test
Minggu, 26 Mei 2024

‘Tentara Masa Depan’: Jerman Merestrukturisasi Militernya Untuk Perang Total

Oleh: Johannes Stern *

PADA Januari 2024, Menteri Pertahanan Jerman Boris Pistorius (Partai Sosial Demokrat, SPD) menyatakan dalam beberapa wawancara bahwa Jerman harus mempersiapkan perang langsung  dengan pembangkit listrik tenaga nuklir Rusia. Dia menyebut “tiga hingga lima tahun ke depan” sebagai periode yang harus “digunakan secara intensif” untuk “mempersenjatai diri” dan menjadikan Jerman “layak berperang” lagi.

Dengan struktur baru Bundeswehr (Angkatan Bersenjata), yang diumumkan Pistorius Kamis lalu, rencana perang gila ini kini menjadi kenyataan. Dalam menyampaikan rencananya, Pistorius tidak merahasiakan apa yang dipertaruhkan: Transformasi Bundeswehr dari formasi yang terutama ditujukan untuk misi global di luar negeri menjadi kekuatan militer yang mampu melakukan perang total.

Suratnya kepada para pemimpin kelompok parlemen dari partai-partai di Bundestag (parlemen Jerman) menyatakan:

Seluruh Bundeswehr akan memposisikan dirinya sesuai dengan prinsip-prinsip panduan yang dapat diturunkan dari tujuan utama kemampuan perang: kemampuan pertumbuhan, skalabilitas, ketahanan dinamis, digitalisasi (teknologi masa depan, komando operasional), keunggulan informasi, dan pasokan perang.

Langkah-langkah utama tersebut, yang dirinci dalam dokumen setebal 34 halaman berjudul “Bundeswehr Masa Depan,” mencakup pembentukan struktur komando pusat standar untuk “perencanaan operasional nasional dan komando misi.” Untuk tujuan ini, Komando Teritorial (untuk operasi dalam negeri) dan Komando Operasional (untuk operasi di luar negeri) yang ada akan digabung menjadi Komando Operasi gabungan Bundeswehr.

Tindakan ini berarti pembentukan kembali staf umum secara de facto, yang dilarang dalam Perjanjian Potsdam tahun 1945 menyusul peran kriminal yang dimainkan oleh kepemimpinan militer Jerman dalam dua perang dunia. Sekarang hal itu diperkenalkan kembali secara diam-diam. Kontrol sipil atas Bundeswehr, yang diabadikan dalam konstitusi Jerman Barat pascaperang, sedang dihapuskan dengan kembalinya perang lama dan ambisi imperialisme Jerman yang berkekuatan besar.

“Dibandingkan dengan status quo, struktur target baru angkatan bersenjata secara signifikan tidak terlalu berat dan jelas berfokus pada perencanaan operasional dan komando dalam keadaan darurat,” demikian isi dokumen tersebut. Tujuannya adalah “untuk membentuk komando satu sumber yang mampu berperang dan menciptakan kondisi yang memperkuat pasukan secara konsisten.”

Selain itu, “Bundeswehr masa depan” harus meningkatkan peran angkatan bersenjata “untuk memenuhi persyaratan kemampuan perang.” Selain kekuatan militer tradisional yaitu angkatan darat, angkatan udara dan angkatan laut, kawasan siber/ruang informasi (CIR) yang ada akan dibentuk sebagai angkatan bersenjata keempat. CIR akan memainkan peran kunci tidak hanya dalam digitalisasi angkatan bersenjata, namun juga dalam “mengidentifikasi taktik gabungan dari aktor-aktor yang mengancam keamanan… sedini mungkin agar dapat bereaksi terhadap mereka.”

Dengan kata lain, Bundeswehr bersiap untuk memimpin bidang peperangan drone dan penggunaan kecerdasan buatan (AI). Potensi pembunuhan massal dengan menggunakan teknologi tersebut kini semakin nyata dalam genosida di Gaza. Penekanan pada AI dan CIR juga bertujuan untuk menekan oposisi yang semakin besar terhadap perang dan memperluas serangan secara besar-besaran terhadap hak-hak demokrasi dan kendali atas internet dengan kedok perjuangan melawan “perang hibrida” Rusia.

Seperti di masa lalu, kebijakan perang di luar negeri memerlukan pembentukan negara militer total di dalam negeri. Bukan hanya pasukan keamanan dalam negeri yang dikerahkan secara regional, yang sebelumnya dikelola oleh berbagai komando negara bagian, yang “dipindahkan ke angkatan bersenjata sesuai dengan prinsip ‘organisir saat Anda berperang’.” Bidang organisasi sipil juga harus diselaraskan secara langsung sesuai dengan prinsip ini. Hal ini terutama berlaku pada penciptaan struktur untuk mobilisasi cadangan secara menyeluruh dan rencana penerapan kembali  wajib militer  (wajib militer).

Langkah-langkah ini tidak diragukan lagi bahwa kelas penguasa Jerman telah memutuskan sekali lagi untuk merekrut banyak anak muda sebagai umpan meriam untuk perang mereka. Dengan demikian dokumen tersebut menyatakan, “terlepas dari keputusan politik yang akan diambil mengenai wajib militer atau wajib dinas sipil, termasuk di masa damai, orientasi yang konsisten dari struktur sektor personel menuju situasi darurat juga mencakup persiapan dan pemeriksaan wajib militer dan proses pendaftaran.”

Artinya secara nyata dapat dilihat di Ukraina. Atas perintah NATO, rezim Zelensky telah mengorbankan ratusan ribu orang di garis depan dan saat ini sedang mempersiapkan undang-undang untuk memobilisasi setengah juta tentara lagi. Beberapa hari yang lalu, batas usia resmi untuk wajib militer cadangan diturunkan dari 27 menjadi 25 tahun. Pada saat yang sama, ada laporan tentang  metode kriminal  yang digunakan untuk merekrut laki-laki secara paksa.

Yang menarik adalah Pistorius mengumumkan reformasi struktural pada hari yang sama ketika  NATO merayakan hari jadinya yang ke-75  dan memanfaatkan pertemuannya di Brussels untuk meningkatkan perang secara besar-besaran melawan Rusia. Bundeswehr saat ini sedang mempersiapkan penempatan permanen 5.000 tentara tempur di Lituania. Pada hari Senin, Herr Pistorius melepaskan detasemen awal yang pertama.

Dokumen “Bundeswehr Masa Depan” juga mengidentifikasi Rusia sebagai musuh utama. Bagi Bundeswehr, “Titik balik dalam kebijakan keamanan” berarti bahwa “fokus utama tindakan mereka saat ini sekali lagi adalah kemampuan untuk menghalangi dan mempertahankan diri dari serangan negara.” Saat ini, hal ini berarti “dengan tegas menentang serangan yang dilakukan oleh negara-negara seperti Rusia yang menginjak-injak tatanan hukum internasional.”

Propaganda “pertahanan” terhadap “serangan” Rusia membalikkan kenyataan dan berhubungan langsung dengan kebohongan perang Jerman sebelumnya. Perang agresi Jerman dalam dua perang dunia pada abad ke-20—termasuk perang pemusnahan melawan Uni Soviet, yang memakan korban jiwa 30 juta warga Soviet—dibenarkan oleh kelas penguasa di Kekaisaran Jerman dan di bawah pemerintahan Hitler dengan argumen yang sama.

Saat ini, imperialisme Jerman sekali lagi menjadi agresor. Dengan pengepungan militer sistematis terhadap Rusia dan kudeta anti-Rusia di Kiev pada bulan Februari 2014, Jerman, Amerika Serikat, dan negara-negara NATO terkemuka lainnya memicu intervensi reaksioner rezim Putin. Sekarang mereka meningkatkan konflik untuk mencegah jatuhnya pasukan Ukraina di garis depan dan untuk mewujudkan tujuan perang mereka: Mengalahkan Moskow di Ukraina secara militer untuk mengamankan kendali negara dan menundukkan negara-negara yang kaya sumber daya dan secara geostrategis. daratan Eurasia tengah secara keseluruhan.

Sozialistische Gleichheitspartei (Partai Kesetaraan Sosialis, SGP)  menganalisis dan memperingatkan  kekuatan pendorong obyektif di balik hal ini pada tahun 2014, setelah pemerintah Berlin saat itu mengumumkan kembalinya militerisme Jerman di Konferensi Keamanan Munich:

Propaganda era pascaperang—dimana Jerman telah belajar dari kejahatan mengerikan yang dilakukan Nazi, telah “sampai di Barat”, telah menganut kebijakan luar negeri yang damai, dan telah berkembang menjadi negara demokrasi yang stabil—diungkapkan sebagai sebuah kebohongan. Imperialisme Jerman sekali lagi menunjukkan warna aslinya sebagaimana muncul secara historis, dengan segala agresivitasnya di dalam dan luar negeri.

Inilah yang sebenarnya terjadi saat ini—dengan segala konsekuensinya yang luas. Di Timur Tengah, Berlin mendukung genosida Israel terhadap Palestina, yang merupakan bagian dari penaklukan imperialis terhadap seluruh Timur Tengah dan serangan perang terhadap Rusia dan Tiongkok.

SGP menyatakan perang terhadap kegilaan ini. Satu-satunya cara untuk menghentikan perkembangan menuju perang dunia dan kediktatoran adalah dengan membangun gerakan sosialis kelas pekerja internasional yang sadar melawan perang dan akar permasalahannya: sistem keuntungan kapitalis. Inilah yang kami perjuangkan dalam aliansi dengan partai-partai saudara kami dalam  pemilu Eropa mendatang.

*Penulis Johannes Stern, adalah editor Situs Web Sosialis Dunia edisi bahasa Jerman dan anggota terkemuka Sozialistische Gleichheitspartei (Partai Kesetaraan Sosialis) di Jerman.

Artikel ini diterjemahkan Bergelora.com dari World Socialist Website dari artikel berjudul “Army of the Future”: Germany restructures its military for total war

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru