Selasa, 21 Mei 2024

STRES BERAT MEN….! Kanselir Jerman dan PM Jepang Curhat Ke Jokowi, Katanya Pusing-pusing….

Kedua pemimpin menyampaikan hal yang sama, mengenai persoalan akibat pandemi yang belum selesai dan sekarang muncul perang.
“Tambah pusing kita semuanya. Semua negara tambah pusing semuanya. Pusingnya belum reda, tambah lagi ada perang. Sudah bertubi-tubi,” kutip Jokowi.Jokowi mengatakan perang telah membuat masa depan global semakin penuh dengan ketidakpastian.

Perang membuat terjadi kelangkaan dan kenaikan harga pangan dunia serta kelangkaan energi.

Kepada Bergelora.com di Jakarta dilaporkan, Jokowi menyebut hal yang sebelumnya tidak diperkirakan dan “sekarang semua negara mengalami.”

Kenaikan Harga

Perang Rusia dan Ukraina memicu kenaikan harga-harga barang. Jokowi mengatakan harga minyak naik dari USD 60 per barel menjadi USD 115 per barel.

“Sebelumnya minggu yang lalu diangka USD 130. Dua kali lipat semua negara harga jualnya ke masyarakat sudah naik juga,” kata Jokowi.

Sejumlah negara kini mulai mengalami kelangkaan pangan. Indonesia menjadi salah satu negara yang terkena imbas kenaikan harga gandum akibat perang: naik 20 persen.

“Kalau dilihat angka gawat, di Rusia naik 12 persen, Amerika 6,9 persen, Turki 55 persen, alhamdulillah kita masih di angka 3 persen tapi sampai kapan kita bisa menahan seperti ini?,” kata Jokowi.

Jokowi juga menyinggung inflasi. Walau inflasi masih terkendali, pemerintah Indonesia sangat hati-hati dalam mengelola perekonomian. Saat ini, pemerintah harus bekerja secara detail. Jika tidak, akan sulit menyelesaikan masalah.

“Untungnya inflasi di negara kita masih terkendali dengan baik, masih 2,2 persen. Coba lihat Turki 48,7 persen. Amerika yang biasanya di bawah 1 persen sekarang 7,5 persen, India 6 persen, Rusia sudah 8,7 persen. Tapi nggak tahu hari-hari ini. Situasi seperti ini, dunia,” katanya.

Jokowi memastikan pemerintah Indonesia berusaha untuk menjaga perekonomian.

“Tadi ibu mMenteri keuangan sudah berikan gambaran betapa sulitnya situasi saat ini. Betapa tidak gampangnya mengelola APBN, mengelola keuangan dalam situasi sangat extraordinary ini,” kata Jokowi.

“Ekonomi betapa sangat sulitnya, tapi alhamdulillah kita bisa menjalaninya. Mengelola keuangan, mengendalikan Covid-19 dengan baik kalau dibandingkan negara-negara lain,” jelasnya. (Prijo Wasono)

 

 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru