Selasa, 23 April 2024

GAGAL HADAPI PUTIN…! Ex-Penasihat Pentagon: AS Provokasi China atas Taiwan Seperti Menghasut Rusia atas Ukraina

JAKARTA – Pemerintahan AS di bawah kepemimpinan Presiden Joe Biden telah melakukan provokasi yang sia-sia terhadap China atas masalah Taiwan. Hal itu diungkapkan mantan penasihat senior Departemen Pertahanan AS (Pentagon), Douglas Macgregor.

Dia menganggap Washington DC mempertaruhkan perang yang tidak diinginkan dengan Beijing, sama seperti Biden dan pemerintah AS sebelumnya yang memprovokasi Rusia selama delapan tahun atas Ukraina.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi memimpin kunjungan delegasi Kongres AS ke kawasan Indo-Pasifik. Mereka mendarat di Taiwan pada Selasa (2/8/2022) malam, meski ada keberatan dari Beijing.

“Kami (AS) memprovokasi China secara tidak bertanggung jawab sama seperti kami memprovokasi Rusia selama bertahun-tahun atas Ukraina,” ujarnya kepada kantor berita Sputnik.

“Dan kami mengabaikan peringatan Beijing dengan cara yang sama seperti kami mengabaikan peringatan Pemerintah Rusia terkat Ukraina. Pemerintahan Biden… kebijakan di Taiwan itu sembrono dan berbahaya,” ungkap mantan perwira militer kepercayaan Donald Trump itu lagi.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan Macgregor mengatakan, rakyat Amerika sepertinya lupa atau menyadari bahwa Taiwan telah digunakan sebagai basis untuk invasi tentara Jepang ke China pada 1937. Perang kala itu menelan jutaan nyawa rakyat China.

“Pada 1930-an, Kekaisaran Jepang menggunakan Taiwan sebagai pangkalan untuk menyerang China. Jika orang Cina berpikir kami menggunakan militer Taiwan untuk digunakan sebagai pangkalan melawan mereka, mereka pasti akan menyerang dan kami tidak dalam posisi untuk menghentikan mereka,” ucapnya.

“Amerika Serikat tidak siap untuk perang apa pun dengan China. Kami tidak memiliki infrastruktur logistik di Pasifik Barat untuk mengobarkannya,” kata Macgregor.

China menganggap Taiwan bagian dari wilayahnya dan selalu menggunakan kekuatan untuk membawa pulau berada di bawah kendalinya. Karena itu, kunjungan Pelosi dianggap sebagai ancaman terhadap perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

Beijing pun telah menanggapinya dengan menggelar latihan militer berintensitas tinggi di kawasan itu, di samping memanggil duta besar AS di Beijing.

Pelosi bukanlah ketua DPR AS pertama yang datang ke Taiwan. Pada 1997, ketua DPR AS pada masa itu, Newt Gingrich, datang ke pulau itu ketika hubungan antara Beijing dan Washington DC memburuk secara tajam. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru