Kamis, 18 Juli 2024

WOW BANGET…! Inggris Sengaja Uji Virus Covid-19 Menginfeksi Pada Relawan

Ilustrasi di laboratorium. (Ist)

JAKARTA- Inggris akan menjadi negara pertama di dunia yang sengaja mengekspos relawan ke virus corona baru dalam apa yang disebut studi tantangan manusia yang diharapkan pada akhirnya membantu pengembangan vaksin dan perawatan.

 
Hingga 90 sukarelawan sehat berusia antara 18 dan 30 tahun akan terpapar virus di “lingkungan yang aman dan terkendali” selama uji coba, yang akan dimulai dalam satu bulan.
 
Badan etika uji klinis Inggris telah menyetujui penelitian tersebut, yang akan menggunakan jumlah virus terendah yang diperlukan untuk menyebabkan infeksi.
 
Kepala penyelidik dari Imperial College London, Chris Chiu, menyatakan tujuan dari pekerjaan awal adalah untuk memahami bagaimana virus menginfeksi orang dan bagaimana virus itu berhasil menular di antara manusia.
 
Peserta akan dihadapkan pada strain gelombang pertama asli yang telah beredar di Inggris sejak Maret 2020. Varian tersebut telah terbukti berisiko rendah pada orang dewasa muda yang sehat.
 
Relawan akan disaring untuk kemungkinan risiko kesehatan sebelum diizinkan untuk mengambil bagian, dan disimpan di karantina untuk pemantauan ketat oleh staf medis selama setidaknya 14 hari di unit spesialis di Rumah Sakit Gratis Royal London.
 
Peserta akan mendapatkan pembayaran kompensasi sekitar 122 juta dolar AS atau setara Rp 1,7 miliar per hari selama masa studi, yang juga akan melibatkan pemantauan tindak lanjut selama setahun. Studi menjanjikan ‘wawasan unik’
 
Pemerintah Inggris juga telah menginvestasikan 46,6 juta dolar AS dalam penelitian, yang dikelola oleh Satuan Tugas Vaksin pemerintah Inggris, Imperial College London, Royal Free London NHS Foundation Trust, dan danhVIVO.
 
“Kami berharap studi ini menawarkan wawasan unik tentang bagaimana virus bekerja dan membantu kami memahami vaksin mana yang menjanjikan yang menawarkan kesempatan terbaik untuk mencegah infeksi,” jelas ketua sementara dari Satgas Vaksin, Clive Dix.
 
Kepada Bergelora.com dilaporkan sebelumnya, studi serupa di masa lalu telah memainkan peran penting dalam pengembangan pengobatan untuk penyakit lain, termasuk malaria, kolera, dan flu.
 
Mantan direktur regional regional kesehatan masyarakat untuk Barat Laut Inggris, John Ashton, menerangkan uji coba itu adalah langkah sangat penting untuk lebih memahami hubungan antar virus dan orang yang terpapar virus itu.
 
“Percobaan ini akan dilakukan dalam lingkungan klinis yang sangat terkontrol sehingga jika ada sukarelawan yang mendapatkan efek samping, mereka dapat segera diobati,” imbuh Ashton dalam keterangannya, seperti dilansir dari Sky News, Kamis (18/2).
 
Inggris saat ini telah mencatat lebih dari empat juta kasus Covid-19 sejak meletus. Hampir 120.000 orang telah meninggal di seluruh negeri, menandai salah satu korban tewas terburuk di dunia.
 
Sementara, kekhawatiran meningkat ketika mutasi yang dikenal sebagai varian Kent merobek seluruh negeri, perkembangan yang mendorong Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk memberlakukan kuncian nasional ketiga pada 4 Januari lalu.
 
Regulator obat Inggris juga telah menyetujui penggunaan inokulasi yang diproduksi oleh Moderna, meskipun pasokan vaksin tersebut belum dikirimkan. (Web Warouw)
 

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru