Minggu, 14 Juli 2024

RAKYATNYA JANGAN DIAM DONG…! Negara Barat Koloni Amerika Makin Terjepit, Rusia Hanya Ekspor Produk Pertaniannya ke Negara Sahabat

JAKARTA – Setelah hanya memprioritaskan ekspor gas alamnya pada negara-negara bersahabat, Rusia membuat gebrakan baru yang akan membuat negara-negara Barat yang menjadi koloni Amerika Serikat semakin kelimpungan.

Menteri Pertanian Rusia Dmitry Patrushev Kamis (16/6) lalu menegaskan, negaranya akan memprioritaskan ekspor produk pangannya hanya ke negara-negara bersahabat. Sementara, saat ini dunia tengah dibayangi krisis pangan, khususnya gandum dan biji-bijian akibat konflik di Ukraina dan terganggunya rantai pasokan akibat sanksi ekonomi.

Patrushev mengatakan, Rusia harus mengatasi hambatan ini untuk menyediakan makanan bagi negara-negara yang paling membutuhkannya.

“Produk (pertanian) kami akan berada di pasar luar negeri, tetapi hanya di negara-negara yang bersahabat dengan kami, yang tidak menciptakan rintangan dan kesulitan bagi kami,” tegasnya kepada wartawan di sela-sela Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg (SPIEF) seperti dilansir RT.com, Jumat (17/6/2022).

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Patrushev pada Kamis lalu mengatakan bahwa panen gandum Rusia bisa mencapai 130 juta ton tahun ini. Angka tersebut akan cukup untuk menutupi kebutuhan domestik dan memastikan potensi ekspor.

Rusia mengharapkan panen gandum melimpah tahun ini, termasuk rekor panen gandum, kata Presiden Vladimir Putin bulan lalu. Dia menambahkan bahwa sejumlah negara menghadapi ancaman kelaparan, menekankan bahwa kesalahan atas situasi ini sepenuhnya terletak pada elit Barat.

Krisis gandum dirasakan di seluruh dunia karena harga gandum melonjak ke rekor tertinggi selama dua bulan terakhir. Pasar makanan global, yang sudah terpengaruh oleh cuaca dan pandemi Covid, mendapat pukulan lain karena konflik Rusia-Ukraina dan sanksi Barat terhadap Moskow. Hal ini telah memicu ketakutan akan kerawanan pangan global dan kelaparan.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres pada pertemuan tingkat menteri tentang ketahanan pangan global menyerukan agar produk makanan dan pupuk dari Rusia, Ukraina dan Belarusia harus diizinkan di pasar dunia jika komunitas global ingin membendung krisis pangan yang sedang berlangsung.

“Mari kita perjelas, tidak ada solusi yang lebih efektif untuk krisis pangan tanpa reintegrasi produksi pangan Ukraina, serta makanan dan pupuk yang diproduksi oleh Rusia dan Belarusia, ke pasar dunia,” tegas dia.

Awal bulan ini, Guterres memperingatkan seperlima umat manusia berada dalam risiko kemiskinan dan kelaparan karena situasi saat ini di pasar gandum, dengan harga gandum melonjak menyusul sanksi Barat yang dikenakan pada Rusia dan Belarusia. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru