Minggu, 25 Februari 2024

Jenderal (Purn) Try Sutrisno Ingatkan Kekuatan Sistim Senjata Sosial

SURABAYA- Sistem Teknologi (Sistek) harus selalu mengikuti perkembangan teknologi, akan tetapi Sistem Senjata Sosial (Sissos) TNI harus tetap dikembangkan berdasarkan Pancasila dan Sapta Marga. Hal ini disampaikan oleh Jenderal TNI (Purn) Try Sutrisno selaku Pembina Forum Komunikasi Purnawirawan TNI- Polri (FOKO) saat memberikan pengarahan kepada 615 peserta Apel Komandan Satuan TNI tahun 2016, di Gedung Panti Tjahaya Armada (PTA) Koarmatim Surabaya, Jawa Timur, Selasa (26/1).

“Pada era perang modern dewasa ini justru pengembangan Sissos yaitu Ideologi, Politik, Ekonomi, Sosbud, Psikologi, HAM dan Metafisika justru cenderung semakin lebih besar disbanding pengembangan Sistek,” jelasnya.

Ia mengatakan diantara para perwira TNI banyak yang sudah pernah mengikuti pendidikan maupun penugasan diberbagai negara maju. Melalui pendidikan dan penugasan tersebut tentu banyak hal yang dapat dijadikan sebagai bahan pembanding bagi tugas kita sebagai Tentara Nasional, Tentara Pejuang maupun Tentara Rakyat.

“Tidak banyak negara yang mempunyai identitas sebagai Tentara Nasional, Tentara Pejuang dan Tentara Rakyat yang secara penuh kesadaran berjuang bersama rakyat mempertahankan kedaulatan bangsa dan negaranya dalam keadaan begaimanapun juga,” tegas Jenderal TNI (Purn) Try Sutrisno

Pengalaman menurutnya menunjukkan bahwa TNI selalu mampu melaksanakan tugasnya dengan baik apabila terjalin saling kerjasama yang baik antar matra dan antara TNI dengan Polri serta rakyat sebagaimana dimanatkan oleh doktrin Sishankamrata.

“Kami yang bergabung di dalam FOKO sadar akan hal tersebut sehingga berusaha terus membina hubungan dengan jajaran TNI dan Polri di pusat maupun daerah, sehingga terpelihara jatidiri prajurit pejuang dan pejuang prajurit yang menjadi modal utama kita dalam mempertahankan tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945,” ujarnya.

Mengakhiri pengarahannya, Jenderal TNI (Purn) Try Sutrisno mengatakan profesionalisme Prajurit TNI tidak kalah dengan profesionalisme tentara negara lain, namun TNI mempunyai nilai plus sebagai tentara pejuang yang rela membela negaranya sampai akhir hayatnya”. 

Diakhir sambutanya Bp. Try Sutrisno berharap agar TNI tetap dapat menempatkan dirinya sebagai satu-satunya kekuatan nasional yang tetap utuh dan tidak berubah, sebagaimana diwariskan Bapak Pendiri TNI, Jenderal Besar Soedirman.

Turut hadir dalam pengarahan tersebut, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Mulyono, Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Ade Supandi dan Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Agus Supriatna. (Kolonel Czi Berlin G)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru