Rabu, 12 Juni 2024

UKRAINA HANCUR LEBUR..! Ini Kunci Sukses Rusia Memenangkan Pertempuran di Kota-kota Perbatasan, Zelensky Menjerit

MOSKOW – Pasukan Rusia telah menangkap puluhan warga sipil di kota perbatasan Vovchansk. Demikian diungkapkan seorang pejabat Ukraina, dan seorang perwira tinggi polisi regional. Mereka menuduh Rusia menggunakan para tawanan sebagai “perisai manusia.”

Moskow telah meningkatkan serangannya di Ukraina utara. Pekan lalu mereka melancarkan operasi yang paling mengejutkan dalam dua tahun perang, melintasi perbatasan utara dalam upaya baru untuk merebut Kharkiv, kota terpadat kedua di negara itu. Vovchansk, di wilayah utara Kharkiv, menghadapi serangan gencar, dimana pasukan Rusia menguasai desa-desa di sekitarnya, sehingga memaksa warga sipil mengungsi.

Serangan lintas batas ini terjadi di bulan yang sulit bagi Kyiv dan menandai contoh lain dari apa yang salah yang terjadi di Ukraina tahun ini. Kekuatan mereka terbatas, dengan artileri yang jauh lebih sedikit dibandingkan Rusia, pertahanan udara yang sangat tidak memadai, dan yang terpenting adalah kurangnya tentara. Nasib mereka diperburuk oleh cuaca kering, yang memungkinkan unit-unit mekanis Rusia bergerak lebih mudah.

Ukraina Tak Memiliki Senjata

Wakil kepala Intelijen Pertahanan Ukraina, Mayor Jenderal Vadym Skibitsky, mengatakan kepada Economist pekan lalu: “Masalah kami sangat sederhana: kami tidak punya senjata. Mereka selalu tahu bulan April dan Mei akan menjadi waktu yang sulit bagi kami.”

Beberapa analis memperkirakan Rusia akan memperluas serangan perbatasan ke arah barat hingga wilayah Sumy, yang telah dilanda serangan selama berbulan-bulan oleh pasukan khusus Rusia.

Rudal Rusia Mampu Melaju hingga Ratusan Kilometer

Akibatnya, Rusia memiliki kekuatan untuk memperluas pertahanan Ukraina melalui beberapa titik serangan yang berjarak ratusan kilometer, sehingga memaksa Kiev untuk menebak di mana dan kapan serangan awal musim panas akan dipusatkan.

Warga Sipil Jadi Perisai Hidup

Serhii Bolvinov, kepala departemen investigasi kepolisian daerah Kharkiv, mengatakan kepada lembaga penyiaran publik Suspilne News pada hari Jumat bahwa tentara Rusia telah menahan sekitar 40 warga sipil di ruang bawah tanah, dekat “markas komando” mereka.

Orang-orang tersebut sedang diinterogasi, dan “mereka yang melakukan interogasi menyebut diri mereka pegawai FSB,” kata Bolvinov, mengacu pada badan keamanan domestik Rusia, dan menambahkan bahwa para tawanan tersebut digunakan sebagai “perisai manusia.”

Dia mengatakan para tawanan sebagian besar adalah orang lanjut usia yang “tidak ingin mengungsi sampai akhir” dan ditangkap ketika mereka akhirnya memutuskan untuk berangkat ke wilayah yang dikuasai Ukraina.

Bolvinov mengatakan seorang warga lanjut usia Vovchansk dibunuh oleh tentara Rusia setelah menolak mematuhi perintah mereka dan mencoba melarikan diri dengan berjalan kaki. Rinciannya muncul sehari setelah Menteri Dalam Negeri Ukraina Ihor Klymenko mengatakan Rusia menawan warga sipil di Vovchansk utara.

“Kami mengetahui kasus pertama eksekusi warga sipil oleh militer Rusia,” kata Klymenko di saluran Telegramnya, menambahkan: “Secara khusus, salah satu penduduk Vovchansk mencoba melarikan diri dengan berjalan kaki, menolak untuk mematuhi perintah penjajah. – Rusia membunuhnya.”

Penyidik polisi telah membuka kasus pidana dengan alasan pelanggaran aturan perang, katanya, seraya menambahkan bahwa evakuasi sedang berlangsung di daerah itu hingga Kamis.

CNN tidak dapat memverifikasi klaim Bolvinov secara independen dan telah menghubungi Kementerian Pertahanan Rusia untuk memberikan komentar.

Rusia belum berkomentar mengenai pasukannya yang menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia atau menargetkan mereka yang mencoba mengungsi.

Serangan Udara

Pasukan Rusia melancarkan serangan udara di Kharkiv pada hari Jumat, menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai 28 orang, kata Walikota Ihor Terekhov dalam sebuah posting Telegram. Oleh Syniehubov, kepala administrasi militer regional Kharkiv, mengatakan dalam sebuah posting Telegram pada hari Jumat bahwa distrik tersebut dihantam dua kali oleh bom udara yang dipandu.

Hampir 10.000 orang telah dievakuasi di wilayah Kharkiv akibat serangan baru Rusia, kata kepala administrasi militer regional Kharkiv, Oleh Syniehubov, dalam pembaruan Telegram pada Sabtu pagi. Evakuasi tersebut dilakukan selama tujuh hari setelah serangan mendadak Rusia melintasi perbatasan ke Ukraina utara, yang dimulai pada pagi hari tanggal 10 Mei.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan dari Moskow, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pekan lalu menunda semua kunjungan internasional karena negaranya bergulat dengan serangan baru.

Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita AFP yang disiarkan pada hari Jumat, Zelensky mengatakan serangan Rusia di wilayah Kharkiv “tidak stabil, namun terkendali.”

Dia mengatakan pasukan Ukraina mengendalikan rute masuk pasukan Rusia ke wilayah tersebut namun operasi Rusia terus berlanjut. Dia juga mengatakan mungkin ada beberapa gelombang serangan Rusia di wilayah tersebut, dan menekankan perlunya sistem rudal Patriot untuk mendorong pasukan Rusia keluar dari Kharkiv.
(Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru