Senin, 15 Juli 2024

JANGAN MASUK INDONESIA..! Walau Tidak Aman, CDC Rekomendasikan Vaksin COVID Baru untuk Semua Orang Amerika

JAKARTA- Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau Centers for Disease Control and Prevention (CDC) di Atlanta, Amerika Serikat pada 27 Juni merekomendasikan vaksin COVID-19 yang akan datang untuk hampir semua orang Amerika. The Epoch Times melaporkan dikutip Bergelora.com di Jakarta, Sabtu (29/6)

The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) headquarters in Atlanta, USA. (Ist)

“CDC merekomendasikan setiap orang yang berusia 6 bulan ke atas untuk menerima vaksin COVID-19 2024-2025 yang diperbarui untuk melindungi terhadap hasil COVID-19 yang berpotensi serius pada musim gugur dan musim dingin ini apakah mereka memiliki atau tidak sebelumnya telah divaksinasi dengan vaksin COVID-19,” kata badan itu dalam sebuah pernyataan. Vaksin COVID-19 sekarang tersedia, yang juga direkomendasikan secara luas, menargetkan strain XBB.1.5. Tetapi data pengamatan menunjukkan mereka memberikan perlindungan jangka pendek terhadap infeksi COVID-19 dan rawat inap.

Pejabat Administrasi Makanan dan Obat-obatan atau Food and Drug Administration (FDA) AS, bertindak atas saran dari penasihat mereka, baru-baru ini mengarahkan produsen vaksin untuk memproduksi vaksin COVID-19 dengan formulasi yang diperbarui.

Vaksin yang diperbarui dari Pfizer dan Moderna akan menargetkan varian KP.2, sementara suntikan yang diperbarui dari Novavax akan menargetkan varian JN.1. Formulasi yang diperbarui diharapkan akan tersedia pada bulan September.

Tanpa Jaminan Kemanjuran dan Aman

Penasihat CDC Kamis pagi dengan suara bulat menyarankan CDC untuk merekomendasikan vaksin yang akan datang kepada hampir semua orang Amerika, meskipun tidak ada kemanjuran klinis atau data keamanan yang tersedia untuk mereka.

Data dari pengujian hewan menunjukkan bahwa vaksin memicu tingkat antibodi yang lebih tinggi daripada suntikan yang tersedia saat ini, kata produsen sebelumnya.

Penasihat CDC mempertimbangkan rekomendasi berbasis risiko yang hanya akan mengatakan kelompok tertentu menerima salah satu vaksin tetapi akhirnya memilih apa yang dikenal sebagai rekomendasi universal.

Dr. Jamie Loehr, salah satu anggota, mengatakan sebelum pemungutan suara bahwa efektivitas biaya vaksinasi anak muda, yang umumnya berisiko kecil dari COVID-19, membuatnya condong ke arah pendekatan berbasis risiko. Dia berubah pikiran, setelah mendengarkan presentasi dari seorang peneliti CDC.

Dr. Denise Jamieson, anggota lain, mengatakan bahwa anggota tidak boleh “terlalu terjebak dalam efektivitas biaya saat ini.”

Dia berkata, “Jika kita membandingkannya dengan penyakit lain yang dapat dicegah dengan vaksin, itu sepertinya investasi yang sangat baik.”

Setiap dosis suntikan baru bisa berharga hingga $ 130, menurut perkiraan yang disajikan selama pertemuan.

Perkiraan efektivitas gabungan dari studi vaksin yang saat ini tersedia, yang menargetkan strain XBB, dan serentetan vaksinasi terakhir, yang bivalen, menemukan bahwa efektivitas terhadap rawat inap karena COVID-19 di bawah 50 persen, ambang asli ditetapkan oleh regulator.

Para peneliti dengan CDC dan lembaga lain juga menemukan jalur perlindungan dari waktu ke waktu, salah satu alasan pejabat AS telah mengubah model vaksin COVID-19 menjadi pembaruan setahun sekali yang mirip dengan program vaksinasi influenza.

Banyak orang Amerika mengambil vaksin COVID-19 asli tetapi sebagian besar memilih untuk tidak menerima suntikan yang lebih baru. Pada 11 Mei, hanya 14,4 persen anak-anak dan 22,5 persen orang dewasa telah menerima salah satu vaksin COVID-19 yang saat ini tersedia, menurut survei CDC, yang juga menemukan bahwa banyak dokter telah berhenti merekomendasikan suntikan karena mereka fokus pada mempromosikan vaksin lain dan khawatir merekomendasikan vaksinasi COVID-19 dapat meningkatkan keragu-raguan di antara pasien untuk menerima vaksin lain.

Para ahli mengatakan dalam pertemuan hari Kamis bahwa pesan tersebut harus bahwa orang-orang memerlukan suntikan lain.

“Kita harus terus mengatakan bahwa berulang-ulang — Anda perlu vaksin tahun ini untuk dilindungi terhadap jenis virus tahun ini,” Carol Hayes, yang mewakili American College of Nurse-Midwives sebagai penghubung ke panel CDC, mengatakan selama pertemuan itu.

CDC memperkirakan bahwa hingga 116.000 rawat inap dari COVID-19 akan dicegah selama tahun depan dengan rekomendasi vaksin universal, dengan asumsi efektivitas awal 75 persen terhadap rawat inap.

Efektivitas diproyeksikan dalam skenario tertentu turun menjadi 50 persen setelah tiga bulan, kata CDC.

Strain KP.2 adalah strain dominan di Amerika Serikat pada 25 Mei, menurut data CDC. Strain KP.3 yang terkait erat, dan varian JN.1, juga menyebabkan sejumlah kasus.

Pemodelan hingga 22 Juni memproyeksikan munculnya strain baru yang disebut LB.1. Seorang juru bicara untuk CDC kepada The Epoch Times baru-baru ini bahwa LB.1 “memiliki potensi untuk menginfeksi beberapa orang lebih mudah berdasarkan penghapusan tunggal dalam protein lonjakan“ tetapi “saat ini tidak ada bukti bahwa LB.1 menyebabkan penyakit yang lebih parah.” (Web Warouw)

Artikel Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

342FansSuka
1,543PengikutMengikuti
1,100PelangganBerlangganan

Terbaru