Kamis, 18 Juli 2024

SUDAH PIKUN…! Tak Perduli Inflasi Amerika Serikat Menggila, Joe Biden Tetap Kirim Bantuan Senjata Senilai Rp14 Triliun Ke Ukraina

JAKARTA- Walaupun inflasi di Amerika semakin mencekik leher rakyat Amerika Serikat dan Eropa akibat perang di Ukraina,– Presiden AS, Joe Biden tetap akan mengirimkan bantuan Senjata Baru Senilai Rp14 Triliun, Termasuk 18 Howitzer.

Video dokumenter asal usul perang Rusia-Ukraina:

Melesatknya inflasi di Negara Paman Sam ini bahkan disebut yang menjadi yang tertinggi dibanding negara maju lainnya secara global.

Lantas apa penyebabnya Pada tahun lalu, bisnis di seluruh dunia mulai menaikkan harga dengan kecepatan yang tidak pernah terlihat dalam beberapa dekade.

Di antara ekonomi utama, satu negara terkena dampak terburuk. Negara tersebut adalah Amerika Serikat.

Melansir BBC, tingkat harga di Amerika Serikat melonjak 4,7 persen tahun lalu untuk basis tahunan.

Menurut Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), angka ini lebih cepat daripada negara lain di negara maju Kelompok Tujuh (G7).

Di Inggris, misalnya, inflasi hanya 2,5 persen. Dan pada Mei, ketika inflasi di AS mencapai 8,6 persen, negara itu tetap berada di posisi paling depan.

Banyak kekuatan yang mendorong terjadinya inflasi tahun lalu. Misalnya saja gangguan pasokan akibat Covid dan harga pangan yang lebih tinggi setelah badai hebat dan kekeringan merusak panen.

Hal ini tidak hanya terjadi di AS. Salah satu alasan mengapa AS bernasib lebih buruk dibanding negara lain adalah permintaan yang tinggi.

Hal tersebut didorong oleh pengeluaran besar-besaran senilai US$ 5 triliun yang disetujui pemerintah AS untuk melindungi rumah tangga dan bisnis dari goncangan ekonomi akibat pandemi.

Dengan melindungi keuangan keluarga, hal ini membantu orang untuk tetap membeli.

Barang-barang seperti furnitur, mobil, dan elektronik mengalami lonjakan pesanan, karena pembeli mengalihkan uang yang mungkin mereka habiskan untuk restoran dan perjalanan.

Dan karena permintaan yang luar biasa tinggi bertabrakan dengan masalah pasokan yang berasal dari Covid, bisnis mulai menaikkan harga.

Sebuah studi baru-baru ini oleh Federal Reserve Bank of San Francisco menyimpulkan bahwa paket bantuan pandemi mungkin berkontribusi pada 3 poin persentase kenaikan inflasi hingga akhir tahun 2021, sebuah faktor yang menjelaskan mengapa inflasi AS melampaui negara-negara lain di dunia.

“Program-program ini … adalah pemasukan likuiditas yang cukup besar ke kantong konsumen pada saat mungkin industri belum cukup siap untuk menanggapi peningkatan permintaan,” kata Oscar Jorda, penasihat kebijakan senior di bank dan salah satu orang yang bekerja dalam penelitian ini, dalam sebuah wawancara di bulan Mei.

Dia menambahkan, “Mereka menandakan dorongan besar dari apa yang saya sebut inflasi akibat dorongan permintaan”.

Tertinggi Sejak 1981

Sebelumnya diberitakan, Indeks Harga Konsumen AS mengalami kenaikan pada bulan Mei.

Kondisi ini dipicu oleh lonjakan harga bensin yang mencapai rekor tertinggi dan biaya makanan melonjak.

Melansir Reuters, tingkat inflasi di AS kali ini mengarah ke kenaikan tahunan terbesar dalam hampir 40,5 tahun atau sejak 1981 silam.

Ini menunjukkan bahwa Federal Reserve dapat meningkatkan kebijakan kenaikan bunga sebesar 50 basis poin hingga September untuk mengatasi inflasi.

Kenaikan tajam inflasi yang dilaporkan oleh Departemen Tenaga Kerja AS pada hari Jumat juga mencerminkan kenaikan sewa, terbesar sejak tahun 1990.

Tekanan harga yang meluas dan berkelanjutan memaksa warga Amerika untuk mengubah kebiasaan belanja mereka.

Di sisi lain, hal ini juga meningkatkan ketakutan akan resesi langsung atau periode perlambatan ekonomi yang sangat buruk.

Sebuah survei pada hari Jumat menunjukkan sentimen konsumen mencapai rekor terendah pada awal Juni.

“The Fed sekarang percaya itu berada di belakang kurva inflasi dan harus bertindak lebih tegas,” kata Sung Won Sohn, profesor keuangan dan ekonomi di Loyola Marymount University di Los Angeles.

Dia menambahkan, “Stagflasi adalah skenario yang paling mungkin untuk beberapa tahun ke depan, dengan potensi resesi meningkat.” pungkasnya.

Amerika Serikat sendiri pernah merasakan pahitnya krisi ekonomi parah di 1929 silam.

Saat terjadi resesi ekonomi parah akibat pecahnya gelembung investasi yang dikenal sebagai masa The Great Depression .

Biden Terus Kobarkan Perang

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, nampaknya Presiden Amerika Serikat Joe Biden tak perduli dengan nasib rakyatnya yang sedang mengalami inflasi. Ia kembali mengumumkan bantuan persenjataan untuk Ukraina. Nilainya kali ini mencapai 1 miliar dolar AS atau sekitar Rp14.695.100.000.000 yang mencakup sistem roket anti-kapal, roket artileri, howitzer dan amunisi.

Dalam panggilan telepon dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Presiden Biden mengatakan dia memberi tahu pemimpin yang diperangi tentang persenjataan baru.

“Amerika Serikat memberikan bantuan keamanan senilai 1 miliar dolar lagi untuk Ukraina, termasuk artileri tambahan dan senjata pertahanan pantai, serta amunisi untuk artileri dan sistem roket canggih,” kata Biden dalam sebuah pernyataan setelah panggilan telepon selama 41 menit, melansir Reuters 16 Juni.

Presiden juga mengumumkan tambahan 225 juta dolar AS dalam bantuan kemanusiaan untuk membantu orang-orang di Ukraina, termasuk dengan memasok air minum yang aman, pasokan medis dan perawatan kesehatan penting, makanan, tempat tinggal hingga uang tunai bagi keluarga untuk membeli barang-barang penting.

Paket senjata terbaru untuk Ukraina termasuk 18 howitzer, 36.000 butir amunisi untuk mereka, dua sistem pertahanan pantai Harpoon, roket artileri, radio aman, ribuan perangkat night vision dan dana untuk pelatihan, kata Pentagon.

Di Kyiv, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan dia telah berbicara dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken, untuk berterima kasih kepadanya atas “bantuan militer penting” dari Amerika Serikat.

“(Saya) menekankan, bahwa kami sangat membutuhkan lebih banyak senjata berat yang dikirim lebih teratur,” katanya di Twitter.

Paket bantuan, yang datang saat Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin bertemu dengan sekutu di Brussel, dibagi menjadi dua kategori: transfer barang pertahanan berlebih dari stok AS dan senjata lain yang didanai oleh Inisiatif Bantuan Keamanan Ukraina (USAI), yang terpisah, program yang disahkan oleh Kongres.

Sementara itu, Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia pada Hari Rabu menuduh negara-negara Barat “memerangi perang proksi dengan Rusia,” mengatakan kepada wartawan: “Saya ingin mengatakan kepada negara-negara Barat yang memasok persenjataan ke Ukraina, darah warga sipil ada di tangan Anda.”

Sebelumnya, Ukraina mendesak Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya untuk pengiriman cepat senjata dalam menghadapi tekanan yang meningkat dari pasukan Rusia di wilayah Donbas timur.

Oleksandra Ustinova, anggota Parlemen Ukraina, mengatakan kepada wartawan di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Dana Marshall Jerman: “Kami membutuhkan semua senjata ini untuk dikonsentrasikan dalam sekejap untuk mengalahkan Rusia, tidak hanya terus datang setiap dua atau tiga minggu.”

Diketahui, Pemerintahan Presiden Biden mengumumkan rencana untuk memberikan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) M142 kepada Ukraina Mei lalu.

Itu dilakukan setelah menerima jaminan dari Kyiv, mereka tidak akan menggunakannya untuk mencapai target di dalam wilayah Rusia. Presiden Biden memberlakukan syarat itu untuk mencoba menghindari eskalasi perang Ukraina.

Artileri roket dalam paket bantuan ini akan memiliki jangkauan yang sama seperti pengiriman roket AS sebelumnya. Ini didanai menggunakan Otoritas Penarikan Presiden, atau PDA, di mana presiden dapat mengizinkan transfer barang dan layanan dari persediaan AS, tanpa persetujuan Kongres sebagai tanggapan atas sebuah darurat, kata seorang sumber yang berbicara dengan syarat anonim.

Selain itu, untuk pertama kalinya, Amerika Serikat mengirimkan peluncur Harpoon berbasis darat. Pada Bulan Mei, Reuters melaporkan AS sedang mengerjakan solusi potensial yang mencakup menarik peluncur dari kapal AS untuk membantu menyediakan kemampuan peluncuran rudal Harpoon ke Ukraina. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru