Sabtu, 24 Februari 2024

SUDAH TIDAK TERKEJAR..! PLTN Generasi Ke 4 Pertama Di Dunia Telah Beroperasi Di China

JAKARTA- Pembangkit listrik tenaga nuklir generasi keempat pertama di dunia, Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Teluk Huaneng Shandong Shidao di Provinsi Shandong, Cina timur, mulai beroperasi secara komersial pada 6 Desember 2023 dan telah berjalan dengan baik.

Pembangkit listrik ini telah menarik perhatian global karena mengadopsi Modul Reaktor Pebble-bed Berpendingin Gas Suhu Tinggi,–High Temperature Gas-Cooled Reactor-Pebble-bed Module (HTR-PM), yang dapat menjauhkan diri dari kehancuran atau kebocoran bahan radioaktif bahkan dalam kondisi ekstrem.

“Dalam beberapa minggu terakhir penggunaan komersialnya, dua reaktor kami di unit daya telah mempertahankan operasi stabil daya penuh awal. Mereka menghasilkan listrik setiap hari dengan kekuatan 150 megawatt, “kata Zhang Yijin, kepala operator di pembangkit listrik.

Personil sibuk bekerja di ruang kontrol utama Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Teluk Huaneng Shandong Shidao. (Ist)

“Keadaan unit, termasuk pengoperasian berbagai parameter sangat stabil. Kemudian listrik yang kami hasilkan dipasok ke jaringan listrik Shandong dan didistribusikan untuk digunakan,” tambahnya.

Salah satu fitur utama reaktor generasi keempat adalah bahan bakar nuklir yang dibuat menjadi bola kecil berbentuk seperti bola tenis, dan setiap reaktor memiliki hingga 430.000 di antaranya.

“Lingkup ini berdiameter 6 sentimeter, dan di dalamnya, ada 12.000 partikel bahan bakar berlapis satu milimeter. Dan di dalam partikel, ada inti bahan bakar yang sangat kecil, dan empat lapisan pelindung keramik, “kata Tong Liyun, kepala operator lain di pabrik.

Bahan bakar nuklir dibuat menjadi bola kecil yang memiliki empat lapisan pelindung keramik, dan suhu bola bahan bakar tidak akan melebihi suhu yang bisa ditoleransi oleh baju besi keramik. (Ist)

“Seluruh armor keramik dapat menahan suhu yang sangat tinggi, dan dalam kondisi kerja apa pun, suhu bola bahan bakar tidak akan melebihi suhu yang bisa ditoleransi oleh armor keramik,” Kata Tong.

Dia menekankan bahwa dengan cara ini, desain memastikan bahwa bahan radioaktif tidak akan bocor.

Operator mengatakan bahwa setiap bola memiliki energi sama dengan 1,5 ton batubara dan tidak perlu untuk prosedur biasa mematikan reaktor sementara untuk pengisian bahan bakar. Sehingga memungkinkan operasi konstan.

Reaktor operasi didinginkan oleh helium gas inert alih-alih air. Dan mereka juga menggunakan sistem penghilangan panas residu pasif yang merupakan jaminan utama untuk keamanan inheren reaktor berpendingin gas suhu tinggi.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Teluk Shidao Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Teluk Huaneng Shandong Shidao memberikan contoh untuk pengembangan lebih lanjut pembangkit listrik tenaga nuklir generasi keempat. (Ist)

Pembangunan pembangkit listrik dimulai pada 2012. Itu terhubung ke jaringan pada tahun 2021 dan masuk ke operasi komersial pada tahun 2023.

Diharapkan untuk berkontribusi pada pasokan listrik di kawasan ini dan memberikan contoh untuk pengembangan lebih lanjut pembangkit listrik tenaga nuklir generasi keempat.

Dengan aman menggunakan energi nuklir, Cina memanfaatkan teknologi tenaga nuklir generasi ketiga sendiri seperti “Hualong-One” dan negara ini membuat langkah konkret menuju teknologi yang lebih maju seperti yang digunakan di Shidao Bay.

Pemandangan pembangkit listrik tenaga nuklir reaktor berpendingin gas (HTGR) suhu tinggi Shidaowan di Kabupaten Rongcheng, Kota Weihai, Provinsi Shandong, Cina timur. (Ist)

Operasi Komersial

Sebelumnya diberitakan, Pembangkit Listrik Tenaga nuklir ini, secara resmi masuk ke operasi komersial di Provinsi Shandong, Cina timur, pada hari Rabu, 6 Desember 2023 lalu. Demikin menurut Administrasi Energi Nasional dan Grup China Huaneng.

Proyek, di mana Cina memiliki hak kekayaan intelektual sepenuhnya independen, terletak di Kabupaten Rongcheng, Kota Weihai, dan dikembangkan bersama oleh China Huaneng Group, Universitas Tsinghua dan Perusahaan Nuklir Nasional China.

Zhang Yanxu, manajer umum Perusahaan Tenaga Nuklir Teluk Huaneng Shidao, mengatakan kepada China Media Group (CMG) bahwa pembangkit listrik tenaga nuklir memiliki kapasitas terpasang 200.000 kilowatt, dan tingkat lokalisasi peralatannya mencapai 93,4 persen.

Setelah lulus uji operasi stabil 168 jam, proyek ini secara resmi dimasukkan ke dalam operasi komersial untuk terus memberikan daya yang bersih dan stabil ke jaringan listrik, melambangkan kepemimpinan global China di bidang teknologi tenaga nuklir HTGR (High Temperature Gas-Cooled Reactor), kata Zhang.

Pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir Shidaowan HTGR dimulai pada Desember 2012; itu menghasilkan daya untuk pertama kalinya pada Desember 2021 setelah upaya sembilan tahun.

Sebuah derek mengangkat bejana tekan HTGR untuk dipasang di pembangkit listrik tenaga nuklir Shidaowan HTGR di Kabupaten Rongcheng, Kota Weihai, Provinsi Shandong, Cina timur. (Ist)

Teknologi Canggih Untuk Energi Bersih

Zhang Zuoyi, kepala perancang program utama pembangkit listrik tenaga nuklir HTGR, mengatakan bahwa HTGR adalah jenis reaktor canggih yang menampilkan teknologi tenaga nuklir generasi keempat dan mewakili arah pengembangan utama tenaga nuklir.

Dengan “keselamatan” sebagai karakteristik utama, reaktor dapat mempertahankan kondisi yang aman dan menjauh dari kehancuran atau kebocoran bahan radioaktif. Kemampuan ini dipertahankan bahkan jika terjadi kehilangan kapasitas pendinginan sepenuhnya tanpa intervensi, kata kepala desainer, yang juga dekan lembaga energi nuklir dan teknologi energi baru di Universitas Tsinghua.

Sebuah kapal bertekanan HTGR dipasang di pembangkit listrik tenaga nuklir Shidaowan HTGR di Kabupaten Rongcheng, Kota Weihai, Provinsi Shandong, Cina timur. (Ist)

Lebih dari 500 perusahaan yang mengambil jurusan desain dan pengembangan, konstruksi teknik, pembuatan peralatan, produksi dan operasi berpartisipasi dalam proyek, menurut manajer umum Zhang Yanxu.

Zhang mengatakan kepada CMG bahwa tim proyek mengembangkan lebih dari 2.200 set unit peralatan pertama di dunia dan mengembangkan enam teknologi utama untuk pengoperasian HTGR.

Sebuah kapal bertekanan HTGR dipasang di pembangkit listrik tenaga nuklir Shidaowan HTGR di Kabupaten Rongcheng, Kota Weihai, Provinsi Shandong, Cina timur. (Ist)

Operasi komersial pembangkit listrik tenaga nuklir sangat penting dalam mempromosikan keselamatan serta kemampuan ilmiah, teknologi dan inovasi pengembangan tenaga nuklir China, kata manajer umum.

Selain menghasilkan listrik hijau, uap suhu tinggi yang dihasilkan oleh reaktor nuklir juga dapat digunakan secara luas untuk pemanasan, produksi hidrogen, industri kimia, metalurgi dan industri lainnya, kata Zhang Yanxu.

Ini akan lebih membantu untuk mengoptimalkan struktur energi China dan lebih jauh mencapai tujuan “karbon ganda” negara itu, yang bertujuan untuk memuncak emisi karbon dioksida pada tahun 2030 dan mencapai netralitas karbon sebelum tahun 2060, Zhang Yanxu menambahkan. (Zheng Yibing/Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru