Kamis, 7 Desember 2023

Aktifis 1998: Awas Kebangkitan Kembali Orde Baru

JAKARTA- Penghitungan suara pilpres sudah terindikasi kecurangan dimana-mana dengan berbagai macam modus. Menyikapi hal tersebut aktifis 98 yang berperan penting dalam menumbangkan Rezim Orde Baru angkat bicara. Sebanyak 100 orang aktifis atas nama Forum Alumni Perguruan Tinggi Aktivis 1998  menyatakan hari ini Indonesia dalam kondisi Darurat Demokrasi karena terancam bangkitnya kembali Orde Baru
 
”Demi keberlangsungan berbangsa dan bernegara yang lebih baik. Kami meminta Waspada Kebangkitan Orde Baru dan Fascisme. SBY dan KPU Harus Netral dari Kepentingan. Kawal dan amankan Kemenangan Jokowi-JK. Rakyat harus awasi kecurangan Pilpres 2014. Stop Politik Intimidasi, Fitnah dan SARA,” ujar Nuryaman Berry Hariyanto  dalam rilisnya kepada Bergelora.com di Jakarta, Rabu (16/7).

Lebih lanjut Berry menyatakan, pola dan budaya politik yang saat ini terjadi mengingatkan kembali masyarakat Indonesia seperti apa kekejaman Rezim Orde Baru yang selama 32 tahun di bawah kepemimpinan Soeharto yang selalu menggunakan cara-cara fascis, intimidatif, manipulatif dan koruptif.
 
”Ternyata, setelah 16 tahun reformasi yang diperjuangkan para aktivis mahasiswa 1998, tidak membuat bangsa ini  lebih baik dan beradab,” ujarnya.

Ditempat yang sama, aktifis 1998 yang lain, Febby Lintang dengan tajam menyoroti  pemegang tampuk kekuasaan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang terindikasi lemah dan tidak netral dalam menghadapi kecurangan-kecurangan yang telah terjadi dalam Pemilu 2014 kali ini. 

“Selain lalai, negara juga abai terhadap temuan-temuan kecurangan tersebut. Maka, tidak salah jika ada yang mengatakan di Pilpres 2014 ini SBY diduga kuat tidak netral karena memiliki kepentingan untuk penyelamatan diri dan keluarganya,” ujarnya.

Satyo Komeng Purwanto menyatakan Pilpres 2014 telah membawa bangsa ini ke alam demokrasi yang semakin merusak tatanan nilai-nilai. Hanya karena rivalitas, fitnah terus dikembangkan demi menjatuhkan lawan main. Jika kondisi ini dibiarkan, tidak menutup kemungkinan kebangkitan orde baru dan fasisme tinggal menunggu waktu. Bentuk kecurangan yang dilakukan pasangan Capres No.1 merupakan noda besar dalam proses demokratisasi yang telah ditanamkan sejak Reformasi 1998.

”Pada gilirannya, secara alami terjadi pemilahan dengan garis demarkasi yang tegas antara yang pro militerisme dan fasisme dengan pro rakyat. Sehingga wacana pemberian gelar Pahlawan kepada Soeharto merupakan pengkhiatan terbesar bagi aktivis 1998 dan akan menjadi noda sejarah berikutnya,” ungkap Komeng. (Enrico N. Abdielli)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru