Selasa, 17 Mei 2022

Kebangkrutan Coinbase Merugikan Jutaan Trader Amerika

Oleh: Nicholas Gordon **

TERSEMBUNYI dalam laporan pendapatan kuartal pertama Coinbase Global yang mengecewakan,—dimana pertukaran mata uang kripto terbesar A.S. melaporkan kerugian kuartalan sebesar $430 juta dan penurunan 19% dalam pengguna bulanan,– adalah pembaruan tentang risiko penggunaan layanan Coinbase yang mungkin datang sebagai kejutan bagi jutaan penggunanya.

Jika pertukaran crypto bangkrut, Coinbase mengatakan, penggunanya mungkin kehilangan semua cryptocurrency yang disimpan di akun mereka juga.

Coinbase mengatakan dalam laporan pendapatannya pada hari Selasa bahwa ia memegang $256 miliar dalam mata uang fiat dan cryptocurrency atas nama pelanggannya. Namun bursa mencatat bahwa jika pernah menyatakan kebangkrutan, “aset kripto yang kami pegang atas nama pelanggan kami dapat dikenakan proses kebangkrutan.” Pengguna Coinbase akan menjadi “kreditur umum tanpa jaminan,” yang berarti mereka tidak memiliki hak untuk mengklaim properti tertentu dari pertukaran dalam proses. Dana mereka akan menjadi tidak dapat diakses.

Itu tidak boleh terjadi.

Kepemilikan individu atas cryptocurrency seharusnya tidak berubah dan mutlak; itulah salah satu nilai jual utama yang dipuji oleh penginjil blockchain di mana-mana. Tetapi ketika pengguna membuat akun Coinbase, mereka sering kali menyimpan cryptocurrency mereka di dompet yang dikendalikan oleh Coinbase, yang berarti individu tersebut memberikan setidaknya sebagian dari kendali mereka atas dana mereka sendiri.

Akses ke dompet kripto diatur oleh kunci pribadi, yang merupakan rangkaian karakter panjang yang secara efektif bertindak sebagai kata sandi. Tanpa kunci, cryptocurrency di dompet tidak dapat diakses. Di Coinbase, pertukaran memegang kunci pribadi dan memungkinkan pengguna mengakses dana di dalam dompet menggunakan kata sandi yang lebih konvensional. Pengaturan memudahkan pengguna untuk memasukkan akun mereka, dengan mengingat kata sandi yang lebih mudah.

Namun itu berarti bahwa ketika dorongan datang untuk mendorong, Coinbase pada akhirnya mengatur apakah pengguna mendapatkan akses ke aset tersebut.

Dalam komentar yang dibagikan di Twitter, CEO dan pendiri Coinbase Brian Armstrong mengatakan pertukaran itu “tidak memiliki risiko kebangkrutan,” dan bahwa pengungkapan itu dibuat karena aturan baru yang ditetapkan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS mengenai perusahaan publik yang memegang aset kripto atas nama dari yang lain.

“Pengungkapan ini masuk akal karena perlindungan hukum ini belum diuji di pengadilan untuk aset kripto secara khusus, dan ada kemungkinan, betapapun kecilnya, bahwa pengadilan akan memutuskan untuk mempertimbangkan aset pelanggan sebagai bagian dari perusahaan dalam proses kebangkrutan bahkan jika itu merugikan konsumen,” tweet Armstrong, sambil meyakinkan pengguna bahwa “dana Anda aman di Coinbase.”

Coinbase memang menawarkan dompet penyimpanan mandiri, berjudul “Coinbase wallet”, di mana pengguna mengetahui kunci pribadi mereka, dan Dompet Coinbase—atau dompet kripto apa pun—tidak diperlukan untuk memperdagangkan kripto di Coinbase. Tetapi dengan mengakui bahwa aset crypto tidak aman jika terjadi kebangkrutan, Coinbase juga menyoroti perbedaan utama antara menyimpan dana Anda dengan pertukaran blockchain, versus menyimpan uang tunai dengan bank tradisional.

Rekening bank di AS dilindungi oleh asuransi simpanan yang ditawarkan oleh Federal Deposit Insurance Corporation. Jika bank gagal, FDIC turun tangan untuk melindungi simpanan hingga $250.000, mencegah deposan bangkrut bersama bank. Pertukaran Crypto tidak menawarkan perlindungan yang sama — yang merupakan alasan utama mengapa penggemar crypto menyarankan investor untuk menyimpan cryptocurrency mereka di dompet pribadi, bukan di bursa.

Saham Coinbase turun 15,6% dalam perdagangan setelah jam kerja setelah bursa merilis pendapatannya, menyeret harga saham bursa crypto turun menjadi 80% di bawah debut Nasdaq pada April 2021. Selain melaporkan basis pengguna yang menurun dan pendapatan yang lebih rendah dari yang diharapkan, volume perdagangan pada pertukaran Coinbase turun dari $547 miliar menjadi $309 miliar pada kuartal pertama, dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Coinbase memperingatkan bahwa volume perdagangan kemungkinan akan menurun lebih lanjut pada kuartal saat ini.

* Artikel ini di terjemahkan Bergelora.com dari media fortune.com dengan judul asli “Coinbase earnings were bad. Worse still, the crypto exchange is now warning that bankruptcy could wipe out user funds”

** Penulis Nicholas Gordon, analis ekonomi Amerika Serikat

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,182PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terbaru