Kamis, 11 Agustus 2022

SEMAKIN MELUAS MENGERIKAN…! Amerika Serikat Tetapkan Cacar Monyet sebagai Darurat Nasional

JAKARTA– Amerika Serikat (AS) pada Kamis (4/8/2022) menetapkan cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat. Amerika Serikat mencatat 6.600 kasus cacar monyet atau monkeypox pada Rabu (3/8/2022), dan sebagian besar kasus ditemukan pada pria homoseksual.

“Kami siap untuk mengambil tanggapan ke tingkat berikutnya dalam mengatasi virus ini, dan kami mendesak setiap orang Amerika untuk menganggap cacar monyet dengan serius,” kata Menteri Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan, Xavier Becerra.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, Rochelle Walensky, mengatakan, deklarasi tersebut akan meningkatkan ketersediaan data tentang infeksi cacar monyet yang diperlukan untuk menetapkan respons. Pemerintah AS berada di bawah tekanan untuk menangani wabah tersebut.

Penyakit cacar monyet mulai menyebar di Eropa sebelum merambat ke Amerika Serikat. Penyakit ini sering kali diserahkan kepada klinik kesehatan seksual yang secara historis kekurangan dana untuk dikelola. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional dengan tingkat kewaspadaan tertinggi.

Deklarasi WHO bulan lalu berusaha untuk memicu respons internasional yang terkoordinasi dan membuka pendanaan untuk berkolaborasi dalam vaksin serta perawatan. Pemerintah AS telah mendistribusikan 600 ribu dosis vaksin Jynneos Bavarian Nordic dan menyebarkan 14 ribu pengobatan TPOXX Siga Technologies. Walensky mengatakan pemerintah bertujuan untuk memvaksinasi lebih dari 1,6 juta individu berisiko tinggi.

Komisaris Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS, Robert Califf, mengatakan, badan tersebut sedang mempertimbangkan untuk memberikan lebih banyak dosis vaksin Jynneos, dengan mengizinkan dokter untuk mengambil 5 dosis vaksin dari setiap botol daripada 1 dosis saat ini. Keleluasaan ini menggunakan metode inokulasi subkutan yang berbeda.

Presiden AS Joe Biden bulan ini menunjuk dua pejabat federal untuk mengoordinasikan tanggapan terhadap cacar monyet, menyusul deklarasi keadaan darurat oleh California, Illinois, dan New York. Penyakit ini pertama kali diidentifikasi pada monyet di tahun 1958. Penyakit ini memiliki gejala ringan termasuk demam, nyeri, dan lesi kulit berisi nanah. WHO mengatakan, orang yang terinfeksi virus ini cenderung sembuh dalam waktu dua hingga empat minggu. Penyakit ini menyebar melalui kontak fisik yang dekat dan jarang berakibat fatal.

Kepala penasihat medis Gedung Putih, Anthony Fauci, mengatakan, sangat penting untuk melibatkan para pemimpin dari komunitas gay atau homoseksual sebagai bagian dari upaya untuk mengendalikan wabah. Namun Fauci memperingatkan agar tidak menstigmatisasi gaya hidup seseorang.

“Keterlibatan masyarakat selalu terbukti berhasil,” kata Fauci.

Makin Meluas

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Gubernur California Gavin Newsom pada Senin (1/8/2022) mengumumkan keadaan darurat untuk meningkatkan upaya vaksinasi cacar monyet di California ketika virus menyebar secara nasional.

Deklarasi tersebut muncul karena lebih dari 5.800 kemungkinan atau dikonfirmasi kasus cacar monyet telah dilaporkan di Amerika Serikat (AS), termasuk hampir 800 di California.

California sekarang menjadi yang ketiga — setelah New York dan Illinois — dan negara bagian AS terbesar yang mengeluarkan deklarasi di seluruh negara bagian terkait penyakit tersebut.

Deklarasi tersebut memungkinkan personel layanan medis darurat di seluruh California untuk memberikan vaksin cacar monyet yang disetujui Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS (FDA), memperluas kumpulan orang yang dapat menginokulasi penduduk terhadap virus bahkan ketika kekurangan vaksin terus berlanjut.B

Pernyataan darurat mengatakan bahwa “memperluas kumpulan vaksinator yang memenuhi syarat akan secara substansial membantu upaya saat ini dan mendukung upaya vaksinasi lebih lanjut yang diantisipasi setelah menerima dosis tambahan dari pemerintah federal.”

“California bekerja mendesak di semua tingkat pemerintahan untuk memperlambat penyebaran cacar monyet, memanfaatkan pengujian kami yang kuat, pelacakan kontak, dan kemitraan masyarakat yang diperkuat selama pandemi untuk memastikan bahwa mereka yang paling berisiko adalah fokus kami untuk vaksin, pengobatan, dan penjangkauan,” terang Newsom mengatakan dalam rilis berita.

Menurut rilis berita gubernur, California telah menerima lebih dari 61.000 dosis vaksin sejauh ini dan mendistribusikan lebih dari 25.000.

“Kami akan terus bekerja dengan pemerintah federal untuk mengamankan lebih banyak vaksin, meningkatkan kesadaran tentang pengurangan risiko, dan mendukung komunitas LGBTQ melawan stigmatisasi,” lanjutnya.

Kantor Newsom mengatakan California telah menggunakan pengujian, pelacakan kontak, dan infrastruktur vaksin yang dibangun untuk pandemi Covid-19 untuk s menanggapi wabah cacar monyet.

Neswom mengatakan California juga telah memperluas kapasitas pengujian cacar monyet dan sekarang dapat memproses lebih dari 1.000 tes seminggu.

Kasus Awal

Kasus cacar monyet pertama di negara bagian itu dilaporkan pada 21 Mei lalu dan melibatkan seseorang yang telah bepergian ke luar negeri.

Sekarang, ada kasus cacar monyet yang mungkin atau dikonfirmasi di 27 yurisdiksi kesehatan lokal yang berbeda, termasuk kasus yang melibatkan balita.

Pada pertengahan Juli lalu, departemen kesehatan California meminta 600.000 hingga 800.000 dosis vaksin cacar monyet tambahan untuk membantu memperluas kelayakan untuk paparan yang dikonfirmasi dan yang mungkin, serta individu yang berisiko tinggi.

Dalam rilis berita Jumat (29/7/2022) departemen kesehatan mengatakan berharap pemerintah federal akan memberikan vaksin tambahan untuk memenuhi permintaan negara bagian.

Sejumlah besar kasus dalam wabah ini terjadi pada pria yang berhubungan seks dengan pria, termasuk pria gay dan biseksual, dan pejabat kesehatan masyarakat memfokuskan upaya pencegahan mereka pada kelompok ini.

“Tim kami juga berkomitmen untuk mengurangi stigma di antara komunitas LGBTQ, yang telah dipilih dan diperlakukan tidak adil karena wabah ini. Tidak ada satu pun individu atau komunitas yang harus disalahkan atas penyebaran virus apa pun. Cacar monyet dapat menyerang siapa saja karena menyebar melalui kontak kulit-ke-kulit, serta dari berbagi barang-barang seperti pakaian, tempat tidur, dan handuk,” kata Petugas Kesehatan Masyarakat California Dr. Tomás Aragón dalam sebuah pernyataan pada Jumat (29/7/2022).

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan wabah cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional. Adapun pemerintahan Presiden AS Joe Biden belum mengeluarkan deklarasi darurat kesehatan masyarakat nasional.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), monkeypox adalah virus cacar, terkait dengan cacar, yang biasanya menyebabkan lesi seperti jerawat atau melepuh, serta gejala seperti flu seperti demam, sakit kepala, nyeri otot, kedinginan, dan gejala pernapasan.

Virus ini dapat menyebar ke siapa saja melalui kontak dekat, sering kali dari kulit ke kulit. Mungkin juga orang terkena cacar monyet dari hewan yang terinfeksi.

Los Angeles County telah menerima alokasi vaksinnya sendiri dan pejabat negara bagian mengatakan California akan membuat alokasi tambahan dalam beberapa minggu mendatang.

Pekan lalu, San Francisco menjadi kota besar AS pertama yang mendeklarasikan darurat kesehatan lokal pada cacar monyet.

CDC telah menyediakan obat resep antivirus tecovirimat untuk pasien cacar monyet yang berisiko terkena penyakit parah, tetapi aksesnya terbatas di California. Sekarang, perawatan dapat diberikan di lebih dari 30 fasilitas dan penyedia di seluruh negara bagian, kata para pejabat.

Hingga minggu lalu, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS telah mengirimkan lebih dari 336.000 dosis Jynneos – vaksin yang disetujui FDA yang dibuat untuk cacar dan cacar monyet – dari cadangan strategis nasional.

Otoritas kesehatan di seluruh negeri telah difokuskan pada upaya pendidikan untuk memberi tahu orang Amerika tentang bagaimana cacar monyet menyebar.

Menurut CDC, cacar monyet menyebar melalui kontak dekat, termasuk “sekresi pernapasan” dan dengan menyentuh benda-benda yang terkontaminasi oleh lesi atau cairan cacar monyet. Banyak kasus dalam wabah terbaru tampaknya terkait dengan kontak seksual, tetapi monkeypox bukanlah penyakit menular seksual. (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,439PengikutMengikuti
994PelangganBerlangganan

Terbaru