Sabtu, 25 Mei 2024

AS MALAHAN RONTOK..! Sanksi Barat Melempem, Pejabat Inggris Akui Kehebatan Ekonomi Rusia Meningkat Tajam

JAKARTA – Seorang anggota pejabat senior dari parlemen Inggris juga Ketua Komite Pemilihan Keuangan Harriet Baldwin mengakui sanksi-sanksi barat tidak berhasil merugikan Rusia. Pasalnya ekonomi negara tersebut berhasil tumbuh lebih cepat dibandingkan Barat. Sanksi-sanksi tersebut telah gagal melemahkan Rusia karena Moskow telah menemukan cara untuk menyiasatinya.

“Ada konsensus umum bahwa sanksi-sanksi tidak bekerja sesuai dengan tujuan yang bisa menyebabkan masalah nyata bagi perekonomian Rusia,” ujarnya dikutip Russia Today, Rabu (1/5/2024).

Anggota parlemen tersebut merujuk pada perkiraan terbaru yang dikeluarkan awal bulan ini oleh Dana Moneter Internasional (IMF). IMF memperkirakan bahwa ekonomi Rusia akan tumbuh 3,2% tahun ini lebih tinggi daripada AS, Inggris, Jerman, dan Prancis.

Baldwin mengetuai Komite Departemen Keuangan yang ditugaskan untuk menyelidiki apakah program sanksi ekonomi negara tersebut telah berhasil mengurangi pendapatan ekspor Moskow. Komite ini meluncurkan penyelidikan atas masalah ini pada bulan Februari, dan para anggota parlemen diperkirakan akan mengadakan sesi bukti lisan pada hari Selasa.

Komite telah menerima bukti tertulis yang, menurut Financial Times mengindikasikan bahwa pendekatan yang lebih kuat diperlukan untuk menghindari sanksi.

Penyelidikan ini akan melaporkan temuan-temuannya pada bulan Juli. Inggris, bersama dengan AS dan Uni Eropa, meluncurkan kampanye sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia pada 2022 setelah dimulainya operasi militer khusus Moskow di Ukraina.

Negara-negara Barat menargetkan sektor keuangan dan industri Rusia, melarang atau membatasi perdagangan bahan mentah dan sumber daya energi yang menyediakan sebagian besar pendapatan ekspor Rusia.

Baldwin menunjukkan bahwa beberapa pembatasan tersebut telah berlangsung lebih dari dua tahun. Semakin lama sanksi diberlakukan, semakin banyak cara yang ditemukan orang untuk menyiasatinya, dan cukup jelas bahwa pola perdagangan berubah untuk memungkinkan hal itu terjadi.

London melarang impor produk minyak Rusia pada Desember 2022. Namun, sebuah celah dalam undang-undang telah memungkinkan Inggris untuk terus membeli minyak Rusia.

The Guardian melaporkan pekan lalu bahwa impor minyak sulingan Inggris dari India, China dan Turki, yang dipasok Moskow dengan minyak mentah telah meningkat secara dramatis selama dua tahun terakhir.

Minyak Rusia yang disuling di negara lain tidak lagi dianggap berasal dari Rusia, sehingga dapat menghindari larangan perdagangan.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Moskow telah berulang kali menegaskan bahwa mereka telah beradaptasi dengan sanksi Barat terhadap industri-industri penting mereka dan telah menjadi lebih mandiri.

Harga minyak yang tinggi telah memungkinkan Rusia untuk mempertahankan pendapatan ekspor minyak yang kuat. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru