Sabtu, 15 Juni 2024

Melawan Pandemic Treaty WHO, Melawan Tirani  Globalis

Oleh: Peter Koenig*

MAJELIS Umum Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Majelis Kesehatan Dunia (WHA) yang mewakili seluruh 194 negara anggota, akan berlangsung di Jenewa, mulai 27 Mei hingga 1 Juni 2024.

Selama minggu penting tersebut, WHA diperkirakan akan melakukan pemungutan suara terhadap Pandemic Treaty,– “Perjanjian Pandemi” yang kontroversial dan revisi International Health Regulation (IHR, revisi terakhir tahun 2005). Dengan dua pertiga negara yang memberikan suara setuju, maka Pandemic Treaty dan IHR yang baru akan disetujui. Hal ini akan memberikan WHO, lebih tepatnya, Direktur Jenderal WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, kekuasaan penuh dalam masalah kesehatan dan perubahan iklim melebihi kedaulatan kesehatan masing-masing negara anggota.

Ya, perubahan iklim juga terjadi, karena perubahan iklim (yang sebenarnya hoax) dianggap juga bertanggung jawab terhadap kesehatan manusia dan hewan.

Persetujuan ini akan menciptakan One World Health,– Satu Kesehatan Dunia  – yang mungkin akan segera mewujudkan, One World Government.Satu Pemerintahan Dunia.

Keduanya merupakan agenda utama World Economic Forum (WEF),— Forum Ekonomi Dunia dan PBB. Aliansi WEF/PBB yang ditandatangani pada Juni 2019, secara resmi bertujuan untuk ‘mempercepat implementasi Agenda  Sustainable Development,– Pembangunan Berkelanjutan 2030′, yang setara dengan Great Reset WEF, yang berakhir dengan “You will own nothing but will be happy”,– “Anda tidak akan memiliki apa-apa selain akan bahagia”.

Dr. Tedros ditempatkan pada posisi Direktur Jenderal (DG) WHO ini oleh Bill Gates, salah satu donor terbesar WHO. WHA baru saja mengesahkan Tedros untuk menduduki posisi Dirjen WHO. Tedros dikejar karena kegiatan kriminal di negara asalnya, Ethiopia.

Pendanaan anggaran badan-badan PBB biasanya berasal dari kontribusi negara-negara anggota. Kasus WHO sangat berbeda. WHO didanai hingga 87% (persentase tepatnya tergantung pada tahunnya) oleh sektor swasta, dimana Big Pharma termasuk LSM terkenal, GAVI (Global Alliance fir Vaccine and Immunization) atau dikenal dengan The Vaccine Alliance, yang berkantor tepat di seberang jalan masuk dari WHO – dan kelompok kepentingan lainnya, seperti Big Tech, Big Finance dan Bill Gates dan banyak lagi.

Oleh karena itu, WHO, yang dibentuk pada tahun 1948 atas inisiatif Rockefeller, bukanlah badan PBB yang sebenarnya.

Gates Foundation, Rockefeller, Rothschild terkenal dengan agenda eugeniknya. Mereka mendukung WHO.

*

Menurut Pasal 55 IHR WHO, naskah akhir yang harus dipilih (Pandemic Treaty dan revisi IHR) seharusnya sudah didistribusikan ke seluruh negara anggota empat bulan sebelum WHA, yaitu pada 27 Januari 2024. Hal itu tidak terjadi. Hingga hari ini, belum ada distribusi resmi dari teks final yang dilakukan.

Namun, ada kekhawatiran bahwa meskipun ada kekurangan dalam Konstitusi WHO, pemungutan suara akan tetap dilakukan, meskipun dilakukan secara tertutup, seperti yang terjadi di masa lalu, khususnya selama negosiasi paling rahasia untuk perjanjian teknokratis dan diktator dunia ini. Dikatakan bahwa perwakilan negara yang tidak bersedia (dalam banyak kasus adalah Menteri Kesehatan masing-masing negara), mungkin dipaksa, atau ditukar dengan peserta yang lebih bersedia.

Amandemen yang diusulkan (Pandemi Treaty dan IHR) di antara ancaman lainnya terhadap kebebasan publik, adalah:

  • Mewajibkan pengawasan  terhadap informasi online dan penyensoran informasi yang dianggap “misinformasi.”
  • Memerlukan  dokumen kesehatan  yang dapat digunakan untuk membatasi akses dan perjalanan.
  • Paksakan tindakan lockdown yang ekstrem.
  • Mengizinkan WHO untuk  menyatakan “public health emergency of international concern”,– “darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional” sesuai keinginannya .

Menurut artikel “Global Health Policy” ,– “Kebijakan Kesehatan Global”, yang diterbitkan pada tanggal 1 April 2024, ada kemungkinan bahwa pemungutan suara akan “ditunda” – atau “ditangguhkan tanpa batas waktu” – atau disiapkan untuk negosiasi baru, karena potensi jumlah suara yang tidak mencukupi. Inilah yang mereka katakan:

“ Apa kemungkinan hasil dari negosiasi perjanjian tersebut?”

“Negara-negara anggota WHO diharapkan melakukan pemungutan suara mengenai teks akhir Pandemic Treaty tersebut pada pertemuan WHA tahun ini, yang dimulai pada 27 Mei 2024. Mungkin juga sebelum tanggal tersebut, negara-negara anggota memutuskan untuk menunda pemungutan suara guna memungkinkan negosiasi lebih banyak waktu untuk negosiasi lanjut.  Mereka juga dapat memilih untuk menghentikan proses tersebut untuk sementara atau selamanya jika kesepakatan yang memadai tidak dapat dicapai. Jika negara-negara anggota memberikan suara setuju, maka Pandemic Treaty tersebut akan diadopsi sebagai salah satu dari beberapa jenis perjanjian hukum internasional yang diperbolehkan berdasarkan Konstitusi WHO. Bentuk mana yang diambil merupakan subjek dari negosiasi yang sedang berlangsung di Badan Perundingan Antarpemerintah Internasional,– Intergovernmental Negotiating Body (INB), namun kemungkinannya sebagai “treaty (perjanjian)”, “regulation (peraturan)”, atau “resolution (resolusi)” atau ”decision (keputusan)”, yang masing-masing memiliki karakteristik dan implikasi spesifik. .”

Untuk artikel selengkapnya, lihat ini .

*

Meryl Nass, yang telah mengikuti secara menyeluruh proses negosiasi “Pandemic Treaty / IHR” WHO ini, dan pendiri serta Presiden “Door to Freedom”, menjelaskan dalam video berdurasi 16 menit, berjudul Why the WHO’s New Plan Should Worry Everyone . bisa dilihat pada video di bawah ini:

Technocracy News lebih lanjut menjelaskan implikasi yang lebih luas dari perjanjian WHO dan perjanjian IHR yang baru itu, jika perjanjian tersebut disetujui. Lihat ini .

*

Tepat di dalam – dengan pandangan yang lebih positif, Dr. Meryl Nass, menjelaskan bahwa menurut laporan terbaru, 22 Jaksa Agung di AS telah memberi tahu Joe Biden  bahwa WHO tidak akan membuat kebijakan publik di negara mereka. Lihat ini . 

Pada saat yang sama, Senator AS kembali melontarkan kejutan terhadap Organisasi Kesehatan Dunia. Dalam peristiwa yang mengejutkan namun juga mengejutkan, seluruh senator Partai Republik (49), dipimpin oleh Senator Ron Johnson, secara resmi mendesak Presiden Joe Biden untuk menarik dukungannya dalam memperluas otoritas pandemi WHO tersebut. Untuk informasi lebih lanjut tentang Senator Ron Johnson, lihat ini .

Mengingat keadaan dan pergantian peristiwa yang terjadi di menit-menit terakhir ini – ada kemungkinan bahwa WHO/WHA akan memutuskan untuk tidak memberikan suara pada Majelis akhir bulan Mei 2024, namun akan membawa dokumen-dokumen baru –  Pandemic Treaty dan revisi IHR – ke Majelis Umum PBB,– United Nation General Assembly (UNGA) pada bulan September 2024.

Apa yang akan terjadi di sana masih belum pasti. Bahkan jika mungkin Majelis Umum PBB (UNGA) akan menyetujui Pandemic Treaty yang akan juga membunuh kedaulatan setiap negara,– pemungutan suara tersebut mungkin harus diserahkan ke Dewan Keamanan PBB (DK PBB), di mana terdapat kemungkinan bahwa setidaknya salah satu negara yang memiliki hak veto akan memberikan suara menentang perjanjian tersebut.

Namun, masih terlalu dini untuk menyatakan “kemenangan”. Kekalahan tirani kesehatan WHO – One Health Order – masih belum pasti. Yang pasti, pertarungan masih jauh dari selesai. Namun ketika masyarakat luas mendapatkan lebih banyak wawasan dan kesadaran karena kejadian-kejadian baru-baru ini, ada harapan bahwa agenda Globalis dalam rencana Globalis untuk menundukkan dunia ke dalam Satu Pemerintahan Dunia di bawah Sistem Satu Kesehatan dunia – mungkin akan dibatalkan.

Ini masih merupakan sebuah Peringatan – tetapi juga sebuah Harapan Besar. Harapan Kolektif mungkin mempunyai dampak yang luar biasa terhadap peristiwa-peristiwa dunia.

*Penulis, Peter Koenig  adalah seorang analis geopolitik dan mantan Ekonom Senior di Bank Dunia dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tempat dia bekerja selama lebih dari 30 tahun di seluruh dunia. Dia adalah penulis  Implosion – An Economic Thriller tentang Perang, Pengrusakan Lingkungan, dan Keserakahan Perusahaan; dan   salah satu penulis buku Cynthia McKinney “When China Sneezes:  From the Coronavirus Lockdown to the Global Politico-Economic Crisis” ( Clarity Press – 1 November 2020).

Peter adalah Rekan Peneliti di Pusat Penelitian Globalisasi (CRG). Beliau juga merupakan Senior Fellow non-residen di Institut Chongyang Universitas Renmin, Beijing.

Artikel ini diterjemahkan Bergelora.com dari artikel berjudul The WHO Health Tyranny – Or Not? dari Global Research

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru