Senin, 4 Maret 2024

Rachmawati: Sukarnoisme Palsu Robek Kedaulatan Indonesia

JAKARTA- Ketua Front Pelopor, Rachmawati Soekarnoputri mengingatkan bahaya Soekarnoisme Palsu (Pseudo-Soekarnoisme) yang selalu bicara kepentingan rakyat tetapi dalam prakteknya mengkianati rakyat. Pseudo-Soekarnoisme inilah yang merobek-robek kedaulatan bangsa Indonesia. Hal ini disampaikannya pada Bergelora.com di Jakarta, Kamis (7/8) menjawab berbagai pengkianatan terhadap cita-cita Bung Karno oleh berbagai pihak yang mengklaim dirinya menjalankan ajaran Bung Karno, Tri Sakti.
“Itu Pseudo Soekarnoisme. Kita semua anak Bung Karno, masak  Tri Sakti bisa di jalankan dalam sistim liberal seperti sekarang ini. Itu penipuan dan pembodohan namanya,” tegas anak Proklamator, Bung Karno itu.

 

Menurutnya bagaimana mungkin Megawati Soekarnoputri yang mengaku anak ideologis Bung Karno membiarkan campur tangan negara asing dalam pencalonan presiden.

“Ada apa Mega dan Puan harus ketemu dengan Duta Besar Amerika sebelum Pilpres. Mereka sudah bikin konsesi dagang koq di sini. Bagaimana tidak? Mereka bikin konsesi politik. Antara pihak asing dengan yang sekarang ini merasakan dirinya pemenang,” tegasnya

 

Grand Design

Rachmawati menegaskan bahwa saat ini bukan lagi persoalan Prabowo versus Jokowi dalam pemilihan presiden, tetapi adalah soalgrand design Amerika Serikat untuk mengusai pemerintahan Indonesia yang akan datang.

“Saya independen melihat kepentingan bangsa yang lebih besar yang saya harus sikapi sebagai anak Soekarno. Ada keterlibatan masif dari pihak asing.  Ini seperti yang dikatakan Bung Karno, Proxy War. Jadi ada kepentingan kapitalis asing yang diakomodir Megawati. Dulu Bung Karno menyebutnya antek-antek imperialisme di dalam negeri. Kaki tangan. Ini kan tidak bisa ditolerir. Saya prihatin dan harus bersikap.  Rakyat indonesia harus mengerti apa dibalik pemilihan presiden ini. Itu grand design sejak awal.

Menurut Rachmawati, pencitraan adalah cara umum yang selalu digunakan oleh Pseudo-Soekarnoisme, untuk mengelabui kesadaran rakyat lewat media massa terutama televisi di Indonesia.
“Semua ucapan Bung Karno dipakai. Saya tegaskan pencitraan itu Pseudo Soekarnoisme. Katanya anak ideologis Bung Karno. Darimana anak ideologisnya? Apa Undang-undang Dasar yang liberal yang Megawati ciptakan ini bisa menjalankan Tri Sakti? Kan tabrakan!,” ujarnya geram.

Rachmawati mencontohkan Pasal 33 Undang-undang Dasar 45 memerintahkan agar semua sumberdaya alam dipergunakan sepenuhnya untuk kemakmuran rakyat, tetapi setelah amandemen UUD’45 sebanyak 4 kali justru yang terjdi sebaliknya.

“Semua dikuasai oleh beberapa orang yang mempunyai previlage khusus ditambah kepentingan asing. Bung Karno dari dulu sudah membuat peringatan . Berkali-kali saya sampaikan pada rakyat agar hati-hati atas upaya-upaya imperialisme menguasai Indonesia,” tegasnya.

Menurutnya justru berkali-kali dirinya yang dituduh dan difitnah sebagai Pseudo-Soekarnoisme, padahal dalam kenyataannya Megawati lah yang memalsukan ajaran Bung Karno.

“Itu salah satu upaya mereka menggeser saya dari politik dan mereka bebas menjadi sentral untuk membunuh Soekarnoisme. Nanti juga mereka dimatiin sama imperialis. Lihat aja nanti kalau gak percaya. Tapi memang begitu cara imperialis Amerika. Bung Karno ajadifitnah koq. Metodenya begitu,” jelasnya. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru