Jumat, 22 September 2023

SIAPA YANG BISA NIH..? Jokowi: Rakyat Harus Berani Ingatkan Pemimpin Lanjutkan Hilirisasi

JAKARTA – Presiden Joko Widodo menegaskan rakyat harus berani mengingatkan pemimpin berikutnya untuk terus melanjutkan hilirisasi di segala bidang.

Hal tersebut diutarakan Presiden dalam sambutannya pada acara Pengukuhan DPP Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia (GAMKI) Tahun 2023-2026 dan Peresmian Pembukaan Rakernas GAMKI Tahun 2023, di Medan, Sumatera Utara, Sabtu (19/8)

“Jadi jangan ekspor bahan mentah, nanti tolong diingatkan pemimpin yang akan datang jangan ekspor bahan mentah, rakyat harus berani mengingatkan mengenai itu,” seru Presiden Jokowi sebagaimana disaksikan melalui tayangan langsung video Youtube Sekretariat Presiden dari Jakarta.

Pada kesempatan tersebut, Presiden untuk kesekian kalinya mengingatkan pentingnya hilirisasi di segala bidang. Hilirisasi adalah upaya menjadikan bahan mentah menjadi barang setengah jadi, atau barang jadi sebelum diekspor.

Presiden Widodo menegaskan, bangsa Indonesia sudah lebih dari 400 tahun, sejak zaman VOC (Vereenigde Oostindische Compagnie), selalu mengekspor bahan mentah.

Meski mendapat uang dari ekspor bahan mentah itu, namun jumlahnya sangat kecil.

Dia kembali mencontohkan hilirisasi nikel yang sudah berhasil dilakukan pemerintahan saat ini. Sebelum dilakukan hilirisasi periode tahun 2020, hilirisasi nikel hanya memberikan profit Rp32 triliun dalam satu tahun. Setelah dilakukan hilirisasi, keuntungan naik berlipat-lipat menjadi Rp510 triliun.

Jokowi menegaskan negara memperoleh royalti serta pajak dari perusahaan eksportir tersebut. Di sisi lain, dengan hilirisasi maka lapangan kerja terbuka di dalam negeri.

“Karena negara dari nikel itu sekali lagi dapat PPn pajak pertambahan nilai, dapat PPh perusahaan, dapat PPh karyawan, dapat royalti, dapat penerimaan negara bukan pajak, dapat bea ekspor, dapat banyak sekali,” tuturnya.

“Dan khusus kayak Freeport, karena kita menjadi pemilik saham terbesar, kita masih mendapatkan lagi dividen, jadi itu yang namanya hilirisasi,” imbuhnya.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Kepala Negara menyampaikan contoh yang diutarakan-nya baru dari sisi komoditas nikel. Menurutnya keuntungan negara akan lebih besar jika hilirisasi dilakukan juga terhadap komoditas lain, semisal, bauksit, tembaga, timah, batu bara bahkan komoditas non-pertambangan seperti minyak kepala sawit/CPO, rumput laut hingga ikan mentah dan lainnya.

Namun demikian, Jokowi mengatakan semua itu membutuhkan kekompakan, persatuan, serta seluruh kekuatan komponen bangsa. Dia pun meminta GAMKI senantiasa tampil di depan untuk menjadi lokomotif pembangunan bangsa dalam berbagai bidang. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,560PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru