejar Agenda PBB 2030 dengan Great Resert nya, atau apakah orang-orang Eropa akan sadar dan menolak kebijakan yang sangat merusak itu.

Agenda Great Resert 2030 bertekad untuk menghancurkan barat, terutama ekonomi Eropa.

Kebijakan sosial ekonomi Eropa – dan sebagian AS – saat ini terlihat seperti pakta bunuh diri, baik untuk ekonomi maupun rakyat. Instrumen untuk sampai ke sana adalah sanksi Rusia, melarang gas dan minyak Rusia, menciptakan kekurangan energi buatan dan menyalahkan Rusia untuk itu.

Mengapa kehancuran itu  direncanakan? – Karena ini adalah cara yang dapat dikendalikan Globalist One World Order, bukan dengan dua blok utama ekonomi, AS dan Uni Eropa.

Di China, konsumsi naik dan mulai berjalan lancar– dan akan segera mencapai tingkat seperti sebelum Covid.

Sejauh yang saya bisa lihat, China tidak mengikuti jalur destruktif Agenda PBB 2030 yang menurut saya seperti mengejar doktrin aneh dan mematikan.

CGTN: Pasar perumahan yang dikatakan sebagai pendorong utama pemulihan dalam konferensi ekonomi, apakah sektor ini akan pulih pada tahun 2023? Apa artinya bagi konsumsi?

Peter Koenig: Ekonomi orang-orang di Eropa, sangat tidak aman, terutama tempat tinggal atau rumah mereka sendiri, dalam situasi ekonomi yang tidak aman. Ini berarti, mereka ragu-ragu melakukan investasi besar, dan terutama utang yang di barat terkait erat dengan perumahan.

Apa yang akan terjadi dalam waktu dekat, akan tergantung pada kebijakan UE – akankah mereka terlepas dari dikte Hegemon AS?

Visi saya adalah bahwa 2023 akan menjadi tahun transisi, di mana orang-orang di barat akan merebut kembali kehidupan mereka, dan meninggalkan jauh gaya pemerintahan tirani yang mengendalikan semua.

Jika kita – rakyat, berhasil, akan ada pemulihan sektor perumahan dan konsumsi – dari segalanya.

Jika tidak – Saya bahkan tidak ingin memikirkannya.

CGTN: Apakah ekspor sangat ditantang di tengah resesi global? Apakah adil menyebut ekonomi Tiongkok sebagai ekonomi yang didorong oleh ekspor dan investasi?

Peter Koenig: Ya, ekspor secara alami adalah tantangan dalam resesi ekonomi, seperti halnya konsumsi.

Masalahnya, resesi di barat belum tentu resesi “global”.

Sebagian besar Asia, terutama Cina dan Rusia tidak mengalami resesi.

Ekonomi Tiongkok jauh lebih fleksibel daripada ekspor “dan didorong oleh investasi”. Cukuplah untuk melihat inisiatif baru, seperti kunjungan Presiden Xi ke Arab Saudi – kesepakatan hidrokarbon baru menggunakan Yuan – dengan Gulf Cooperation Council (GCC).

Hubungan baru ini siap menjadi generator berdimensi baru,– mendorong pergeseran dari jatuhnya kekuatan barat ke pertumbuhan baru yang lebih setara dan lebih damai. Dengan demikian, ekonomi dunia akan lebih berkelanjutan.

Jauh dari sekadar ekonomi ekspor dan investasi – China sudah menjadi pendorong konsep ekonomi baru, berdasarkan perdamaian, harmoni dan stabilitas,– kembali ke arti sebenarnya dari “perdagangan” yang pada zaman kuno telah digambarkan sebagai win-win, yang berarti kedua belah pihak mendapat manfaat darinya.

Konsep ini asing di barat, juga konsep ekonomi jangka panjang “comparative advantage” sebagian besar telah menghilang dari pemikiran barat, apalagi dari kosa kata barat.

Ini adalah penyebab yang berkontribusi pada kematian barat dan pergeseran tak terhentikan dari kekuatan barat berdasarkan konflik, ke kekuatan timur berdasarkan perdamaian dan kerja sama yang harmonis.

CGTN: Bagaimana penuaan akan mempengaruhi pertumbuhan Tiongkok? Apa faktor kompensasi?

Peter Koenig: Di China, seperti di banyak budaya timur, usia dianggap juga kebijaksanaan – dengan demikian, orang tua mempertahankan peran penting dalam masyarakat – seperti berbagi pengalaman mereka mengubahnya menjadi saran untuk generasi muda.

Produktivitas fisik orang yang lebih tua lebih rendah, mungkin setidaknya sebagian dikompensasi oleh teknologi baru yang terus diperbarui.

Singkatnya, penuaan di China mungkin tidak berdampak atau dampak negatifnya jauh lebih kecil pada perekonomian.

Sedangkan di barat, penuaan dapat berdampak pada kesejahteraan masyarakat, karena orang yang lebih tua sering didiskriminasi dan dipisahkan dari masyarakat “pekerja” – yang memiliki biaya psikologis dan sosial – dan akhirnya, itu juga berdampak pada sistem kesejahteraan.

CGTN: Interaksi China dengan ekonomi global. Apa arti kebijakan pelonggaran COVID bagi dunia?

Peter Koenig: Itu bisa sangat positif, dan itu akan positif untuk bagi sebagian ekonomi global, yaitu untuk sosial ekonomi Asia dan Global South.

Mengenai ekonomi barat, barat tidak kesulitan berhubungan dengan China. Namun, entah saat ini dengan adanya pembatasan perjalanan, dan segera dengan sanksi baru – mungkin terkait dengan Taiwan…

Barat masih belum mengerti bahwa mereka tidak dapat, tidak pernah bisa membatasi, mengendalikan atau membatasi pertumbuhan China, dengan sejarahnya selama 5.000 tahun. Itu melampaui semua Global North.

CGTN: Bagaimana Prospek pertumbuhan 2023?

Peter Koenig: Prospek untuk pertumbuhan di China bagus – seperti yang disebutkan sebelumnya – BRI – hubungan strategis yang baru dan diperkuat dengan Rusia, dan hubungan baru yang ditingkatkan dengan India dan Iran, serta BRICS+.

Seperti disebutkan sebelumnya, IMF memperkirakan pertumbuhan yang disesuaikan ke atas sebesar 5,2%.

CGTN: Apakah PBOC (Bank Sentral China) memiliki cukup ruang untuk penyesuaian kebijakan dan mengapa?

Peter Koenig: Pada pandangan pertama, saya akan mengatakan ya – tetapi tidak dapat membuktikannya, selain “penyesuaian struktural” dengan karakteristik Cina – adalah instrumen yang bagus, seperti yang telah dibuktikan di masa lalu.

CGTN: Dengan perkembangan inovatif dan kemajuan teknologi, apakah China menjadi kontributor besar bagi ekonomi global yang lebih bersih?

Peter Koenig: Pasti. Dibandingkan dengan kekuatan besar barat, seperti AS dan UE, China saat ini telah berkontribusi lebih banyak untuk lingkungan yang lebih bersih. Juga, penelitian tentang sumber energi alternatif, dianggap serius di China – kurang begitu di barat – dan karena itu di China mereka sudah jauh lebih maju daripada di barat.

Barat telah dikuasai oleh Agenda Hijau neo-liberal – banyak yang bahkan tidak menyadarinya. Apa yang dulunya merupakan agenda kiri-tengah, telah menjadi konsep partai fasis langsung.

“Agenda Hijau” di barat adalah segalanya selain hijau dan bersih. Ini adalah cara menindas kebebasan orang, melalui penguncian baru dan pembatasan hidup, daripada mencari kerja sama dalam mengurangi polusi dan semua tingkatan.

Nyatanya, CO2 bukanlah polutan; itu adalah gas vital untuk semua kehidupan. Tanpa itu, tidak akan ada kehidupan di bumi.

CGTN: Bagaimana penyesuaian struktural dalam 10 tahun terakhir di China telah membuka jalan bagi babak baru pertumbuhan?

Peter Konieg: Penyesuaian struktural – gaya Tiongkok – dan disesuaikan dengan keadaan setempat, telah membantu membentuk strategi investasi untuk Tiongkok bagian dalam dan barat – sehingga berkontribusi pada kesejahteraan masyarakat, pengurangan migrasi, dan keseimbangan yang lebih baik dengan Tiongkok bagian timur yang sangat maju

CGTN: Bagaimana keluar dari bayang-bayang pandemi membantu mempercepat keterlibatan China dalam kegiatan ekonomi global, seperti BRI?

Peter Koenig: Pelonggaran pembatasan covid di China tentu menjadi pendorong lebih banyak konektivitas dengan ekonomi “global”. Namun yang akan menjadi pendorong utama adalah BRI “baru”.

Re-orientasi Bealt and Road Initiative ke aliansi baru atau yang ditingkatkan, seperti Rusia-Tiongkok, dan Tiongkok-India-Iran — BRICS-plus dan SCO — dan seterusnya, juga akan menjadi pendorong potensial bagi ekonomi negara-negara terkait.

Ini yang akan paling terlihat di Asia, dan dalam arti yang lebih luas, EURASIA – dengan Timur Tengah, khususnya aliansi GCC yang baru.

Mungkin bijaksana untuk membatasi istilah “global” ke Asia, dan asosiasi Asia / Eurasia. Sayangnya, barat, sampai sekarang, tidak dapat dipercaya – dan berada dalam dorongan destruktif dan bermusuhan.

CGTN: Apakah ada Ketidakpastian pertumbuhan China pada 2023?

Peter Konieg: Mengingat semua hal di atas – terutama BRI – jawaban singkat saya adalah TIDAK ADA!

* Peter Koenig adalah seorang analis geopolitik dan mantan Ekonom Senior di Bank Dunia dan Organisasi Kesehatan Dunia,–World Health Organization (WHO), tempat dia bekerja selama lebih dari 30 tahun di seluruh dunia. Ia mengajar di universitas-universitas di AS, Eropa, dan Amerika Selatan. Dia menulis secara teratur untuk jurnal online dan merupakan penulis Implosion – An Economic Thriller about War, Environmental Destruction and Corporate Greed; dan salah satu penulis buku Cynthia McKinney “When China Sneezes: From the Coronavirus Lockdown to the Global Politico-Economic Crisis” (Clarity Press – 1 November 2020).

Peter adalah Research Associate dari Center for Research on Globalization (CRG). Dia juga merupakan Senior Fellow non-residen dari Institut Chongyang Universitas Renmin, Beijing.

* Artikel ini diterjemahkan Bergelora.com dari artikel dalam situs Global Reseach yang berjudul “China’s Economy Outlook 2023, In Context Of The World Economy”

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru