Senin, 20 Mei 2024

PENTING NIH MOMS…! Lockdown Covid 19 Merusak Perkembangan Mental Anak Amerika

JAKARTA- Sebuah laporan kritis dan penting tentang dampak perkembangan mental anak akibat pembatasan lockdown dalam Pandemi COVID-19 di Amerika barusan dirilis di media Amerika. Laporan semacam ini belum pernah terlihat di media-media Indonesia.

Dilaporkan, lockdown dalam pandemi COVID-19 di Amerika Serikat telah merusak perkembangan anak-anak dengan cara yang mungkin tidak dapat diperbaiki. Hal ini diungkapkan oleh para guru di Amerika dan dikutip Bergelora.com, Selasa (12/7) dari The Epoch Time di Amerika Serikat.

Dari laporan yang berjudul ‘COVID-19 Lockdowns Damaged Speech and Mental Development of Children, Say Teachers’, Jackson Elliots dari The Epoch Times melaporkan, sejak usia dini hingga sekolah menengah, anak mengandalkan ekspresi wajah, interaksi sosial, percakapan dengan orang baru, dan persahabatan untuk berkembang secara mental.

Namun anak-anak yang enggan melakuka interaksi sosial tidak tumbuh secara mental dengan cara yang sama. Ketika pemerintah menutup sekolah tatap muka selama berbulan-bulan, menindak kegiatan seperti kencan bermain, dan memerintahkan keluarga untuk tinggal di rumah, hal itu menjerumuskan anak-anak ke dalam isolasi yang menyakitkan.

Sekarang, para guru di seluruh Amerika mengatakan generasi lockdown tertinggal dari mereka yang dibesarkan di tahun-tahun normal. Anak-anak yang lebih besar memiliki lebih sedikit teman dan pikiran yang lebih lambat, sementara beberapa anak bungsu tidak merasakan dorongan untuk berteman sama sekali.

“Salah satu perbedaan terbesar adalah jumlah anak-anak yang tidak memiliki kemampuan bahasa,” kata Rachel Garcia, seorang ahli Patologi Klinis Wicara di Ensemble Therapy Services yang bekerja dengan anak-anak berusia 1 hingga 3 tahun di Palm Desert, California, Amerika Serikat.

Tumbuh Sendiri

Ketika pembatasan COVID-19 berlanjut, Garcia memperhatikan bahwa anak-anak berusia tiga tahun ke bawah tidak belajar berbicara.

Kebanyakan bayi mulai berbicara pada usia sekitar satu tahun. Tetapi banyak dari generasi lockdown tidak berbicara bahkan sebagai balita, katanya.

Masalah ini memiliki implikasi yang menghancurkan, kata Garcia. Anak-anak perlu berbicara tentang semua hal.

Pada tahun-tahun yang normal sebelumnya, beberapa anak selalu kesulitan belajar berbicara. Tetapi pandemi mengakibatkan angka-angka ini meledak.

“Saya telah melihat lebih banyak anak-anak yang berusia dua dan tiga tahun tidak memiliki kata-kata,” katanya.

“Artinya, menurut pengalaman saya, lebih banyak lagi daripada tahun-tahun non-COVID sebelumnya.”

“Penyebabnya adalah karena mereka sangat terisolasi dari anak-anak lain,” kata Garcia.

Menuruttnya, menghabiskan waktu dengan anak-anak kecil lainnya akan membantu anak-anak belajar berbicara.

Tetapi beberapa anak yang dikurung telah bertahun-tahun tidak melihat anak lain—atau orang dewasa lainnya, kata Garcia. Bertemu orang lain untuk pertama kalinya terkadang membuat mereka takut.

Garcia menceritakan, seorang anak menangis selama setengah jam setelah bertemu dirinya.

“Dia dimasukkan ke dalam satu ruangan dengan saya dan menghabiskan 30 menit berikutnya menangis karena dia ketakutan. Karena ada orang lain di sini yang bukan Ibunya,”

“Saya telah menemukan selama mengevaluasi dan bertanya kepada orang tua ini dan kemudian memperlakukan anak-anak ini, secara harfiah, satu-satunya orang yang mereka lihat adalah Ibu dan Ayah,” katanya. “Selama dua atau tiga tahun, mereka adalah satu-satunya orang yang pernah berinteraksi dengan mereka secara terud menerus.”

Dengan hanya orang tua sebagai panutan, anak-anak menemukan diri mereka dalam perangkap, kata Garcia. Orang tua pandai mengasuh anaknya tanpa bahasa, sehingga tidak repot mempelajarinya.

“Ibu dan Ayah sangat paham dengan apa yang dibutuhkan anak sehingga mereka mudah mengerti,” katanya.

Selain itu, orang tua memiliki kemampuan bahasa yang sangat kuat. Anak-anak kecil merasa tidak bisa mencapai level itu, tapi mereka tidak repot-repot mempelajarinya.

“Sebagai orang tua, anda tidak melihat Ibu dan Ayah sebagai orang-orang yang dulu masih anak-anak. Anda melihat mereka sebagai Ibu dan Ayah,” kata Garcia.

Ketika anak-anak yang dalam masa lockdown, mereka hanya memiliki orang tua untuk bersama, mereka terkadang menjadi sangat tidak tertarik dengan apa yang dilakukan orang lain, katanya.

“Mereka tidak melihat Ibu dan Ayah, mereka tidak melihat saya, karena mereka merasa tidak perlu,” kata Garcia. “Mereka bisa mendapatkan mainan mereka sendiri, mereka bisa melakukan apa yang mereka inginkan, mereka tidak perlu menanggapi Anda. Itu yang terjadi dimasa lockdown.”

Menurutnya, kemandirian semacam ini tidak membuat anak-anak yang dikurung menjadi lebih kuat. Ketika anak-anak ini membutuhkan bantuan, maka mereka akan menyerah daripada meminta bantuan orang lain.

“Lebih baik dan lebih mudah bagi mereka untuk meninggalkan sesuatu yang mereka inginkan daripada memintanya,” katanya.

Anak-anak di masa pembatasan lockdown sangat kesepian sehingga mereka tidak tahu arti kesepian, kata Garcia.

“Mereka sangat puas bermain sendiri. Mereka selalu punya. Mengapa mereka harus melakukan sesuatu yang berbeda?” dia bertanya.

Tanpa Percakapan, Tidak Ada Pendidikan

Keterlambatan perkembangan seperti ini memiliki dampak jangka panjang, menurut para peneliti. Kosakata seorang anak pada usia dua tahun memprediksi kesuksesan mereka saat mereka mulai sekolah, yang pada gilirannya memprediksi kesuksesan di kemudian hari.

Dalam keadaan tiada pembatasan pun anak-anak menghadapi hambatan besar untuk belajar. Anak-anak harus belajar membedakan suara yang sama dan mengenali ekspresi wajah yang berbeda. Masker lebih membuat kedua tugas ini sulit.

Ketika topeng masker menyembunyikan ekspresi orang dewasa, anak-anak kurang memahami arti kata-kata mereka.

Sebuah survei baru-baru ini oleh Education Endowment Foundation menemukan bahwa 55 dari 57 sekolah mengatakan mereka “sangat prihatin” tentang komunikasi dan perkembangan bahasa anak-anak. Sekolah juga mengatakan bahwa mereka prihatin dengan keterampilan pribadi, sosial, emosional, dan literasi.

Cute children boy and girl in medical mask is sitting at home in quarantine. Сhildren play constructor after disinfection hands. Entertainment for the children during quarantine. Self isolation

Masih terlalu dini untuk mengetahui bagaimana kerusakan yang dilakukan oleh pembatasan dimasa lockdown akan berdampak pada anak-anak termuda Amerika sepanjang hidup mereka. Tetapi lockdown telah mempengaruhi anak-anak yang lebih tua di seluruh Amerika dengan cara yang sama, menurut beberapa guru.

Dari kelas dua hingga sekolah menengah, anak-anak tampak tertinggal dua tahun dalam perkembangannya, kata beberapa guru kepada The Epoch Times.

Ukuran ini mencakup pembelajaran akademik dan pengembangan sosial. Dan bahkan mantan gurupun berjuang untuk membantu anak-anak melompat maju dua tahun.

Sekolah Dasar

Anak-anak yang bekerja dengan Garcia masih terlalu muda untuk bersekolah. Tetapi anak-anak yang lebih besar juga terpengaruh oleh lockdown.

Jessica Bonner, ahli Patologi Klinis Wicara sekolah dasar di Birmingham, Alabama, mengatakan anak-anak yang dikurung tidak bersosialisasi sebanyak yang dilakukan anak-anak sebelum COVID-19. Meskipun Bonner pindah sekolah tepat sebelum lockdown, namun perbedaan yang dia lihat tampaknya melampaui perbedaan antar sekolah.

Dia mengatakan sepertinya orang tua membiarkan telepon selular membesarkan anak-anak mereka selama lockdown, dan anak-anak tampaknya telah menerima pengaturan baru ini.

“Tentu saja lebih mudah untuk menyerahkan anak itu ke telepon selular mereka dan membiarkan mereka melakukan apa pun yang mereka inginkan,” katanya. “Mereka berada di dunia pribadi mereka sendiri tanpa kita.”

Ketergantungan yang meningkat pada Internet telah menggantikan orang tua dan teman, tambah Bonner. Seringkali, anak-anak duduk bersebelahan menonton video di tablet mereka daripada berinteraksi satu sama lain, katanya.

“Mereka duduk bersebelahan menonton sesuatu di tablet bukannya bercakap-cakap,” katanya.

Anak-anak suka tinggal di rumah dan menggunakan sekolah digital, kata Bonner. Tapi mereka cenderung malas di sana. Mereka mencapai lebih banyak secara pribadi.

“Sudah terbukti bahwa mereka berkembang secara pribadi ketika mereka berada di gedung itu bersama teman sebaya dan guru,” katanya. “Saya tidak percaya bahwa itu adalah ruang pilihan mereka.”

Terlalu Gampang

Tanpa interaksi langsung, anak-anak telah belajar menyalurkan seluruh hidup mereka melalui Internet, kata Bonner. Sekolah, interaksi sosial, dan hiburan semua melalui Zoom. Konsekuensi dari COVID ini membuat anak-anak tidak memperhatikan di kelas.

Di layar, anak-anak cenderung mudah terganggu, katanya. Pembelajaran zoom bukanlah pengganti pembelajaran di kelas.

“Jika mereka saja tidak memperhatikan guru, mengapa mereka dianggap bisa belajar dengan menggunakan Zoom?” kata Bonner.

Perpindahan ke pembelajaran online hanyalah salah satu dari banyak keputusan terkait COVID-19 yang kemungkinan akan berdampak jangka panjang, kata guru kelas enam Illinois, Dan McHenney.

Bahkan setelah siswa kembali ke sekolah, peraturan COVID-19 cenderung menyisakan ruang untuk bermalas-malasan, katanya.

Siswa yang mengaku mengidap COVID-19 mendapat izin untuk sekolah online selama dua minggu, kata McHenney.

“Itu memiliki efek yang sangat negatif pada komitmen,” katanya. “Saya memiliki siswa yang telah pergi selama 50 hari … Dan jumlah itu juga masih bertambah.”

McHenney mengatakan bahwa pembelajaran jarak jauh sangat tidak efektif sehingga siswa pada tahun 2021 praktis tidak bersekolah. Dia telah melihat siswa yang cerdas mulai berjuang karena mereka tidak cukup di kelas.

“Dia pintar,” katanya tentang salah satu siswa. “Dia tahu bagaimana melakukannya. Tapi begitu dia pergi, itu menjadi semakin sulit.”

McHenney baru mengajar, tetapi semua guru lain di sekolahnya mengatakan bahwa anak-anak secara konsisten terlambat dua tahun dari jadwal, katanya.

“Saya seharusnya mulai mengajar di kelas enam cara membagi pecahan,” kata McHenney. “Pada awal tahun ini, dalam banyak kasus, saya harus membahas penjumlahan dan pengurangan dengan anak-anak ini. Itu adalah keterampilan kelas tiga. ”

Secara sosial, anak-anak juga tertinggal, katanya. Mereka membuat keputusan yang buruk.

“Saya pasti bisa melihat itu hilang,” kata McHenney. “Siswa terlihat menjadwalkan perkelahian di kamar mandi, di sekolah. Ada anak-anak yang mencoba mengasah pulpen di rautan pensil saya. Dan hanya membuat keputusan yang buruk. Mereka akan bangun dari tempat duduk mereka saat guru mengajar dan mereka akan menampar beberapa siswa.”

McHenney menyalahkan perilaku aneh ini pada TikTok. Siswa menyalin video lelucon online yang hampir tidak lucu dalam kehidupan nyata. Ini lebih buruk dari ketidakdewasaan sekolah menengah biasa, katanya.

“Rekan-rekan saya yang lain akan setuju dengan itu juga,” katanya. “Beberapa siswa berpikir bahwa mereka dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan.”

Angry child holding console gamepad and playing video games

McHenney menawarkan siswa kesempatan untuk mengisi diagram lingkaran untuk mengatakan apa yang mereka lakukan setiap hari selama pandemi. Hanya sedikit yang mengikuti arahan, katanya. Beberapa anak mengisi hampir seluruh diagram lingkaran dengan video game.

“Saya tahu itu tidak benar,” katanya. “Tidak sejauh yang mereka katakan.”

Sekolah Menengah Atas

Siswa sekolah menengah juga telah terpengaruh, menurut mantan guru Kota New York, Aghogho. Dia meninggalkan pekerjaan mengajarnya baru-baru ini setelah melahirkan.

“Saya memiliki anak-anak baru yang masuk ke kelas sembilan, dan seluruh tahun pertama sekolah menengah mereka dihabiskan secara online, pada dasarnya isolasi di rumah mereka,” katanya. “Itu benar-benar memengaruhi kesehatan mental mereka.”

Sejak itu, saat mengajar Aghogho mengalami tingkat kehadiran yang sangat buruk sehingga hanya separuh kelas yang hadir. Kadang-kadang, tidak ada yang muncul di kelas sama sekali, katanya.

Para mahasiswa yang hadir seringkali merasa ketakutan karena COVID-19, kata Aghogho. Walau mereka tahu pembatasan lockdown telah berakhir.

“Mereka hanya tidak tahu bagaimana melepaskan kehati-hatian dari social distancing (menjaga jarak),” katanya. “Di awal pandemi, angat sulit menghabiskan dua tahun menyuruh anak-anak untuk menjauh satu sama lain. Tapi sekarang Anda memberi tahu mereka bahwa tidak apa-apa. Dan mereka tidak percaya itu.”

Meskipun siswa sekolah menengah ingin berteman, mereka berjuang untuk mengetahui bagaimana setelah dua tahun terisolasi, katanya.

Mahasiswa baru generasi COVID-19 paling menderita, tambah Aghogho. Untuk mencari teman, mereka harus bergabung dengan klub dan berolahraga. Namun sekolah menutup semua kegiatan tersebut. Beberapa klub di sekolahnya tetap tutup.

Tanpa teman, mahasiswa yang lockdown merasa frustasi, ujarnya. Banyak yang merasa tertekan.

Mereka menunjukkan rasa frustrasi mereka pada guru dan sesamanya. Itu dinamika yang aneh,” katanya. “Saya tahu ini akan menjadi lebih baik seiring berjalannya waktu. Tapi sekarang, itu sangat aneh.”

Konselor dan guru pembimbing di sekelolah berupaya untuk mengikuti tahap-tahap pasca-lockdown, kata Aghogho.

Siswa menghabiskan dua tahun terakhir di kelas Zoom, dimana mereka bisa bermain video game sepanjang hari dengan kelas di latar belakang, katanya. Sekarang, mereka memberontak terhadap tuntutan akademis yang normal.

“Selama pandemi, dengan cara masing-masing anak-anak ini memiliki kebebasan untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan,” katanya. “Dan sekarang tiba-tiba, mereka kembali ke sekolah … Mereka tidak menyukai strukturnya. Ini adalah ketidaknyamanan. Jadi mereka ingin memberontak. Jika anda memahami sifat manusia, ketika anda mencoba memaksakan aturan pada orang, naluri mereka adalah memberontak. Dan itu adalah pemberontakan yang kita alami.”

Seperti di tingkat kelas lainnya, siswa SMA juga tertinggal dua tahun. Siswa sekolah menengah menghadapi tes standar yang membantu menentukan karir masa depan mereka, katanya.

“Mereka harus mengejar,” katanya.

Aghogho mengatakan, meskipun menghadapi tantangan tersebut, ia tetap optimis dengan kemampuan guru untuk memberikan apa yang dibutuhkan siswanya untuk lulus.

“Saya percaya pada kekuatan guru. Kami adalah orang-orang yang sangat tangguh. Saya telah melihat banyak kasus buruk, anak-anak yang percaya tidak akan lulus, tapi ternyata mereka berhasil,” katanya. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru